Minggu, 14 Agustus 2022
16 Muharram 1444

Sepanjang November, BI Catat Uang Beredar Rp7.572,2 Triliun

Kamis, 23 Des 2021 - 20:47 WIB
Sepanjang November, BI Catat Uang Beredar Rp7.572,2 Triliun

Bank Indonesia (BI) mencatat uang beredar dalam arti luas (M2) atau likuiditas perekonomian mencapai Rp7.572,2 triliun pada November 2021. Pertanda likuditas perekonomian cukup oke.

Dengan kata lain, terjadi pertumbuhan likuiditas perekonomian sebesar 11 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya (year on year/yoy).

Pertumbuhan tahunan tersebut dilaporkan juga lebih tinggi dari kenaikan pada Oktober 2021 yang sebesar 10,5 persen (yoy). “Pertumbuhan M2 pada November 2021 dipengaruhi oleh penyaluran kredit dan aktiva luar negeri bersih,” ucap Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dikutip dari Antara, Jakarta, Kamis (23/12/2021).

Erwin menjelaskan, penyaluran kredit tumbuh sebesar 4,4 persen (yoy) pada November 2021, meningkat dari pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 3 persen (yoy), sehingga tercatat mencapai Rp5.694,9 triliun.

Akselerasi pertumbuhan kredit terutama terjadi pada debitur perorangan yang tumbuh 8,4 persen (yoy), meningkat dari pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 5,6 persen (yoy). Di sisi lain kredit kepada korporasi melambat dari 1,1 persen (yoy) pada Oktober 2021 menjadi 0,9 persen (yoy) di November 2021.

Baca juga
Rupiah Tembus Rp15.000, Gubernur BI Santai Bandingkan dengan India

Menurut dia, berdasarkan jenis penggunaan, peningkatan penyaluran kredit pada November 2021 terjadi pada seluruh jenis kredit, baik kredit modal kerja, kredit investasi, maupun kredit konsumsi.

Sementara itu aktiva luar negeri bersih juga tercatat tumbuh 10,6 persen (yoy), lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan Oktober 2021 sebesar 5,7 persen (yoy), dengan tagihan bersih kepada pemerintah pusat yang tumbuh stabil sebesar 30,4 persen (yoy).

Di sisi lain peningkatan M2 juga turut didorong oleh akselerasi uang beredar dalam arti sempit (M1) sebesar 14,7 persen (yoy) dan uang kuasi sebesar 7 persen (yoy). Pertumbuhan M1 terutama disebabkan oleh pertumbuhan peredaran uang kartal dan giro rupiah, sedangkan uang kuasi ditopang peningkatan simpanan berjangka dan giro valas.

Tinggalkan Komentar