Minggu, 02 Oktober 2022
06 Rabi'ul Awwal 1444

Protokol Kesehatan untuk Jemaah Haji saat Pulang ke Tanah Air

Rabu, 13 Jul 2022 - 12:39 WIB
Jemaah Haji
Dokumentasi Kemenkes RI

Tercatat sebanyak 4.765 jemaah haji gelombang pertama akan mulai bertolak ke Indonesia pada tanggal 15 dan 16 juli 2022 melalui Bandara King Abdulaziz, Jeddah, Arab Saudi.

Kepala Pusat Kesehatan Haji, dr. Budi Sylvana, MARS menyatakan di masa COVID-19, maka jemaah haji yang tiba di tanah air akan dilakukan upaya pengawasan kekarantinaan dan protokol kesehatan yang berlaku.

“Bagi Jemaah yang tiba di tanah air, akan dilakukan skrining kesehatan saat kedatangan di bandara internasional debarkasi,” kata dr. Budi, Rabu, (13/7/2022).

Skrining yang dimaksudkan adalah pengecekan suhu melalui thermal scanner dan thermal gun, tanda dan gejala serta melakukan observasi terhadap jemaah di asrama haji debarkasi.

Baca juga
Menteri Kominfo Ajak Kelompok Lansia Segera Vaksin

Apabila didapati jemaah dengan gejala demam atau menunjukkan potensi penyakit menular, dilakukan pemeriksaan lebih lanjut dan test antigen. Apabila hasil reagen menunjukkan reaktif, maka akan dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

“Jika hasilnya positif, akan dirujuk ke fasilitas isolasi terpusat untuk kasus tanpa gejala atau gejala ringan. Sementara yang bergejala sedang atau berat akan dirujuk ke RS Rujukan COVID-19,” jelas dr. Budi.

Sementara bagi jemaah haji yang dinyatakan sehat saat kedatangan dan observasi di asrama haji debarkasi, dapat kembali ke rumahnya dengan tetap menjalani karantina mandiri dan memantau kondisi kesehatannya selama 21 hari ke depan.

Baca juga
Jaga Momentum Peningkatan Ekspor, Bea Cukai Terus Layani Ekspor di Berbagai Daerah

“Jemaah akan dibagikan Kartu Kewaspadaan Kesehatan Jemaah haji/K3JH, dan dilakukan pengawasan oleh dinkes setempat,” lanjut dr. Budi.

Selain skrining kesehatan, Kementerian Kesehatan juga telah menyiapkan posko kesehatan di bandara untuk pelayanan rawat jalan, emergency, dan rujukan.
Selain itu juga menyediakan mobil ambulans dan tenaga medis sebagai antisipasi terhadap penyakit menular.

Kemenkes juga menyiapkan sistem surveilans kesehatan terhadap jemaah haji Indonesia yang tiba di tanah air besama dengan dinas kesehatan kabupaten/kota.

dr. Budi meminta semua jemaah haji Indonesia tetap mematuhi prokes dalam menjaga kesehatan, mulai dari jangan tunggu haus, hingga tetap memakai Alat Pelindung Diri (APD) setiap menjalankan aktivitas di luar pondokan. Selain itu jemaah diminta tetap mematuhi protokol kesehatan terutama pemakaian masker.

Baca juga
Airlangga Serukan G20 Pacu Industri dan Perdagangan demi Tarik Investasi

“Agar jemaah tetap sehat selama di Arab Saudi maupun nanti sekembalinya ke tanah air,” ujar Budi.

Tinggalkan Komentar