Sabtu, 21 Mei 2022
20 Syawal 1443

Sambangi Kiai-kiai Jatim, Zulhas Promosikan Politik Jalan Tengah

Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan (Kiri) bersama KH Ahmad Azaim Ibrahimy di Situbondo, Jawa Timur , Rabu (16/3) - inilah.com
Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan (Kiri) bersama KH Ahmad Azaim Ibrahimy di Situbondo, Jawa Timur, Rabu (16/3) (Foto Dok.pri).

Safari kebangsaan Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan di wilayah Tapal Kuda Jawa Timur ternyata membawa agenda tersendiri. Selain melakukan konsolidasi kader PAN Jatim, Zulhas juga mempromosikan gagasan yang ia sebut sebagai ‘Politik Jalan Tengah’. Ide ini ia promosikan dalam bentuk buku saku yang dibagikan kepada Kiai-kiai di Jember, Situbondo, hingga Probolinggo.

“Sebenarnya saya ingin silaturahmi, sowan kepada para Kiai, untuk mendiskusikan gagasan-gagasan kebangsaan. Sekalian saya bawa oleh-oleh buku kecil yang baru saya tulis.” Kata Zulhas sambil memperlihatkan buku saku berjudul ‘Politik Jalan Tengah: Gagasan Islam Tengah untuk Mewujudkan indonesia Emas 2045’ terbitan Amanat Institute.

Baca juga
Di Penghujung Tahun, Ketum PAN Doakan Jokowi dan Bicara Kriteria Pemimpin Nasional
Whatsapp Image 2022 03 16 At 8.14.04 Pm(1) - inilah.com
Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan (Kiri) bersama KH Ahmad Azaim Ibrahimy di Situbondo, Jawa Timur, Rabu (16/3) (Foto Dok.pri).

Di Pondok Pesantren Salafiyah Syafiiyah, buku itu diberikan Zulhas sebagai kenang-kenangan kepada KH Ahmad Azaim Ibrahimy dan jajaran pimpinan pondok. “Pemikiran Pak Zul dan PAN ini penting untuk bangsa saat ini. Saya baru kali ini mendengarkan penjelasan utuh.” Katanya. Menanggapi hal tersebut, Zulhas merespons, “Alhamdulillah bisa berkesempatan bertemu dan menjelaskan. Ternyata banyak yang belum terjelaskan PAN itu apa dan bagaimana.” Katanya.

Setelah dari Sukerejo, Zulhas dan rombongan bergerak ke Ponpes Walisongo. Di sana ia disambut KH Kholil As’ad Syamsul Arifin. Disaksikan para pengasuh dan awak media, Zulhas juga kembali mendiskusikan pentingnya politik jalan tengah kepada Kiai Kholil. “PAN ini meneruskan cita-cita pendiri bangsa, maka karakternya berdiri di tengah. Melanjutkan perjuangan Muhammadiyah, NU, dan lainnya. Tidak merasa paling benar. Yang problematis itu yang baru-baru, tidak meneruskan perjuangan pendiri republik. Bahkan mencoba menyoal kembali Pancasila.” Papar Zulhas.

Baca juga
Bima Arya akan Maju di Pilkada DKI?

Setuju dengan pernyataan Zulhas, Kiai Kholil menegaskan pentingnya melanjutkan gagasan dan perjuangan para pendiri bangsa itu. “Sudah betul. Sepaham. Tinggal kita perjuangkan bersama. PAN ini penekanannya ada di huruf A nya, di tengah, amanah.” Katanya.

Zulhas masih terus bersafari di Jawa Timur hingga Senin (21/3) mendatang. Ia diagendakan mengunjungi pesantren-pesantren terkemuka di Jawa Timur. Kamis (17/3) Zulhas diagendakan mengunjungi Pesantren Syekh Abdul Qodir Jaelani di Probolinggo.

Tinggalkan Komentar