Selasa, 27 September 2022
01 Rabi'ul Awwal 1444

Saham GOTO Cs Pimpin IHSG Berlabuh di Zona Merah

Senin, 25 Jul 2022 - 17:10 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Saham GOTO Cs Pimpin IHSG Berlabuh di Zona Merah - inilah.com
Foto: Inilah.com/Didik Setiawan

Pada perdagangan awal pekan, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) Senin (25/7/2022) berakhir melemah. Saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) dan kawan-kawannya di sektor teknologi memimpin koreksi turun tersebut.

IHSG ditutup melemah 28,56 poin atau 0,41 persen ke posisi 6.858,41. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 turun 6,91 poin atau 0,71 persen ke posisi 967,13.

“IHSG bergerak fluktuatif yang tampaknya terpengaruh dari sentimen eksternal dan internal. Dari eksternal, mayoritas regional Asia cenderung melemah hal seiring sikap pelaku pasar dan investor yang menanti hasil pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) Meeting 26 Juli sampai 27 Juli 2022, dimana The Fed akan menaikkan suku bunga acuannya yang diprediksi sebesar 75 basis poin,” tulis Tim Riset Pilarmas Investindo Sekuritas dalam ulasannya di Jakarta, Senin (25/7/2022).

Sentimen lainnya datang dari China. Di tengah upaya penyelesaian utang kasus perusahaan properti terbesar di China yaitu Evergrande, pasar dikejutkan oleh kabar dari petinggi Evergrande yang terganjal kasus kesalahan dalam mengatur restrukturisasi utangnya.

Baca juga
Peruntungan Pemodal di Lima Saham Bercuan

Dimana CEO dan CFO perusahaan tersebut diduga terlibat terkait pinjaman yang dijamin oleh unit properti Evergrande yang dialihkan kembali ke grup.

Sementara Presiden China mengambil tindakan keras terhadap perusahaan-perusahaan swasta yang melakukan aksi akuisisi dan para taipan yang memanfaatkan situasi ini demi keuntungan.

Dari dalam negeri, investasi pada sektor manufaktur mengalami kenaikan dari Rp167,1 triliun pada semester I 2021 menjadi Rp230,8 triliun pada semester I-2022. Hal itu memberikan indikasi kondisi dalam negeri masih memiliki daya tarik bagi para investor untuk berinvestasi di Indonesia.

Dibuka menguat, IHSG bergerak fluktuatif sepanjang sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG menghabiskan waktu di teritori negatif hingga penutupan bursa saham.

Baca juga
Analis AAEI: Saham BBRI Potensial Tembus Level Rp5.500

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, lima sektor meningkat dengan sektor energi naik paling tinggi 0,95 persen, diikuti sektor infrastruktur dan sektor perindustrian masing-masing naik 0,67 persen dan 0,46 persen.

Sedangkan enam sektor terkoreksi dengan sektor teknologi turun paling dalam 3,25 persen, diikuti sektor transportasi & logistik dan sektor keuangan masing-masing turun 1,91 persen dan 0,6 persen.

Sepanjang hari ini Indeks LQ45 bergerak melemah. Saham-saham yang mendominasi penguatan yaitu PT Adaro Energy Indonesia Tbk (ADRO), PT United Tractors Tbk (UNTR), PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR), PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM), dan PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk (CPIN).

Sedangkan saham-saham yang mendominasi pelemahan, yakni PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO), PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK), PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI), PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA), dan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI).

Baca juga
Cetak Rekor di 6.874, IHSG Kempit Cuan 1,25% dalam Sepekan Terakhir

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.272.479 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 23,27 miliar lembar saham senilai Rp9,35 triliun. Sebanyak 238 saham naik, 280 saham menurun, dan 162 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain Indeks Nikkei melemah 215,41 poin atau 0,77 persen ke 27.699,25, Indeks Hang Seng turun 46,2 poin atau 0,22 persen ke 20.562,94, dan Indeks Straits Times meningkat 0,59 poin atau 0,02 persen ke 3.181,93.

Tinggalkan Komentar