Minggu, 29 Mei 2022
28 Syawal 1443

Rupiah Unjuk Gigi di Tengah Kekhawatiran Dampak Perang Rusia-Ukraina

Rupiah Unjuk Gigi di Tengah Kekhawatiran Dampak Perang Rusia-Ukraina - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Transaksi nilai tukar (kurs) rupiah antarbank di Jakarta pada Selasa (1/3/2022) pagi menguat di tengah kekhawatiran dampak perang Rusia-Ukraina.

Rupiah bergerak menguat 22 poin atau 0,15 persen ke posisi Rp14.360 per dolar AS dari posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.382 per dolar AS.

“Nilai tukar rupiah masih berpeluang melemah hari ini terhadap dolar AS. Meskipun, sentimen pasar sudah terlihat lebih positif terhadap aset berisiko,” kata pengamat pasar uang Ariston Tjendra di Jakarta, Selasa (1/3/2022).

Menurut dia, pelaku pasar masih mengkhawatirkan dampak negatif perang di Ukraina terhadap perekonomian global.

Ariston menilai, Rusia masih jauh dari kata mundur. Rusia terlihat masih berupaya masuk ke ibukota Ukraina. Perang kelihatannya belum akan berakhir dan upaya diplomasi belum berhasil.

Baca juga
IHSG Berlanjut Naik, Tiga Saham Disuguhkan di Sesi Kedua

Sanksi ekonomi yang lebih berat oleh AS dan sekutunya kepada Rusia, belum menyurutkan langkah Rusia untuk terus menyerang Ukraina.

“Perang yang lebih lama dikhawatirkan akan berdampak negatif ke perekonomian global. Kenaikan harga energi dan komoditi yang mendorong inflasi bisa menekan pemulihan ekonomi,” ujarnya

Dari dalam negeri, data inflasi dan indeks PMI aktivitas manufaktur Februari akan dirilis pada Selasa ini. Inflasi yang tinggi dan data PMI yang di bawah ekspektasi, lanjutnya, berpotensi menekan nilai tukar rupiah dan begitu pula sebaliknya.

“Inflasi yang tinggi bisa menurunkan daya beli masyarakat dan menekan pertumbuhan ekonomi,” katanya.

Baca juga
Tingkatkan Ekonomi Daerah dan Konektivitas Wisatawan, Kementerian PUPR Dorong Percepatan Tol Bengkulu

Ariston memperkirakan rupiah hari ini berpotensi bergerak ke arah Rp14.400 per dolar AS dengan support di kisaran Rp14.350.

Tinggalkan Komentar