Senin, 27 Juni 2022
27 Dzul Qa'dah 1443

Rupiah Lesu Darah Respons Pernyataan ‘Hawkish’ dari The Fed

Kamis, 19 Mei 2022 - 10:54 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Rupiah Lesu Darah Respons Pernyataan ‘Hawkish’ dari The Fed - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Transaksi nilai tukar (kurs) rupiah antarbank di Jakarta pada Kamis (19/5/2022) melemah lantaran mendapat sentimen negatif dari pernyataan hawkish (pro pengetatan moneter atau suku bunga tinggi) dari pejabat The Fed.

Rupiah pagi ini bergerak melemah 36 poin atau 0,25 persen ke posisi Rp14.725 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.689 per dolar AS.

“Outlook dolar AS menguat seiring pesan yang cenderung hawkish dari pejabat bank sentral AS,” kata analis Monex Investindo Futures Faisyal dalam kajiannya di Jakarta, Kamis (19/5/2022).

Gubernur The Federal Reserve AS Jerome Powell berjanji bahwa bank sentral AS akan menaikk
an suku bunga setinggi yang diperlukan, termasuk suku bunga di atas netral, untuk mengendalikan lonjakan inflasi yang mengacam fondasi ekonomi.

Baca juga
Wall Street dan Dow Jones Dibikin Rontok Omicron

Pernyataan Powell didukung oleh pernyataan yang disampaikan oleh Presiden Bank Federal Reserve Philadelphia Patrick Harker.

Harker mengatakan bahwa dia memperkirakan bank sentral AS akan memberikan dua kenaikan suku bunga sebesar 50 basis poin (bps) lagi sebelum beralih ke kenaikan 25 bps sampai kekhawatiran terhadap inflasi dikendalikan.

Dari Wall Street, khususnya indeks Dow Jones, mengalami penurunan harian terbesar sejak 2020 pada Rabu (18/5).

Hal itu dipicu oleh aksi jual pasar karena laporan pendapatan ritel perusahaan raksasa yang mengindikasikan inflasi membebani keuntungan perusahaan.

Selanjutnya pada hari ini pasar akan mencari katalis dari data ekonomi AS seperti Philadelphia Fed Manufacturing Index dan Unemployment Claims.

Baca juga
Ancaman Inflasi Global Gerus Nilai Tukar Rupiah

Pada Rabu (18/5/2022), rupiah ditutup melemah 44 poin atau 0,3 persen ke posisi Rp14.689 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.645 per dolar AS.

Tinggalkan Komentar