PUPR Bangun Sejumlah Infrastruktur di Provinsi Banten

PUPR Bangun Sejumlah Infrastruktur di Provinsi Banten - inilah.com

Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus berkomitmen untuk membangun berbagai infrastruktur di seluruh Indonesia guna mendorong pertumbuhan ekonomi serta tercapainya konektivitas antar wilayah. Dukungan infrastruktur salah satunya dikerjakan di Provinsi Banten melalui peningkatan kawasan permukiman kumuh di pesisir Kecamatan Mauk Kabupaten Tangerang, pembangunan Bendungan Karian di Kabupaten Lebak, dan penyelesaian Tol Serang – Panimbang.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan pembangunan infrastruktur selain untuk memacu pertumbuhan ekonomi Banten juga bertujuan mengurangi ketimpangan dan kesenjangan pembangunan antar wilayah serta ketimpangan taraf hidup masyarakat, khusunya dari segi penghasilan melalui infrastruktur kerakyatan.

Peningkatan kawasan permukiman kumuh di pesisir Kecamatan Mauk Kabupaten Tangerang dilakukan Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Banten, Ditjen Cipta Karya untuk mendukung terwujudnya permukiman perkotaan yang layak huni, produktif, dan berkelanjutan. Pekerjaannya dilaksanakan dalam II tahap yakni tahap I telah selesai tahun 2019 dan tahap II masih dalam progres.

Baca juga  Komisi V DPR RI Apresiasi Capaian Kementerian PUPR

Penataan kawasan pesisir Kecamatan Mauk mendapat apresiasi positif  masyarakat setempat, sehingga dimanfaatkan oleh warga sekitar menjadi destinasi wisata baru di Kabupaten Tangerang. Banyak  pengunjung yang datang untuk berswafoto atau pun sekadar duduk santai melihat pesisir pantai.

Infrastruktur lain yang dibangun adalah Bendungan Karian yang berlokasi di Kecamatan Rangkasbitung Kabupaten Lebak oleh Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Cidanau – Ciujung – Cidurian Ditjen Sumber Daya Air,  Kementerian PUPR. Bendungan berkapasitas tampung 314.7 juta m3 tersebut akan memberikan manfaat sebagai penyedia kebutuhan suplesi ke daerah irigasi Ciujung seluas 22.000 hektare.

Bendungan Karian merupakan terbesar ketiga di Indonesia yang juga memiliki manfaat sebagai pemasok air baku untuk kebutuhan rumah tangga dan industri sebesar 9,10 m3/detik, berpotensi sebagai tujuan wisata air di Kabupaten Lebak, dan pembangkit energi listrik sebesar 1,8 megawatt untuk 40 desa atau 4 kecamatan di wilayah sekitar bendungan.

Baca juga  DKI Siapkan Beasiswa untuk 28 Anak-Anak Nakes yang Meninggal

Untuk meningkatkan konektivitas di Banten, Kementerian PUPR bersama Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) juga membangun Jalan Tol Serang – Panimbang yang membentang sepanjang 83,67 km. Tol yang melintasi wilayah Kota dan Kabupaten Serang, Lebak dan Pandeglang tersebut terdiri dari tiga seksi yakni, Seksi 1 sepanjang 26,5 km menghubungkan Serang – Rangkasbitung sudah selesai 100%. Kemudian Seksi 2 sepanjang 24,17 km menghubungkan ruas Rangkasbitung – Cileles dan Seksi 3 sepanjang 33 km menghubungkan Cileles – Panimbang masih dalam tahap konstruksi.

Kehadiran Tol Serang – Panimbang diharapkan akan mendukung pengembangan ekonomi Wilayah Banten Tengah dan Banten Selatan dengan Banten Utara yang secara geografis berdekatan dengan Ibu Kota  DKI Jakarta.

Baca juga  Jalur Pariwisata Bali Dibuka, Banyuwangi Genjot Vaksinasi COVID-19

Untuk mengetahui lebih lanjut infrastruktur apa saja yang dibangun Kementerian PUPR mendukung pengembangan perekonomian Provinsi Banten, saksikan Program Wajah Indonesia di iNews TV pada Sabtu, 21 Agustus 2021, pukul 08.00 WIB. [adv]

Tinggalkan Komentar