Rabu, 07 Desember 2022
13 Jumadil Awwal 1444

Risiko Resesi Global Bikin Rupiah Lesu Darah

Selasa, 27 Sep 2022 - 10:36 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Risiko Resesi Global Bikin Rupiah Lesu Darah - inilah.com
(Foto: Inilah.com/Didik Setiawan)

Transaksi nilai tukar (kurs) rupiah yang antarbank di Jakarta pada Selasa (27/9/2022) pagi masih melemah. Ini terjadi lantaran kekhawatiran terhadap risiko resesi global akibat kenaikan suku bunga.

Rupiah pagi ini melemah 18 poin atau 0,12 persen ke posisi Rp15.148 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp15.130 per dolar AS.

Analis Indonesia Commodity and Derivatives Exchange (ICDX) Revandra Aritama kepada Antara di Jakarta, Selasa (27/9/2022) mengatakan, pelemahan rupiah terhadap dolar AS didorong oleh sentimen kenaikan suku bunga The Fed yang masih menjadi isu utama.

“Risiko resesi dikarenakan oleh tingginya nilai suku bunga yang menyebabkan kekhawatiran sehingga dolar AS sebagai aset safe haven terkerek naik,” ujar Revandra.

Baca juga
IHSG Semringah di Rekor Tertinggi setelah Mudik Diperbolehkan

The Federal Reserve baru saja menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin (bps) lagi pada pertemuan September ini. The Fed diproyeksikan akan menaikkan suku bunga hingga di kisaran 4,25-4,5 persen pada akhir 2022.

“Dengan inflasi AS yang masih jauh dari target 2 persen, The Fed disebut masih akan agresif dalam menaikkan suku bunga sehingga mata uang lain yang dipasangkan dengan dolar AS masih akan terus tertekan,” kata Revandra.

Reli dolar tidak menunjukkan tanda-tanda melambat mencapai tertinggi baru 20 tahun didukung pernyataan pejabat bank sentral AS yang hawkish tanpa henti ketika mencoba mengendalikan inflasi.

Baca juga
Di Tengah Inflasi, Nintendo Belum Berencana Naikkan Harga Switch

Indeks dolar mencapai level tertinggi baru dua dekade. Indeks dolar melonjak 0,81 persen menjadi 114,1 pada akhir perdagangan Senin (26/9), menyusul lonjakan 1,65 persen pada sesi sebelumnya.

Revandra memperkirakan hari ini rupiah akan bergerak di kisaran level Rp15.000 per dolar AS hingga Rp15.250 per dolar AS.

Pada Senin (26/9) lalu, rupiah ditutup melemah 92 poin atau 0,61 persen ke posisi Rp15.130 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp15.038 per dolar AS.

Tinggalkan Komentar