Minggu, 25 September 2022
29 Safar 1444

Saham Facebook Hentikan Kenaikan Wall Street Empat Sesi Beruntun

Jumat, 04 Feb 2022 - 08:22 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Saham Facebook Hentikan Kenaikan Wall Street - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Wall Street menghentikan kenaikan beruntun empat sesi pada akhir perdagangan Kamis atau Jumat (4/2/2022) pagi WIB. Ketiga indeks utama berakhir lebih rendah setelah perkiraan suram pemilik Facebook Meta Platform yang menyebabkann sahamnya anjlok. Hal ini menghentikan ekspektasi pemulihan yang baru dibangun terhadap laba optimistis dari perusahaan teknologi besar lainnya.

Indeks Dow Jones Industrial Average terpuruk 518,17 poin atau 1,45 persen, menjadi menetap di 35.111,16 poin. Indeks S&P 500 tergelincir 111,94 poin atau 2,44 persen, menjadi berakhir di 4.477,44 poin. Indeks Komposit Nasdaq anjlok 538,73 poin atau 3,74 persen, menjadi ditutup di 13.878,82 poin.

Saham Meta terjun 26,4 persen, menghapus sekitar lebih dari 200 miliar dolar AS dari nilai pasarnya, menurut perhitungan Reuters, ketika perusahaan menyalahkan perubahan privasi Apple dan meningkatnya persaingan dari pesaing seperti TikTok sehingga prospeknya yang mengecewakan.

Penurunan kapitalisasi pasar tersebut merupakan yang terbesar yang pernah dicatat oleh perusahaan AS dalam satu sesi, melampaui ketika Apple Inc merosot 180 miliar dolar AS pada 3 September 2020.

Baca juga
Persaingan Kacamata Pintar Facebook vs Xiaomi, Canggih Mana?

Pada gilirannya, kinerja Meta menghilangkan 0,9 persen dari nilai Nasdaq dan memotong nilai gabungan S&P 500 sebesar 0,6 persen, menurut perhitungan Reuters. Bursa, masing-masing, mengalami penurunan harian terburuk sejak September 2020 dan Februari 2021.

Saham perusahaan media sosial lainnya juga terpukul. Twitter Inc jatuh 5,6 persen, sementara Pinterest Inc dan Snap Inc masing-masing terperosok 10,3 persen dan 23,6 persen sebelum melaporkan hasil laba mereka sendiri setelah bel penutupan.

Saham teknologi besar seperti Alphabet Inc dan Microsoft Corp turun lebih dari 3,0 persen, sementara Amazon.com Inc merosot 7,8 persen, sebelum dijadwalkan untuk merilis hasil keuangannya.

“Ketika kami mendapatkan angka-angka dalam beberapa hari terakhir, apa yang kami lihat adalah pengiriman laporan laba yang dihargai atau dihukum, dan jika Anda terus memberikan pertumbuhan laba yang kuat, pasar akan menghargai itu,” kata Maxwell Grinacoff, ahli strategi ekuitas & derivatif AS di BNP Paribas.

“Dalam lingkungan suku bunga yang meningkat, seiring kemajuan kami sepanjang tahun, kami perkirakan akan melihat lebih banyak perbedaan antara nama-nama berkualitas lebih tinggi, seperti saham berkapitalisasi sangat besar atau megacaps, dan nama-nama berkualitas lebih rendah yang tidak menghasilkan uang.”

Baca juga
Kecemasan Inflasi Benamkan Wall Street

Perusahaan teknologi keuangan mencatat penjualan hari kedua, setelah laba mengecewakan PayPal Holdings Inc pada Selasa (1/2/2022) menyebabkan investor mempertanyakan apakah perusahaan-perusahaan ini – yang mendapat manfaat signifikan dari pandemi yang mendorong peralihan ke pembayaran digital – akan membenarkan penilaian yang curam pada 2022.

PayPal terpangkas 6,2 persen, sementara rekan-rekannya, Block Inc, Affirm Holdings Inc dan SoFi Technologies tergelincir antara 4,9 persen dan 11 persen.

Saham teknologi telah menikmati periode dominan di tengah suku bunga rendah, karena investor mencari saham pertumbuhan tinggi, tetapi dengan kenaikan inflasi dan Federal Reserve AS mengisyaratkan sikap kenaikan suku bunga yang agresif untuk mengendalikannya, pengelola uang harus menyesuaikan portofolio yang sesuai.

“Orang-orang akan mulai meningkatkan alokasi untuk value stocks atau saham yang masuk dalam kategori murah, dan untuk melakukan itu mereka harus menjual saham pertumbuhan mereka, bahkan harganya turun 15 persen hingga 30 persen,” kata Jack Murphy, co-chief investment officer dari Easterly Investment Partners.

Baca juga
Inilah Perkembangan Pasar Keuangan yang Jadi Perhatian Investor

Layanan komunikasi adalah yang berkinerja terburuk dari sektor utama S&P 500, dibebani oleh kinerja Meta. Salah satu dari sedikit titik terang di antara konstituen sektornya adalah T-Mobile US yang melonjak 10,2 persen setelah membukukan angka dan prospek positif.

Menambah kesengsaraan pasar adalah kenaikan suku bunga kedua oleh bank sentral Inggris dan putaran hawkish oleh Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde.

Sementara itu, jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun lebih dari yang diperkirakan pekan lalu karena infeksi COVID-19 mereda, menunjukkan bahwa perlambatan yang diantisipasi dalam pertumbuhan pekerjaan pada Januari kemungkinan bersifat sementara.

Tinggalkan Komentar