Minggu, 22 Mei 2022
21 Syawal 1443

Presiden Jokowi Dorong Penguatan Talenta TNI-Polri di Sektor Teknologi

Talenta digital Jokowi - inilah.com
Foto: BPMI Setpres

Presiden Jokowi mendorong TNI dan Polri harus memiliki talenta digital yang menguasai artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan dan hal-hal lain menyangkut teknologi digital.

Hal itu disampaikan Presiden dalam arahannya pada Rapat Pimpinan TNI-Polri Tahun 2022 yang berlangsung secara hybrid di Jakarta, Selasa (01/03).

“Yang namanya talent digital itu harus. Di TNI-Polri juga harus memiliki talent digital, karena eranya sudah era seperti ini, harus punya jago-jago AI, digital design, mengerti masalah blockchain, yang mengerti masalah digital marketing, karena nanti kita akan bergelut dengan itu,” ujar Presiden.

Presiden menegaskan penegak hukum harus mengerti masalah teknologi digital. Sebab, kata dia, kejahatan saat ini sudah bergeser menyentuh hal-hal yang berkaitan dengan teknologi digital.

Baca juga
Di Beranda Istana Alhambra (26 – Pengajian Diaspora Muslim Indonesia)

“Kalau penegak hukum Polri tidak mengerti dengan hal-hal yang tadi saya sampaikan bagaimana? Kejahatan mungkin bergeser dari konvensional menjadi hal-hal yang berkaitan dengan digital, dan sekarang sudah terjadi,” ujarnya.

Presiden meminta TNI-Polri mulai mencari dan harus memiliki talenta-talenta digital di instansinya masing-masing.

“Karena pertarungan kita ke depan adalah teknologi,” jelasnya.

Tinggalkan Komentar