Selasa, 31 Januari 2023
09 Rajab 1444

Presiden Korsel Minta Maaf Atas Tragedi Itaewon

Senin, 07 Nov 2022 - 14:13 WIB
Penulis : Ivan Setyadhi
Presiden Korsel Minta Maaf Atas Tragedi Itaewon
Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol (foto Yonhap)

Presiden Korea Selatan (Korsel) Yoon Suk-yeol meminta maaf kepada keluarga korban dan masyarakat luas atas tragedi Itaewon pekan lalu.

Yoon akan memastikan penyelidikan menyeluruh atas tragedi malam perayaan Halloween tersebut.

“Saya tidak berani membandingkan diri saya dengan orang tua yang kehilangan putra-putrinya, tetapi sebagai presiden yang harus melindungi kehidupan dan keselamatan rakyat, saya berduka dan hati saya berat,” katanya dikutip laman Yonhap Newa Agency, Senin (7/11/2022).

“Saya merasa bersalah dan meminta maaf kepada keluarga yang ditinggalkan yang menghadapi tragedi yang tak terlukiskan dan kepada bangsa yang berbagi rasa sakit dan kesedihan,” sambungnya.

Baca juga
Adidas Singapura Minta Maaf, Tegaskan Wayang Milik Indonesia

Permintaan maaf ini merupakan pernyataan resmi pertama presiden kepada negara. Yoon melontarkan permintaan maaf tersebut selama pertemuan yang diadakan untuk meninjau pengendalian massa dan pengaturannya. Tragedi yang menewaskan 156 orang di Itaewon membuat pemerintah berbenah dalam tinjauan pertemuan massa yang besar.

“Khususnya, untuk melindungi keselamatan masyarakat, kita membutuhkan inovasi besar dalam cara polisi bersiap menghadapi risiko dan mencegah kecelakaan,” katanya. “Saya akan memastikan kebenaran ditentukan secara menyeluruh mengenai tragedi ini dan mengungkapkan prosesnya kepada publik secara transparan tanpa meninggalkan jejak keraguan,” ujarnya menambahkan.

Yoon tidak menyebutkan bagaimana dia akan mengungkap kebenaran tersebut. Kendati begitu pihak instansi polisi telah melakukan pemeriksaan internal dan penyelidikan atas apa yang salah dalam penanganan bencana tersebut.

Baca juga
Korban Tewas Tragedi Halloween Itaewon Bertambah Jadi 155 Orang

“Sejalan dengan hasil tersebut, saya akan menuntut pertanggungjawaban secara tegas dari pihak-pihak yang bertanggung jawab,” kata Yoon.

Pertemuan Senin dihadiri juga oleh perdana menteri, menteri keuangan, menteri dalam negeri, anggota Kabinet lainnya, dan pakar sipil tentang masalah bencana dan keselamatan, serta polisi garis depan dan petugas pemadam kebakaran, dan pembuat kebijakan utama Partai Kekuatan Rakyat.

Tinggalkan Komentar