Senin, 23 Mei 2022
22 Syawal 1443

Seberapa Jauh Amerika Akan Membantu Ukraina?

Amerika Ukraina - inilah.com
Ilustrasi (Fairfax Media)

Apa yang paling diinginkan Ukraina dari Barat untuk mengakhiri perang, paling tidak mungkin diberikan oleh Barat. Itulah ketegangan yang melekat antara Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Presiden Biden.

Menutup langit, seperti yang berulang kali diminta Zelensky kepada Amerika Serikat dan NATO,akan menghentikan Rusia mengebom kota-kota Ukraina. Tetapi menegakkan zona larangan terbang di atas Ukraina dapat menyebabkan Amerika Serikat memasuki perang dengan Rusia–atau bahkan seperti diperingatkan Biden, itu akan menjadi ”Perang Dunia III.”

Pemerintahan Biden telah menarik garis pada tindakan yang menurutnya dapat memprovokasi Rusia. Tetapi demarkasi antara perang proxy dan perang nyata semakin kabur. Amerika Serikat telah memasok senjata Ukraina selama bertahun-tahun dan meningkatkannya saat invasi Rusia dimulai. AS telah mengirimkan rudal, senjata antitank, sekitar 50 juta peluru dan sistem yang dapat menembak jatuh pesawat Rusia.

Biden menuduh Rusia melakukan kejahatan perang dan genosida, dan pada hari Rabu lalu mengumumkan akan mengirim lebih banyak bantuan ke Ukraina, termasuk senjata mematikan seperti ranjau dan bahkan helikopter. “Kita tidak bisa beristirahat sekarang,” kata Biden dalam sebuah pernyataan setelah berbicara dengan Zelensky di telepon.

Dalam konferensi pers, wartawan bertanya apakah Rusia mungkin memandang helikopter sebagai sangat provokatif, terutama karena pemerintahan Biden telah mengenyampingkan penyediaan jet tempur untuk Ukraina ketika Presiden Rusia Vladimir Putin meningkatkan retorikanya tentang perang nuklir dengan cara yang membuat pejabat AS gugup.

Ketika pemerintahan Biden meningkatkan jumlah dan bahkan senjata mematikan yang dikirim ke Ukraina, mereka bersikeras bahwa mereka tidak meningkatkan perang dengan cara yang dapat memperburuk Rusia. “Keputusan ini semua dilakukan dengan hati-hati,” kata Juru Bicara Pentagon, John Kirby.

Kepada pembacanya The Washington Post bertanya, di mana mereka akan menarik garis untuk membantu Ukraina, dengan mempertimbangkan pro dan kontra yang hidup di keseharian AS.

Sanksi

Barat bertekad untuk terus mencekik ekonomi Rusia semakin lama perang berlangsung. Rusia sudah menghadapi lebih banyak sanksi daripada negara lain mana pun, menurut CastellumAI, basis data global yang melacak hukuman semacam itu.

Amerika Serikat memimpin di bidang ini. Amerika Serikat telah menjatuhkan sanksi pada 10 bank terbesar Rusia, banyak oligarki Rusia, dan telah melarang impor minyak Rusia.

Baca juga
Ada Will Smith Tampar Chris Rock, Penonton Oscar Meningkat 56 Persen

“Ini telah menyebabkan ekonomi Rusia, sejujurnya, jebol,” kata Biden tentang rejimen sanksi yang sudah ada. Namun dalam ekonomi global, sanksi ini telah memantul. Biden awalnya enggan melarang minyak Rusia karena kemungkinan akan mendorong harga gas dan energy di dalam negeri.

Berikut adalah opsi yang sudah atau telah dipertimbangkan oleh pemerintahan Biden.

Di mana Anda akan menarik garis untuk keterlibatan AS di antara enam opsi ini? Klik baris untuk melihat bagaimana keputusan Anda dibandingkan dengan pembuat kebijakan AS.

Sanksi oligarki Rusia

PRO-Hal ini dapat mengubah elit Rusia melawan Putin.
CON-Tidak sejauh menyangkut AS; Sanksi Rusia terhadap politisi dan pejabat AS ditertawakan di Amerika.

Sanksi lembaga keuangan utama Rusia
PRO-Ini telah melumpuhkan ekonomi Rusia karena mencoba mengobarkan perang.
CON-Dalam dunia yang terglobalisasi, penurunan di negara besar memengaruhi negara lain yang berbisnis dengannya.

Mempersulit Rusia untuk berdagang dengan AS dan negara-negara Barat lainnya
PRO-Ini memotong ekonomi Rusia dari Barat, membuat Rusia lebih sulit untuk mempertahankan perang.
CON-Ini merugikan bisnis AS yang melakukan perdagangan dengan Rusia, seperti di industri semikonduktor.

Larang semua impor minyak dan gas Rusia

PRO-Ini adalah sikap simbolis yang kuat.
CON-Hal ini menyebabkan harga gas dan energi di AS naik, pada saat harga sudah tinggi.

Mempersulit Rusia untuk menggunakan cryptocurrency

PRO-Beberapa pembuat kebijakan khawatir rezim Rusia dan oligarki Rusia akan menggunakan mata uang digital untuk mengakhiri sanksi yang menghambat akses mereka ke sistem perbankan global.
CON-Federal mengatakan keterlacakan cryptocurrency pada blockchain publik dan ukuran pasar aset digital yang terbatas menjadikannya alternatif yang tidak dapat dijalankan untuk saluran keuangan tradisional.

Sanksi semua politisi Rusia yang tidak mencela Putin

PRO-Zelensky meminta AS untuk melakukan ini, untuk mencoba membuat elit Rusia menentang perang.
CON -Itu bisa memutuskan hubungan diplomatik apa pun yang dimiliki AS dengan Rusia untuk mencoba mengakhiri perang ini, atau mencegah perang di masa depan.

Baca juga
Invasi Rusia ke Ukraina, Presiden Palestina Kesal dengan Standar Ganda Amerika Cs

Militer

Bagaimana membantu militer Ukraina mempertahankan negaranya adalah topik yang jauh lebih sulit bagi pembuat kebijakan AS. Mereka sangat khawatir untuk memulai perang yang jauh lebih besar dengan memprovokasi lebih banyak agresi Rusia ke sekutu NATO yang berbatasan dengan Ukraina dan Eropa Barat—atau, dalam skenario yang lebih buruk, membuka pintu bagi perang nuklir.

“Kami tidak akan berperang dalam perang dunia ketiga di Ukraina,” kata Biden. Tetapi Ukraina mengatakan satu-satunya cara untuk menghentikan perangnya adalah agar Barat menjadi lebih agresif terhadap Rusia.

Berikut menu opsi militer. Beberapa di antaranya sudah atau telah dipertimbangkan oleh pemerintahan Biden. Lainnya telah dikesampingkan sepenuhnya.

Memberikan intelijen ke Ukraina

PRO-AS dan negara-negara lain memiliki badan intelijen yang jauh lebih unggul daripada Ukraina, jadi beberapa intelijen terbaik dunia tentang pergerakan Rusia selama perang sampai ke pejuang Ukraina dengan cepat.
CON-AS harus berhati-hati dengan apa yang dibagikannya, beroperasi dengan asumsi ada mata-mata Rusia di intelijen Ukraina.

Persenjatai Ukraina dengan rudal anti-armor dan antipesawat

PRO-Saat Rusia menerbangkan pasokannya, Ukraina menerima senjata ampuh yang telah menghancurkan sejumlah besar kendaraan lapis baja dan tank serta beberapa pesawat dan mengganggu jalur pasokan Rusia. Efek dari senjata-senjata ini mungkin telah merusak moral tentara Rusia, di tengah laporan bahwa beberapa telah meninggalkan unit mereka.

CON-Weapons bergerak melalui Ukraina adalah target menarik bagi pasukan Rusia. Jika Rusia meningkat lebih lanjut untuk menyerang tempat seperti Polandia, di mana senjata mengalir, itu pasti akan memperluas konflik di luar Ukraina.

Berikan jet tempur buatan Rusia ke Ukraina

PRO-Tambahan jet akan memungkinkan Ukraina untuk memperluas jumlah penerbangan yang dilakukan per hari melawan angkatan udara Rusia. Pesawat-pesawat itu juga dapat digunakan untuk menyediakan suku cadang bagi jet-jet Ukraina lainnya yang masih rusak.

CON-Para pejabat AS khawatir ini bisa memicu eskalasi serangan dari Rusia. Pentagon juga mengatakan bahwa dengan Rusia yang mengoperasikan sejumlah besar rudal permukaan-ke-udara, Ukraina masih akan terbatas dalam seberapa banyak ia dapat terbang.

Baca juga
Fraksi PAN Apresiasi Kebijakan Mudik, Tapi Syarat Booster jadi Sorotan

Beri Ukraina pertahanan udara yang lebih kuat

PRO-Ini bahkan bisa lebih efektif daripada mengirim jet tempur pasukan Ukraina. Jet Rusia akan kurang mampu membom Ukraina di ketinggian. Seorang pilot pesawat tempur Ukraina baru-baru ini mengatakan kepada The Post bahwa pilotnya adalah “hanya target” untuk pesawat Rusia yang lebih canggih.
CON-Russia melihat pemasok sistem yang lebih kuat ini sebagai negara-negara eskalator dan menyerang yang menyediakannya ke Ukraina, memicu konflik yang lebih luas. Ada juga sistem penuaan yang tersedia dalam jumlah terbatas, menjadikannya target utama bagi pasukan Rusia.

Kirim drone

PRO-Drone akan menciptakan dilema baru bagi pasukan Rusia untuk dihadapi dan dapat digunakan untuk menargetkan unit artileri dan konvoi Rusia. Ukraina telah menggunakan drone buatan Turki yang dimilikinya sebelum invasi untuk menghancurkan kendaraan lapis baja Rusia.
CON-Russia dapat melihat memasok sistem yang lebih kuat ini sebagai negara-negara eskalator dan menyerang yang menyediakannya ke Ukraina, memicu konflik yang lebih luas.

Kirim senjata untuk menemukan dan menyerang artileri Rusia

PRO-“Tembakan baterai balik”, seperti yang diketahui, membatasi kemampuan pasukan lawan untuk melakukan lob beberapa putaran pada target yang sama dari satu lokasi.
CON-Weapons bergerak melalui Ukraina adalah target menarik bagi pasukan Rusia. Jika Rusia meningkat lebih lanjut untuk menyerang tempat seperti Polandia, di mana senjata mengalir, itu pasti akan memperluas konflik di luar Ukraina.

Buat zona larangan terbang di atas Ukraina

PRO-Itu bisa menghentikan atau mengurangi pengeboman kota-kota Ukraina.
CON-Menegakkannya akan setara dengan pertempuran langsung dengan Rusia, kata pejabat AS, dan dapat menyebabkan Perang Dunia III. Itu juga akan membutuhkan serangan terhadap target Rusia, seperti sistem rudal permukaan-ke-udara, yang berada di atas perbatasan di Rusia.

Kirim pasukan tempur AS ke Ukraina

PRO-Ukraina akan memiliki bala bantuan dalam perang mereka melawan Rusia dengan senjata dan pengalaman tempur yang unggul.
CON-Melakukan hal itu sama saja dengan pertempuran langsung dengan Rusia, kata para pejabat AS, dan mereka memperingatkan hal itu dapat menyebabkan Perang Dunia III. [Amber Phillips/The Washington Post]

Tinggalkan Komentar