Rabu, 10 Agustus 2022
12 Muharram 1444

Saham Asia dan Wall Street Tumbang Didera Risalah The Fed yang Lebih ‘Hawkish’

Kamis, 06 Jan 2022 - 12:13 WIB
Saham Asia Tumbang Didera Risalah The Fed yang Lebih 'Hawkish'

Saham-saham Asia berjatuhan pada Kamis pagi, memperpanjang kemerosotan global setelah risalah pertemuan The Fed.

Ya, bank sentral AS itu menyimpulkan bahwa kenaikan suku bunga AS lebih cepat dari perkiraan. Alasannya, kekhawatiran tentang inflasi tinggi yang per sisten.

Kekhawatiran atas suku bunga AS yang lebih tinggi dikombinasikan dengan kekhawatiran yang berkembang tentang penyebaran cepat varian virus corona Omicron menekan aset-aset berisiko.

Pasar saham Asia mengambil isyarat dari kerugian semalam di Wall Street. Nasdaq jatuh lebih dari 3,0 persen pada Rabu (5/1/2022) dalam persentase penurunan satu hari terbesar sejak Februari dan S&P 500 jatuh paling besar sejak 26 November, ketika berita varian Omicron pertama kali menghantam pasar global.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang merosot 0,95 persen, saham Australia anjlok 1,53 persen dan indeks saham Nikkei Jepang terperosok 2,08 persen.

Saham-saham unggulan China tergelincir 1,37 persen, setelah survei sektor swasta menunjukkan aktivitas sektor jasa China berkembang lebih cepat pada Desember, tetapi berlanjutnya wabah COVID-19 membebani prospeknya.

Baca juga
Bayangan Suku Bunga the Fed dan Sanksi Rusia Gerus IHSG

Di tempat lain, rotasi investor dari teknologi terus memukul saham-saham terkenal, dengan Sony Group terpuruk 6,8 persen.

“Ada risiko bahwa Fed mungkin jatuh ke dalam perangkap membuat kesalahan kebijakan karena mereka mungkin harus menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan, tetapi mengingat waktu keluarnya mereka dari pelonggaran kuantitatif, itu bisa bertepatan dengan perlambatan siklus ekonomi dan juga penurunan inflasi,” kata Carlos Casanova, ekonom senior untuk Asia di Union Bancaire Privee di Hong Kong.

“Tentu saja jika Anda memperkirakan laju tapering Fed yang lebih cepat, itu tidak berarti baik untuk kelas aset Asia sehingga Anda kemungkinan akan melihat lebih banyak arus keluar dari kawasan, yang akan diterjemahkan menjadi ekuitas yang lebih lemah dan juga depresiasi mata uang.”

Pembuat kebijakan Fed mengatakan pada pertemuan Desember mereka bahwa pasar kerja yang “sangat ketat” dan inflasi yang tidak mereda mungkin mengharuskannya untuk menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan dan mulai mengurangi kepemilikan aset secara keseluruhan sebagai rem kedua pada ekonomi, menurut risalah dari pertemuan itu.

Baca juga
Saham-saham ‘Big Tech’ Buat Wall Street Pesta Pora

Pejabat Fed secara seragam khawatir tentang laju kenaikan harga yang diperkirakan persisten, di samping kemacetan pasokan global “sampai” 2022, risalah menunjukkan.

Pandangan yang lebih hawkish daripada yang diperkirakan dari pejabat bank sentral AS juga mendorong imbal hasil obligasi pemerintah AS lebih tinggi. Pada Kamis pagi, imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun tetap tinggi di 1,6929 persen, tidak jauh dari penutupan Rabu (5/1/2022) di 1,7030 persen.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 2 tahun dan 5 tahun, yang lebih sensitif terhadap ekspektasi kenaikan suku bunga, berada di dekat level tertinggi sejak kuartal pertama 2020.

Imbal hasil AS yang lebih tinggi terus mendukung dolar yang kuat, meskipun mata uang itu memberikan kembali beberapa kekuatannya terhadap yen setelah menyentuh tertinggi lima tahun awal pekan ini, jatuh 0,13 persen menjadi 115,95 yen.

Euro bertahan stabil di 1,1311 dolar AS dan indeks dolar sedikit berubah di 96,161. Di pasar komoditas, patokan global minyak mentah Brent turun 1,26 persen menjadi diperdagangkan di 79,78 dolar AS per barel, dan minyak mentah AS turun 1,07 persen menjadi diperdagangkan di 77,02 dolar AS per barel setelah produsen OPEC+ setuju untuk meningkatkan produksi.

Baca juga
IHSG Tak Punya Resistance Baru, Profit Taking Siap Beraksi

Emas di pasar spot diperdagangkan stabil di 1.808,90 dolar AS per ounce, dengan imbal hasil obligasi AS yang lebih tinggi mengurangi daya tarik logam mulia.

 

Tinggalkan Komentar