Sabtu, 25 Juni 2022
25 Dzul Qa'dah 1443

Samin Tan Bebas, MA Jadi Bulan-bulanan

Senin, 20 Jun 2022 - 13:41 WIB
Antarafoto Samin Tan Divonis Bebas 300821 Hma 3 1 - inilah.com
Putusan kasasi MA yang memperkuat vonis bebas Samin Tan berbuntut panjang. Koalisi gabungan LSM meminta KY dan Bawas MA periksa majelis kasasi dan hakim pada tingkat pertama. Foto: Antara

Vonis kasasi Mahkamah Agung (MA) yang dijatuhkan pada 9 Juni 2021 dengan amar putusan menolak permohonan KPK terkait perkara suap Samin Tan membuat badan peradilan tertinggi itu menjadi bulan-bulanan. Malahan, elemen koalisi masyarakat sipil yang tergabung dalam Koalisi Bersihkan Indonesia mendorong Komisi Yudisial (KY) bersama Badan Pengawas (Bawas) MA memeriksa hakim yang mengadili perkara tersebut.

Koalisi yang terdiri atas Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), PWYP Indonesia, dan Indonesia Corruption Watch (ICW) menilai majelis kasasi yakni Suhadi, Suharto dan Ansori patut diperiksa terkait dugaan pelanggaran etik lantaran vonis itu. Koalisi juga meminta Bawas MA bersama KY turut memeriksa pengadil pada tingkat pertama yang juga memvonis bebas Samin Tan.

“Kami meminta adanya langkah tegas jika ada dugaan pelanggaran kode etik dan pedoman perilaku hakim oleh majelis hakim tingkat pertama maupun kasasi,” kata Ketua YLBHI M Isnur, di Jakarta, Senin (20/6/2022).

Baca juga
Tersandung OTT Ade Yasin, Kepala BPK Jawa Barat Dicopot

MA menyatakan Samin Tan, yang sebelumnya sempat buron sebelum ditangkap KPK pada 2021, tidak terbukti memberi suap maupun gratifikasi karena tidak adanya kesepakatan antara pemilik PT Borneo Lumbung Energi dan Metal dengan Eni Maulani Saragih selaku anggota Komisi VII DPR periode 2014-2019.

“Dari fakta pula terungkap bahwa terdakwa dan Eni Maulani Saragih sama-sama menyatakan tidak ada deal atau kesepakatan tentang pemberian uang sejumlah Rp4 miliar,” bunyi pertimbangan MA.

MA menilai, Pengadilan Tipikor Jakarta tidak melakukan kesalahan penerapan hukum dan tidak melampaui kewenangannya dengan memvonis bebas Samin Tan. Sebab dakwaan pertama penuntut umum yang menjerat Samin dengan Pasal 5 ayat (1) huruf a UU Tipikor mensyaratkan adanya kesepakatan (meeting of minds) antara pemberi dan penerima suap.

Baca juga
Sambangi KPK, Jakpro Serahkan Lagi Dokumen Formula E

Menurut koalisi, majelis kasasi maupun hakim Pengadilan Tipikor Jakarta keliru karena terdapat yurisprudensi dalam perkara lain seperti Samin Tan, namun terdakwa dinyatakan terbukti memberi suap atau gratifikasi. Kasus yang dimaksud yakni Simon Gunawan Tanjaya, M Bukhori dan Harjanto.

KPK sejauh ini masih menunggu putusan lengkap kasasi tersebut untuk melakukan kajian dan mengupayakan upaya hukum lain. “Semuanya masih dalam pengkajian, kami akan menunggu dahulu putusan secara tertulisnya yang resmi supaya kami kemudian dapat bisa menentukan langkah lanjut apakah melakukan PK (peninjauan kembali) atau tidak,” ucap Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron.

Secara terpisah, ICW membeberkan terjadinya tren vonis ringan pada lembaga peradilan di Indonesia sepanjang 2021. Dari 1.078 terdakwa korupsi, yang perkaranya berasal dari Polri, Kejaksaan dan KPK, sebanyak 929 diantaranya mendapat vonis ringan dengan pemidanaan satu hingga empat tahun penjara.

Baca juga
Sadis, Rahmat Effendi Diduga Potong Tunjangan Lurah di Bekasi

“Untuk vonis berat atau di atas 10 tahun penjara hanya 13 terdakwa,” kata peneliti ICW Lalola Ester.

Tinggalkan Komentar