Rabu, 18 Mei 2022
17 Syawal 1443

Rancak Bana! Rendang Payakumbuh Tembus Pasar Jerman

Rendang Payakumbuh- inilah.com
Istockphoto

Salah satu makanan khas masyarakat Indonesia, rendang asli Payakumbuh mampu menembus pasar Jerman.

Bumbu rendang merek Mutiara yang diproduksi di Sentra Rendang Payakumbuh, Sumatera Barat, memasuki pasar ekspor yang ditandai dengan pengiriman 15.000 bungkus ke Jerman dengan masa kontrak hingga 10 tahun.

Wakil Wali Kota Payakumbuh Erwin Yunaz di Payakumbuh, Selasa, mengatakan bumbu rendang yang diterima untuk diekspor adalah yang diproduksi di Sentra IKM Randang Kota Payakumbuh.

“Rendang yang diekspor telah memenuhi standar kualitas ekspor dengan mengantongi sertifikasi internasional seperti ISO 22.000, HACCP, NKV, BPOM, dan lain sebagainya,” kata dia.

Baca juga
Salat Id di JIS, Anies Imbau Warga Tiba Pukul 06.00 WIB

Ia mengatakan 15.000 bungkus rendang merek Mutiara yang diekspor ke Jerman itu dilepas langsung oleh Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi pada Senin (14/2).

Pada kesempatan itu juga dilaksanakan pengukuhan anggota Koperasi Anak Nagari Minangkabau yang diketuai pemilik Randang Mutiara, Fibrianti Katarina. Erwin Yunaz merupakan Pembina Kedinasan Koperasi Anak Nagari Minangkabau dan Kepala Disnakerperin Wal Asri selaku Penasehat.

Ia mengatakan ekspor perdana rendang di bawah Koperasi Anak Nagari Minangkabau yang mengayomi UMKM Sumatera Barat ini merupakan pertanda baik.

“Ini merupakan pertanda baik untuk produk unggulan Kota Payakumbuh The City of Rendang diterima oleh pangsa mancanegara. Jumlah produksinya cukup besar dan akan bertambah terus,” katanya.

Baca juga
Minyak Goreng HET Langka di Daerah, Gubernur Khofifah Nilai Rantai Pasoknya Macet

Menurutnya koperasi Anak Nagari Minangkabau ini hadir untuk pemasaran, wadah membantu UMKM yang sama-sama mencari peluang memasarkan produknya.

“Kita melihat industri di Sumbar yang sudah dapat nama, tapi kita belum melihat marwahnya menjadi penguasa pasar. Ini adalah wujud yang perlu dikawal, pemerintah bekerja mengawal dan merealisasikan ini,” ujarnya.

Erwin mengatakan saat ini adalah zamannya berkolaborasi untuk berhadapan dengan pelaku usaha yang besar di tingkat nasional dan internasional meskipun masih banyak UMKM yang mengadu kepada pemerintah.

“Dengan adanya koperasi, sebagai marwahnya orang minang. Banyak produk untuk kita kawal dan pasarkan, Rendang salah satunya. Rendang adalah produk kecil, tapi bisa menghidupi negeri ini. Mengisi itu perlu kebijakan, harapan kita semoga gubernur dan kepala daerah lainnya di Sumbar bisa mengalokasikan anggaran untuk kemajuan koperasi,” ujarnya.

Baca juga
Arsenal vs MU, Berburu Poin Demi Tiket Terakhir Liga Champions

Sementara itu pemilik Randang Mutiara Fibrianti Katarina mengatakan bahwa yang akan diekspor ke Jerman ini adalah bumbu rendang.

“Kami mempersiapkan segala sesuatunya selama setahun. Alhamdulillah, kontrak kita dengan pihak di Jerman selama 10 tahun, dan produk secara berkala dikirim per tiga bulan,” ungkapnya.

Tinggalkan Komentar