Jumat, 27 Mei 2022
26 Syawal 1443

Raisi Ancam Israel untuk Tidak Main-main Melawan Iran

Raisi - inilah.com
Presiden Iran, Ibrahim Raisi, memperingatkan Israel untuk tidak membuat gerakan sekecil apapun melawan kepentingan Iran.

Presiden Iran Ebrahim Raisi memperingatkan Israel pada hari Senin bahwa militernya akan menyerang “pusat rezim Zionis” jika Tel Aviv membuat “gerakan sekecil apa pun” melawan Iran. Teheran sering membuat pernyataan permusuhan seperti itu pada Hari Tentara Nasional, acara tahunan yang ditandai dengan parade dan unjuk kekuatan.

“Pesan kami kepada rezim Zionis adalah bahwa jika Anda menginginkan normalisasi hubungan dengan beberapa negara di kawasan ini, Anda harus tahu bahwa bahkan gerakan terkecil Anda tidak disembunyikan dari intelijen, keamanan, dan angkatan bersenjata kami,” kata Raisi, merujuk pada tindakan Israel untuk terus menormalisasi hubungan diplomatiknya dengan beberapa negara Arab, termasuk Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Baca juga
Menteri Basuki Perkuat Komitmen Penyediaan Rumah Layak Huni

“Dan Anda harus tahu bahwa jika Anda membuat gerakan sekecil apapun melawan bangsa Iran, target angkatan bersenjata kami akan langsung tertuju pada pusat rezim Zionis,” tambah Raisi.

Para pemimpin Iran biasanya menggunakan Hari Tentara Nasional untuk mengeluarkan ancaman semacam itu kepada Israel dan Amerika Serikat. Parade Hari Tentara Nasional tahun lalu menampilkan tampilan drone yang dipoles dengan slogan-slogan “Hancurkan Israel”.

Namun, Iran telah menindaklanjuti ancamannya akhir-akhir ini. Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran mengklaim pada bulan Maret telah meluncurkan serangan rudal presisi ke “pusat persekongkolan dan kejahatan strategis Zionis” di kota Erbil, Irak utara. Israel membantah mengoperasikan fasilitas semacam itu di Irak.

Baca juga
Belasan Pemuda di Kawasan DPR Tertangkap Polisi, Diduga Penyusup Aksi 114

Di balik layar, pembicaraan yang bertujuan untuk memulihkan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) 2015 terhenti. JCPOA adalah judul resmi dari kesepakatan nuklir Iran 2015. Ditandatangani oleh Iran dan AS, Inggris, Rusia, Prancis, Jerman, China, dan Uni Eropa, kesepakatan itu menjanjikan keringanan sanksi Iran dengan imbalan penghentian program nuklirnya. Mantan Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan pada 2018, mengklaim bahwa Iran melanggar kewajibannya.

Setelah satu tahun negosiasi di Wina, Austria, kesepakatan muncul pada Februari lalu. Rusia mencari jaminan bahwa sanksi yang dijatuhkan pada Moskow setelah serangannya di Ukraina tidak akan mencegahnya berdagang dengan Iran. Sementara Rusia mengatakan menerima jaminan ini, Iran kemudian menuntut agar Washington memberikan jaminan bahwa presiden AS di masa depan tidak akan menarik diri dari perjanjian baru, dan meminta AS untuk menghapus IRGC dari daftar organisasi terorisnya.

Baca juga
Tentara Israel Intimidasi Sekolah-sekolah Palestina dengan Tembakkan Gas Air Mata dan Peluru

AS belum meredakan kekhawatiran ini, dan Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh menyatakan awal bulan ini bahwa, “Amerika bertanggung jawab atas penghentian pembicaraan ini”. Ia juga menyerukan AS untuk “membuat keputusan politik untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu.” [RussiaToday.com]

Tinggalkan Komentar