Minggu, 29 Januari 2023
07 Rajab 1444

‘Rights Issue’ BNC Kantongi Kelebihan Permintaan 1,16 Miliar Unit Saham

Rabu, 07 Des 2022 - 15:00 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
BNC Incar Dana Rp5 Triliun dari Rights Issue
Direktur Utama Bank Neo Commerce, Tjandra Gunawan saat Media Briefing beberapa waktu lalu. (Foto: Humas BNC)

Bank Neo Commerce (BNC) melakukan aksi korporasi berupa penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu (PMHMETD) VI alias rights issue. Aksi perseroan ini mengantongi kelebihan permintaan (oversubscribed) sebanyak 1,16 miliar lembar saham.

Jumlah tersebut setara dengan nilai Rp756 miliar. Kelebihan permintaan ini merupakan yang ketiga kali berturut-turut setelah pelaksanaan PMHMETD IV pada Juni 2021 dan PMHMETD V pada Desember 2021.

Right issue BNC kali ini kembali mengalami oversubscribed, atau permintaan melebihi dari jumlah saham yang kami tawarkan. Tingginya animo investor ini, baik investor lama maupun baru, menunjukkan bahwa masyarakat semakin percaya terhadap kinerja positif yang ditunjukkan oleh BNC dan makin mengukuhkan posisi BNC sebagai salah satu bank digital terdepan di Indonesia,” kata Head of Corporate Secretary BNC Agnes F. Triliana dalam keterangan perseroan di Jakarta, Rabu (7/12/2022).

Baca juga
SWI Periksa Influencer yang Terlibat Penawaran Binary Option dan Broker Ilegal

BNC menawarkan sebanyak 2,6 miliar saham baru, dengan harga pelaksanaan Rp650 per saham pada right issue dari periode 24 hingga 30 November 2022, juga periode pemesanan akhir saham tambahan di 30 November 2022.

Dengan demikian, jumlah dana yang diterima dari hasil right issue ini sebesar Rp1,7 triliun yang membuat modal inti BNC sudah melebihi Rp3 triliun, sehingga memenuhi ketentuan modal inti minimum yang ditetapkan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Seluruh dana yang diperoleh dari hasil right issue akan digunakan perseroan untuk memperkuat modal inti dan sebagai modal kerja pengembangan usaha perseroan.

Baca juga
OJK: Kredit Perbankan 2021 Tumbuh 5,2 Persen dan Stabilitas Keuangan Terjaga

Agnes melanjutkan penyelenggaraan right issue yang dilakukan berjalan dengan lancar dan mendapatkan antusiasme besar dari pasar.

“Momentum baik ini akan semakin memacu kami untuk memberikan neo experience perbankan digital yang menyenangkan, inovatif, dan aman yang mampu menjawab berbagai permasalahan yang dihadapi masyarakat,” kata Agnes.

Saat ini, proporsi kepemilikan saham BNC setelah pelaksanaan PMHMETD VI yaitu Akulaku Silvrr Indonesia sebesar 25,66 persen, Gozco Capital sebesar 12,4 persen, dan Rockcore Financial sebesar 6,12 persen.

Tinggalkan Komentar