Selasa, 24 Mei 2022
23 Syawal 1443

Sandiaga Sebut Bule Australia Paling Banyak Datang ke Indonesia

Sandiaga Sebut Bule Australia Paling Banyak Berkunjung ke Indonesia
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengatakan wisatawan atau bule asal Australia memuncaki jumlah kunjungan wisatawan mancanegara yang masuk ke Indonesia.

“Semenjak buka sampai 3 April 2022, tercatat 63 persen WNA yang masuk ke Indonesia. Australia menempati posisi pertama dengan menyumbang wisatawan sebesar 21 persen, dan positivity rate-nya sangat rendah karena tingkat vaksinasi yang tinggi,” katanya, Selasa (12/4/2022).

Dia menceritakan tujuan dari kunjungan kerja ke Australia dari 5-10 April 2022, yakni mengembalikan kepercayaan pasar Australia menyusul pelonggaran kebijakan perjalanan luar negeri secara bertahap.

Pada 5 April 2022, pihaknya membebaskan beberapa ketentuan sehingga wisman bisa leluasa melakukan kegiatan selama berwisata yang bisa mendorong kebangkitan dan pemulihan ekonomi

Baca juga
Gotong-royong Bangun Perspektif Petani Swadaya Menuju Keberlanjutan

“Kunjungan kami untuk mendorong investasi di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif,” ungkap Sandiaga.

Sandi Targetkan Tarik 1,4 Juta Bule Australia ke Bali

Menparekraf menargetkan 1,4 juta wisman asal Australia dapat berkunjung ke Indonesia di tahun ini, terutama Bali. Ia mengajak para pemangku kepentingan di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif untuk berkolaborasi mewujudkan target tersebut.

“Jika 1,4 juta ingin dicapai, butuh kolaborasi yang masif dari seluruh stakeholder pariwisata. Karena kita butuh menghadirkan jumlah penerbangan lebih banyak, produk-produk wisata yang lebih dikenal, maupun pelayanan yang mumpuni,” ujar dia.

Selain itu, faktor aksesibilitas juga masih menjadi kunci mendatangkan wisatawan. Oleh sebab itu, ia bersama rombongannya mencoba penerbangan maskapai Jetstar dari Sydney menuju Denpasar Bali menggunakan pesawat Boeing 787 pada 10 April 2022.

Baca juga
Tahun Depan, Tarif Rapid Test Antigen di Stasiun Hanya Rp35 Ribu

Penerbangan itu terisi penuh dengan total 335 penumpang, dan kondisi ini prediksinya akan berlangsung hingga beberapa minggu ke depan mengingat di Australia memasuki masa libur Hari Paskah.

Jetstar, maskapai asal Australia, informasinya telah mengoperasikan tiga rute penerbangan langsung ke Bali, yaitu tiga kali per Minggu dari Melbourne dan Sydney, serta setiap hari dari Perth.

Menurut Menparekraf, jumlah tersebut masih kurang untuk mengakomodasi minat wisman Australia datang ke Bali.

“Apabila jumlah penerbangan tambah, tentunya wisman akan bertambah dan ini akan membangkitkan ekonomi dan membuka lapangan kerja seluas-luasnya. Kita bisa mengundang penerbangan-penerbangan lainnya dengan thingking out of the box dan jangan berpikir business as usual,” ucapnya. [ikh]

Tinggalkan Komentar