Sabtu, 13 Agustus 2022
15 Muharram 1444

Sepanjang 2021, Pendapatan dan Kerugian Bukalapak Balapan

Jumat, 15 Apr 2022 - 21:17 WIB
Sepanjang 2021, Pendapatan dan Kerugian Bukalapak Balapan
Bukalapak

Sepanjang 2021, pendapatan PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) mengalami kenaikan. Anehnya, kerugian perusahaan juga ikut naik. Walah.

Berdasarkan laporam keuangan Bukalapak, dikutip Jumat (15/4/2022), pertumbuhan pendapatan pada 2021 mencapai 38 persen ketimbang sebelumnya, Angkanya mencapai Rp1,9 triliun. Khusus pendapatan segmen Mitra Bukalapak, melejit hingga 311 persen, menjadi Rp818 miliar.

Kontribusi Mitra Bukalapak terhadap pendapatan perseroan meningkat dari 18 persen pada kuartal IV 2020, menjadi 62 persen pada kuartal IV 2021. Sementara itu, Total Processing Value (TPV) selama kuartal IV-2021 tumbuh 29 persen menjadi Rp34,7 triliun dan secara tahunan tumbuh 44 persen, menjadi Rp122,6 triliun.

Pertumbuhan TPV Bukalapak didukung oleh peningkatan jumlah transaksi sebesar 26 persen dan kenaikan sebesar 14 persen pada Average Transaction Value (ATV) sepanjang 2020 (FY20) hingga 2021.

Sebanyak 73 persen TPV perseroan berasal dari luar daerah Tier 1 di Indonesia. Sebab, penetrasi all-commerce dan tren digitalisasi warung serta toko ritel tradisional terus menunjukan pertumbuhan yang kuat.

Baca juga
Membaca Tantangan dan Peluang Perdagangan Digital

Manajemen mengeklaim Mitra Bukalapak merupakan penggerak utama pertumbuhan perseroan. Pasalnya, TPV Mitra pada 2021 naik 147 persen menjadi Rp56,2 triliun dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

ATV Mitra pada 2021 tumbuh sebesar 43 persen dibandingkan dengan tahun 2020. Hal ini didukung oleh berkembangnya variasi produk dan jasa yang ditawarkan oleh Bukalapak kepada para Mitra.

Pada akhir Desember 2021, jumlah Mitra yang telah terdaftar mencapai 11,8 juta, meningkat dari 6,9 juta pada akhir Desember 2020. Bukalapak juga menekan kerugian Earning Before Interest, Taxes, Depreciation, and Amortization (EBITDA)-nya.

Kerugian EBITDA pada 2021, sebesar 6 persen lebih baik dibandingkan periode yang sama di tahun lalu. Rasio kerugian EBITDA terhadap TPV yang membaik menjadi 1,3 persen, pada periode sama tahun lalu sebesar 1,9 persen.

Baca juga
Borong Saham Frozen Food Rp92 Miliar, Kaesang Lebih Kaya Ketimbang Bapaknya

Lebih lanjut, manajemen menyatakan mampu menekan kerugian operasionalnya sebesar 7 persen menjadi Rp1,709 triliun dari Rp1,838 triliun pada 2020.

Anehnya, kerugian bersih perseroan meningkat sebesar 24 persen menjadi Rp1,676 triliun dari Rp1,349 triliun pada 2020. Membengkaknya kerugian karena Bukalapak mendapat kredit pajak sebesar Rp483 miliar pada 2020.

Di samping peningkatan efisiensi yang diiringi dengan pertumbuhan yang kuat, Bukalapak juga memiliki permodalan yang kuat dengan posisi kas perseroan sebesar Rp24,7 triliun pada akhir Desember 2021.
a

Tinggalkan Komentar