Minggu, 25 September 2022
29 Safar 1444

Rusia-Ukraina Tegang, Kementerian ESDM Klaim Suplai BBM Nasional Aman

Senin, 21 Feb 2022 - 17:02 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
TKementerian ESDM Klaim Suplai BBM Nasional Aman - inilah.com
Foto: Antara

Kementerian ESDM menjamin ketersediaan suplai bahan bakar minyak (BBM) dan minyak mentah atau crude untuk pasar dalam negeri meski ada ketegangan geopolitik Rusia dan Ukraina. Ketegangan tersebut menyebabkan kenaikan harga minyak dunia beberapa waktu ini.

“Mayoritas BBM dan minyak mentah yang diimpor Indonesia berasal dari kawasan Timur Tengah dan Afrika,” kata Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Tutuka Ariadji dalam keterangannya di Jakarta, Senin (21/2/2022).

Tutuka mengungkapkan tujuan ekspor minyak Rusia bukan Indonesia, tetapi Eropa dan China. Sedangkan tujuan ekspor gas Rusia sebagian besar ke Eropa.

Menurutnya, ketegangan geopolitik di Rusia dan Ukraina belum ada pengaruh langsung ke suplai BBM dan minyak mentah di Indonesia.

Baca juga
Harga BBM Naik Terburu-buru, Pemulihan Ekonomi Terpukul Telak

Meski demikian, Kementerian ESDM akan terus mengamati dan mencermati bila terjadi dampak domino dari ketegangan kedua negara tersebut. Ini dapat menjalar hingga ke Timur Tengah maupun Nigeria yang menjadi negara pemasok BBM dan minyak mentah untuk Indonesia.

“Kalau ketegangan ini sampai ke Timur Tengah atau Afrika, itu berdampak suplai ke Indonesia,” ungkap Tutuka.

Kementerian ESDM mencatat bahwa stok BBM dalam negeri saat ini sekitar 21 hari. Jumlah BBM yang tersedia itu mendekati target sebesar 23 hari.

PT Pertamina (Persero) sebagai perusahaan minyak dan gas pelat merah juga memiliki fleksibilitas yang tinggi untuk mengimpor minyak mentah, BBM, dan elpiji dari banyak negara, sehingga lebih adaptif menghadapi ketegangan geopolitik Rusia dan China.

Baca juga
Katalis Kuat IHSG: Aksi Beli Asing, Perekonomian Bullish, dan Harga Komoditas

Saat ini, Kementerian ESDM telah mengantisipasi dampak geopolitik dengan mengidentifikasi fasilitas-fasilitas BBM yang dapat menjadi tempat penyimpanan cadangan operasional.

“Kami membuat komunikasi intensif dengan Pertamina dan pihak lain untuk alert kalau ada sesuatu. Bisa cepat bergerak apabila ada kebutuhan meningkat,” pungkas Tutuka.

Tinggalkan Komentar