Selasa, 29 November 2022
05 Jumadil Awwal 1444

Rasisme Anti-Palestina di Antara Ketidakpedulian Barat

Rabu, 11 Mei 2022 - 09:00 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ibnu Naufal
Palestina Menderita - inilah.com
Palestina Menderita

Salah satu ketidakadilan paling telanjang dalam perdebatan seputar Israel dan Palestina adalah–sementara isu prasangka anti-Yahudi, anti-Semitisme mendapat perhatian penuh–rasisme anti-Palestina diabaikan begitu saja.

Lebih buruk lagi, hal itu bahkan tidak diakui sebagai masalah. Anda hampir tidak akan menemukan referensi tentang ini dalam pidato politik atau keluaran media Barat, sama seperti referensi apa pun tentang masalah rasisme anti-Arab yang juga tersebar lebih luas tanpa ada peliputan.

Hal ini tentu perlu ditangani. Sebuah langkah ke arah yang benar adalah menyepakati deskripsi yang tepat tentang rasisme anti-Palestina. Melangkah ke depan untuk memajukan ini, Asosiasi Pengacara Kanada Arab telah menerbitkan laporan jitu tentang rasisme anti-Palestina, termasuk bagaimana menggambarkan dan membingkainya. Deskripsi yang dibuat melalui proses konsultatif dan survei adalah upaya yang layak untuk merangkum tantangan, tetapi, seperti biasa, dapat ditingkatkan dari waktu ke waktu dan konsultasi lebih lanjut. Ini tentu saja merupakan bangunan untuk diskusi global yang lebih luas.

Hal tersebut menempatkan rasisme anti-Palestina sebagai bentuk rasisme anti-Arab. Tantangannya di sini adalah bahwa bentuk rasisme yang lebih luas benar-benar diabaikan. Meskipun diskriminasi terhadap orang Palestina perlu ditangani, pada titik tertentu rasisme anti-Arab juga harus ditangani. Anda tidak dapat benar-benar hanya berurusan dengan yang satu dan tidak yang lain.

Apakah orang-orang Palestina telah dibungkam? Apakah mereka menanggung stereotip? Apakah mereka telah didehumanisasi? Jawaban atas semua pertanyaan ini dengan tegas adalah ya.

Banyak orang, bahkan hari ini, menyangkal Palestina sebagai sebuah bangsa. Mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Newt Gingrich menggambarkan Palestina sebagai “orang-orang yang diciptakan”–sebuah komentar yang tidak merugikan apa pun secara politik baginya. Semua orang Palestina sering ditampilkan sebagai orang yang secara intrinsik keras dan anti-Yahudi sebagai lawan dari melawan penindas mereka, dengan dehumanisasi, khususnya di Israel, pada tingkat yang berbahaya. Seorang komentator Israel merujuk pada “budaya kematian dan kejahatan yang memenuhi aspek dominan kehidupan Palestina saat ini.”

Baca juga
PKS Desak Jokowi Lebih Ngotot Lindungi Masjid Al Aqsha dari Agresi Zionis Israel

Hal klasik lainnya adalah menyalahkan yang tertindas atas tindakan penindas, menyalahkan pihak yang diduduki atas kejahatan penjajah. Palestina entah bagaimana dimaksudkan untuk bertanggung jawab atas keamanan penjajah. Banyak politisi mengacu pada hak orang Israel untuk hidup dalam damai dan keamanan, namun tidak memberikan hak itu kepada orang Palestina, yang telah hidup di bawah pendudukan militer selama 55 tahun.

Ambil contoh Jared Kushner, yang ditugaskan untuk merancang rencana perdamaian Trump, tentang masalah hak-hak Palestina. Dia jelas: “Saya pikir mereka harus memiliki penentuan nasib sendiri.” Namun dia menambahkan bahwa Palestina belum mampu mengatur diri mereka sendiri. Ini adalah kiasan rasis klasik yang menggambarkan penduduk asli sebagai terbelakang dan tidak berguna, biasanya digunakan untuk membenarkan kolonialisme dan superioritas penindas atas yang tertindas.

Laporan Asosiasi Pengacara Kanada Arab menekankan bahwa rasisme anti-Palestina “dialami oleh: warga Palestina; mereka yang dianggap sebagai orang Palestina atau secara inheren pro-Palestina; dan non-Palestina yang menyatakan dukungan untuk hak-hak Palestina.”

Seorang anggota Parlemen Inggris menyebut demonstran pro-Palestina sebagai “primitif.” Bayangkan jika dia menggambarkan pengunjuk rasa anti-Palestina seperti itu (pilihan saya adalah menggunakan istilah anti-Palestina daripada pro-Israel dalam kasus di mana motivasi yang luar biasa bukan tentang membantu Israel tetapi mengabadikan penindasan dan penaklukan orang Palestina).

Anggota parlemen itu sama sekali tidak ditegur. Aktivis pro-Palestina biasanya difitnah sebagai simpatisan teroris.

Banyak orang Palestina juga melaporkan bahwa ini mempengaruhi kehidupan pribadi mereka. Mereka telah menemukan diskriminasi dalam hal mendapatkan pekerjaan, posting di universitas atau sponsor untuk proyek.

Baca juga
Zulhas: Perjanjian IUAE-CEPA Tingkatkan Ekspor ke Kawasan Teluk dan Timur Tengah

Tidaklah mengejutkan untuk menemukan bahwa pemerintah Israel berturut-turut telah terlibat dalam rasisme anti-Palestina setiap hari. Penolakan Nakba adalah standar untuk pemula. Warga Palestina di Gaza secara kolektif dihukum atas apa yang dilakukan Hamas karena cara mereka secara sistematis tidak manusiawi di media Israel. Ada juga perampasan budaya dan warisan Palestina.

Komunitas hak asasi manusia global telah mencapai konsensus bahwa Israel melakukan kejahatan apartheid terhadap Palestina. Menurut Amnesty International, Israel telah membentuk “sebuah sistem yang dirancang untuk memberi hak istimewa kepada orang Israel Yahudi dengan mengorbankan orang Palestina.”

Singkatnya, dari Mediterania ke Sungai Yordan, orang Yahudi Israel memiliki hak superior atas warga Palestina mana pun, apakah mereka warga negara Israel atau tinggal di Tepi Barat yang diduduki atau di bawah pengepungan di Jalur Gaza.

Pelaporan hak asasi manusia dan hukum yang terperinci mengenai hal ini seharusnya layak mendapat diskusi politik yang menyeluruh. Apa yang terjadi adalah kampanye kebencian tembak-tembakan yang keji yang menodai kelompok-kelompok hak asasi manusia tanpa terlibat dengan substansi. Kelompok anti-Palestina hanya menolak laporan ini sebagai kebohongan. Banyak yang mengangkat kejahatan apartheid dituduh sebagai anti-Semitisme.

Artinya, para politisi Eropa dan Barat tidak peduli dengan situasi penindasan sistematis terhadap orang-orang Palestina ini. Hampir secara universal, politisi yang sama ini, dalam kasus Ukraina, mendukung politik dan posisi yang telah diminta oleh warga Palestina selama beberapa dekade, termasuk diakhirinya pendudukan dan pertanggungjawaban atas kejahatan Israel. Boikot, divestasi dan sanksi dipuji dan didorong untuk mengatasi kejahatan Rusia tetapi dikriminalisasi dalam kasus kejahatan Israel.

Baca juga
Ngabuburit di Grand Indonesia dengan Spot Foto Unik Ala Timur Tengah

Orang Palestina dan memang semua orang Arab harus diberi kepercayaan untuk melaporkan, mendokumentasikan dan berbicara tentang rasisme dan diskriminasi yang mereka derita.

Jika Anda menerapkan deskripsi Asosiasi Pengacara Arab Kanada tentang rasisme anti-Palestina ke banyak pernyataan, siaran pers, dan posisi pemerintah Barat, itu akan mengkhawatirkan. Mungkin yang lebih mengkhawatirkan adalah apa yang tidak dikatakan — tidak adanya kritik dan pertanggungjawaban atas tindakan Israel ketika menindas Palestina.

Namun, seperti yang dikatakan laporan itu, definisi apa pun tidak boleh dijadikan senjata, karena definisi anti-Semitisme terlalu sering digunakan untuk menekan perdebatan tentang Israel-Palestina. Debat yang sehat sangat penting. Beberapa komentar tentang orang Palestina mungkin dimotivasi oleh politik, bukan rasisme, atau mungkin menyinggung atau dianggap buruk tetapi tidak rasis. Juga bukan alasan bagi orang untuk membuat komentar anti-Semit.

Laporan ini harus diterima. Masalahnya harus dieksplorasi, kefanatikan diakui. Orang Palestina dan memang semua orang Arab harus diberi kepercayaan untuk melaporkan, mendokumentasikan dan berbicara tentang rasisme dan diskriminasi yang mereka derita.

Orang-orang Palestina berbicara tentang rasisme yang mereka derita. Kekhawatirannya adalah mengapa tidak ada orang lain yang melakukannya. Penolakan untuk melakukannya adalah bukti lebih lanjut jika diperlukan tentang seberapa luas masalah ini. [Arab News]

*Chris Doyle,direktur Council for Arab-British Understanding yang berbasis di London. Twitter: @Doylech

Tinggalkan Komentar