Purnawirawan TNI Tolak Usulan Ketua KPK Jadi Bintang 4

Ketua Umum Ppad Kiki Syahnakri  - inilah.com
Ketua Umum Ppad Kiki Syahnakri

Persatuan Purnawirawan TNI Angkatan Darat (PPAD) mengkritisi usulan pemberian bintang empat bagi Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri.

Ketua Umum PPAD Letjen TNI (Purn) Kiki Syahnakri mengatakan pembina perwira TNI-Polri adalah Panglima TNI, para Kepala Staf Angkatan, dan Kapolri.

Seluruhnya berpangkat bintang empat sehingga bawahannya tidak boleh melebihinya, kata dia.

“Para perwira di bawahnya yang bertugas di dalam dan di luar struktur, paling tinggi cukup bintang 3 saja. Kepala BIN juga dulu dijabat pati (perwira tinggi) bintang 3, baru BG (Budi Gunawan) ini yang bintang 4,” kata Kiki kepada wartawan, di Jakarta, Kamis (25/11/2021).

Baca juga  Bea Cukai Tindak Tiga Juta Batang Rokok Ilegal

Apabila ada perwira Polri atau TNI yang bertugas di dalam struktur atau di luar struktur, kata dia, maka bisa terjadi pergesekan kepangkatan karena antara bawahan dan pimpinan berpangkat sama.

“Agar pembinaan oleh Panglima TNI atau Kepala Staf Angkatan atau Kapolri bisa berjalan efektif. Kalau ada bawahan sama-sama bintang 4 dan senior, pembinanya bisa jadi sungkan,” ucap mantan Wakil Kepala Staf Angkatan Darat ini.

Mendekati masa pensiun, Ketua KPK Firli Bahuri dinilai layak dapat promosi jadi bintang 4 atau jenderal. Firli saat ini adalah perwira tinggi atau pati Polri dengan pangkat Komisaris Jenderal

Baca juga  OTT KPK Menyasar Dinas di Hulu Sungai Utara

Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI), Boyamin Saiman menilai jabatan Ketua KPK sudah selayaknya diduduki oleh perwira bintang 4 di kepolisian.

Menurutnya, Firli sudah setingkat dengan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN), Budi Gunawan.

“Dalam pangkat tertinggi Polri adalah empat bintang, jadi mestinya Pak Firli layak dapat karena prestasinya jadi Ketua KPK,” Bonyamin.

Tinggalkan Komentar