Minggu, 22 Mei 2022
21 Syawal 1443

Saham-saham Teknologi Dongkrak Wall Street untuk Sesi Keempat Beruntun

Saham-saham Teknologi Dongkrak Wall Street - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Setelah awal yang bergejolak tahun ini, ketiga indeks utama Wall Street berakhir lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu atau Kamis (3/2/2022) pagi WIB. Mereka mencatatkan kenaikan untuk sesi keempat berturut-turut terdorong oleh lonjakan saham induk perusahaan Google Alphabet dan pembuat chip Advanced Micro Devices.

Indeks Dow Jones Industrial Average bertambah 224,09 poin atau 0,63 persen, menjadi menetap di 35.629,33 poin. Indeks S&P 500 menguat 42,84 poin atau 0,94 persen, menjadi berakhir di 4.589,38 poin. Indeks Komposit Nasdaq terangkat 71,54 poin atau 0,5 persen, menjadi ditutup di 14.417,55 poin.

Secara keseluruhan, satu-satunya sektor S&P utama yang berakhir lebih rendah adalah barang-barang konsumen non-primer (consumer discretionary), yang turun 0,5 persen.

Sementara itu, sektor jasa komunikasi memimpin kenaikan, didukung kinerja Alphabet. Itu juga dibantu oleh Match Group Inc yang melonjak 5,3 persen karena investor mengambil pemilik Tinder itu dengan keyakinan bahwa varian Omicron tidak akan berdampak pada bisnisnya seperti yang ditakuti sebelumnya.

Baca juga
Banyak Utang SMI Malah Bangga, Sebut PengkrItiknya tak Paham Neraca

Alphabet melambung 7,5 persen setelah melaporkan rekor penjualan kuartalan pada Selasa (2/2/2022), dan mengatakan pihaknya berencana untuk melakukan pemecahan saham 20-ke-satu – sebuah langkah yang menurut Neil Wilson, kepala analis pasar untuk Markets.com, akan membuatnya lebih menarik bagi investor ritel.

Perhatian sekarang beralih ke induk Facebook Meta Platforms Inc, yang naik 1,3 persen sebelum melaporkan hasil kinerja keuangannya setelah bel penutupan. Amazon.com Inc turun 0,4 persen menjelang tanggal pelaporan hasil keuangannya pada Kamis waktu setempat.

Bulan lalu, Nasdaq yang sarat teknologi anjlok 19 persen dari level tertinggi sepanjang masa pada November karena investor membuang saham pertumbuhan bernilai tinggi di tengah prospek kenaikan suku bunga yang lebih cepat dari perkiraan.

Pedagang bertaruh pada lima kenaikan suku bunga tahun ini setelah komentar hawkish dari Federal Reserve AS pada Januari.

“Ada sebagian besar pasar teknologi, dan pasar pertumbuhan, yang memimpin kelipatan yang cukup ekstrem, yang mungkin membutuhkan sedikit udara yang dikeluarkan dari ban,” kata Jason Pride, kepala investasi kekayaan pribadi di Glenmede, menambahkan langkah seperti itu “sehat”.

Baca juga
Inilah Saham-saham Pilihan Selasa, 15 Maret 2022

Pengecualian untuk ini, menurutnya, akan menjadi lima atau enam nama teknologi terbesar, mengingat penilaian mereka yang lebih moderat dan fundamental yang lebih baik. Laba teknologi memberikan peluang untuk hal ini terjadi, dengan efek riak yang dirasakan oleh rekan-rekannya.

Advanced Micro Devices Inc melonjak 5,1 persen setelah perusahaan pada Selasa (2/2/2022) memperkirakan pendapatan 2022 di atas ekspektasi, menyusul permintaan kuartalan yang kuat untuk semikonduktornya, meskipun ada hambatan pasokan global.

Sentimen positif meluas ke pembuat chip lainnya termasuk Nvidia Corp, Qualcomm Inc dan Micron Technology Inc yang terangkat antara 2,5 persen hingga 6,3 persen.

Namun, PayPal Holdings Inc terjun 24,6 persen setelah memperkirakan pendapatan dan laba kuartal pertama jauh di bawah ekspektasi.

Baca juga
Catat! Pupuk Indonesia Bakal Sikat Distributor dan Kios Nakal soal Pupuk Bersubsidi

Akibatnya, perusahaan teknologi keuangan dan pembayaran lainnya terseret, dengan Block Inc, Affirm Holdings Inc dan SoFi Technologies merosot antara 8,4 persen hingga 10,6 persen.

Pasar pada 2022 telah berombak, karena investor berusaha memposisikan diri mereka untuk kenaikkan suku bunga untuk mengatasi inflasi, serta pengaruh pandemi yang masih ada pada ekonomi dan ketegangan geopolitik di Eropa.

“Pasar mencoba menyatukan semua ini,” kata Pride. “Ini hampir terasa seperti efek ‘deer-in-headlights‘ (terjebak dalam keadaan kaget, takut, atau bingung yang melumpuhkan) sekarang, di mana ada terlalu banyak arus silang untuk dicoba dan ditriangulasi dengan cepat.”

Dia menambahkan pasar kemungkinan akan bangkit dalam waktu dekat, karena investor mencerna berbagai masukan ini.

Penurunan tak terduga dalam penggajian swasta pada Rabu (2/2/2022) membantu menjaga imbal hasil obligasi pemerintah AS stabil karena investor mempertimbangkan dampak potensialnya pada laporan pekerjaan yang lebih luas pada Jumat (4/2/2022).

Tinggalkan Komentar