Minggu, 25 September 2022
29 Safar 1444

Puluhan Jamaah Al-Aqsa Terluka dalam Bentrokan dengan Polisi, Jumat

Sabtu, 23 Apr 2022 - 07:39 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ibnu Naufal
Intifadah - inilah.com
Para pemuda Palestina melemparkan batu ke arah polisi yang merangsek di gerbang kompleks Masjid Al-Aqsa, mencoba untuk kembali masuk mengejar para jamaah di tengah bulan suci Ramadhan. [AP]

PBB menyuarakan keprihatinan mendalam atas memburuknya kekerasan antara Israel dan Palestina, ketika bentrokan meletus lagi di kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem pada Jumat (22/4). “Kami sangat prihatin dengan meningkatnya kekerasan di wilayah pendudukan Palestina dan Israel selama sebulan terakhir,” kata Ravina Shamdasani, juru bicara Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia.

Petugas medis Palestina mengatakan sedikitnya 57 warga Palestina terluka dalam bentrokan dengan polisi Israel di kompleks itu pada hari Jumat. Orang-orang terluka oleh peluru logam berlapis karet, bersama dengan puluhan kasus mati lemas, selama serangan oleh pasukan keamanan Israel.

Bulan Sabit Merah Palestina di Yerusalem sebelumnya melaporkan bahwa awaknya menangani 31 luka yang disebabkan oleh peluru logam berlapis karet, termasuk dua luka serius. Polisi Israel menangkap seorang pemuda dengan luka tembak dari halaman masjid, seraya membatasi akses ke masjid untuk jamaah.

Hampir 150.000 warga Palestina melakukan salat Jumat ketiga dan kedua dari belakang bulan Ramadhan di Al-Aqsa, meskipun ada pembatasan yang diberlakukan di pos pemeriksaan di pintu masuk ke Yerusalem dan di jalan-jalan kota. Sheikh Omar Al-Kiswani, direktur Masjid Al-Aqsa, mengatakan bahwa puluhan ribu orang tiba dan melakukan salat Jumat, meskipun terjadi kekerasan di kompleks tersebut.

“Kami memperkirakan jumlah jamaah pada Jumat ketiga Ramadhan akan mencapai lebih dari 300.000, tetapi pembatasan dan penghalang Israel mencegahnya,” katanya kepada Arabs News.

Pihak berwenang Israel telah memberlakukan penutupan keamanan yang ketat di Wilayah Palestina dari 21-23 April, yang mencegah warga Palestina memasuki Israel, bahkan dengan izin, tetapi mengalah bagi mereka yang berusia di atas 50 tahun dan dengan izin yang datang menjelang salat Jumat.

Baca juga
Erdogan Rencanakan Kunjungi Israel Setelah 1 November

Puluhan warga, termasuk wanita dan anak-anak, tercekik setelah tabung gas air mata ditembakkan ke kompleks masjid dari drone-drone Israel. Saluran Israel 12 melaporkan bahwa pertemuan tingkat tinggi Israel-Yordania akan diadakan setelah Ramadhan untuk membahas situasi tersebut.

Polisi mengerahkan 3.000 personel di dan sekitar Kota Tua Yerusalem dan jalan-jalan sekitarnya menuju masjid untuk mengantisipasi masalah. Pemerintah Israel juga telah mengindikasikan bahwa mereka bermaksud untuk menghentikan kunjungan Yahudi ke Masjid Al-Aqsha mulai Jumat hingga akhir Ramadhan.

“Pihak berwenang Israel memberi tahu kami secara resmi melalui saluran Yordania bahwa kunjungan Yahudi ke Al-Aqsa akan dihentikan hingga akhir Idul Fitri pada 7 Mei,” kata Al-Kiswani memberikan konfirmasi kepada Arab News.

Kelanjutan operasi keamanan Israel di Al-Aqsa telah menimbulkan masalah bagi pemerintah koalisi Perdana Menteri Israel Naftali Bennett. Pada 17 April, Daftar Arab Bersatu menangguhkan partisipasinya dalam koalisi sebagai protes terhadap operasi keamanan Israel selama akhir pekan kedua Ramadhan, bertepatan dengan Paskah.

Operasi intensif di kompleks Al-Aqsa sepanjang Ramadhan dan berpotensi selama peringatan Hari Nakba dan Yerusalem pada 15 dan 28-29 Mei akan semakin menekan daftar tersebut untuk mempertimbangkan penarikan permanen, mempercepat runtuhnya koalisi, yang kehilangan mayoritasnya setelah pengunduran diri Idit Silman pada 6 April.

Palestina percaya bahwa pemerintah Bennet telah menunjukkan bahwa kebijakannya didasarkan pada penerimaan pembagian sementara Masjid Al-Aqsa antara Muslim dan Yahudi, seperti yang terjadi sebelumnya dengan Masjid Ibrahimi di Hebron.

Mengingat penting dan pekanya masalah Masjid Al-Aqsha, akan memalukan bagi pemimpin partai Ra’am Mansour Abbas untuk tetap berada di pemerintahan yang bertanggung jawab atas perpecahan semacam itu, mengingat penentangan faksinya terhadap hal itu.

Baca juga
Invasi Rusia di Ukraina Timbulkan Krisis Pangan Pada Warga Palestina

Banyak dari 1,5 juta warga Palestina yang memegang kewarganegaraan Israel percaya bahwa Abbas telah menjadi korban jebakan politik oleh Bennett. Tanggal 8 Mei akan menjadi ujian sesungguhnya setelah Knesset kembali dari liburannya, dan tampaknya Bennett tidak yakin akan kelangsungan koalisinya.

Pakar politik percaya koalisi mungkin runtuh pada paruh kedua Mei. Pakar urusan politik Israel dan Arab Mohammed Darawsheh mengatakan kepada Arab News bahwa “posisi sayap kanan Bennett sudah kami ketahui sebelumnya, tetapi kinerja sayap kanannya yang ekstrem sangat mengejutkan kami, saat ia mencoba mengembalikan legitimasinya dalam kerangka sayap kanan Israel.”

Kebijakan Bennett, terutama terhadap Arab dan Masjid Al-Aqsa, telah menempatkan Abbas di tempat yang sulit. Pada saat yang sama, banyak orang Palestina percaya bahwa tanggapan Abbas terlambat, dengan alasan bahwa jika dia memiliki visi politik, dia akan menetapkan batasan yang jelas untuk Bennett sebelum hal-hal lain meningkat.

Darawsheh berkata: “Abbas berada dalam situasi yang buruk dan membutuhkan keajaiban untuk menyelamatkannya, dan penangguhan partisipasinya dalam Knesset bukanlah manuver politik melainkan upaya untuk menunda kejatuhan pemerintah. Tetapi tinggalnya Abbas di pemerintahan akan merupakan bunuh diri baginya dan gerakan yang mendukungnya.

“Abbas memasuki pemerintahan dengan harga ekonomi bahkan tanpa meminta undang-undang kesetaraan atau mengubah atau membatalkan undang-undang nasional yang rasis. Namun, dia tidak mencapai pencapaian ekonomi apa pun, ”tambahnya.

“Abbas berpikir bahwa masyarakat Arab akan menerima imbalan uang atas martabat, tetapi dia harus mendapat pelajaran yang keras ketika tahubahwa masyarakat Arab mencintai negaranya lebih dari dompetnya.”

Dalam sebuah pernyataan oleh juru bicara UNHCR tentang situasi yang diperoleh Arab News pada hari Jumat, keprihatinan mendalam dikemukakan tentang meningkatnya kekerasan di wilayah Palestina yang diduduki dan Israel selama sebulan terakhir. “Akhir pekan lalu melihat pasukan keamanan Israel melukai sekitar 180 warga Palestina, termasuk setidaknya 27 anak-anak, selama ketegangan di kompleks Masjid Al-Aqsa. Tindakan pasukan keamanan Israel yang disaksikan pada 15 April, yang direkam dalam banyak video, menimbulkan kekhawatiran serius bahwa penggunaan kekuatan meluas, tidak perlu, dan tanpa pandang bulu,” kata Juru Bicara UNHCR.

Baca juga
Penembakan Wartawan Al Jazeera, Palestina Berencana Seret Israel ke Mahkamah Internasional

“Beberapa warga Palestina, termasuk orang tua, wanita, anak-anak dan setidaknya satu jurnalis, yang tampaknya tidak menimbulkan ancaman bagi pasukan keamanan Israel dengan cara apa pun, (juga dilukai),”kata dia.

“Penggunaan kekuatan dalam operasi penegakan hukum sangat dibatasi dan diatur oleh norma dan standar internasional. Penggunaan kekuatan oleh polisi Israel yang mengakibatkan cedera yang meluas di antara jamaah dan staf di dalam dan sekitar kompleks Masjid Al-Aqsha harus segera diselidiki  dalam penyelidikan yang tidak memihak, independen dan transparan.”

“Mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran apa pun harus dimintai pertanggungjawaban, dan kebijakan serta prosedur penggunaan kekuatan ditinjau untuk menghindari pelanggaran lebih lanjut. Ketegangan di Yerusalem telah berdampak pada daerah lain karena antara 18-21 April, kelompok bersenjata Palestina meluncurkan enam roket dan satu mortir ke Israel.” [ArabNews/Associated Press]

Tinggalkan Komentar