Rabu, 28 September 2022
02 Rabi'ul Awwal 1444

Serangan Pembakaran Menyebar, Mantan PM Sri Lanka Melarikan Diri

Kamis, 12 Mei 2022 - 16:43 WIB
Sri Lanka
(ist)

Pasukan keamanan dikerahkan di seluruh Sri Lanka dengan izin untuk menembak para penjarah di tengah protes yang terus berlanjut atas penanganan pemerintah terhadap krisis ekonomi yang semakin memburuk.

BBC mewartakan, Presiden Gotabaya Rajapaksa berjanji memulihkan ketertiban, dalam pidato nasional pertamanya sejak protes dimulai bulan lalu.

Mengabaikan seruan untuk mengundurkan diri, dia menawarkan untuk menyerahkan beberapa kekuasaan kepada parlemen dan menunjuk seorang perdana menteri, tetapi tidak menetapkan jadwal.

Saudaranya, Mahinda Rajapaksa, berhenti sebagai Perdana Menteri pada Senin (9/5/2022) di tengah kemarahan atas melonjaknya harga dan kelangkaan. Orang-orang Sri Lanka putus asa karena barang-barang dasar seperti makanan dan bahan bakar habis atau menjadi tidak terjangkau.

“Kami telah datang ke lokasi protes meskipun jam malam,” seorang pengunjuk rasa, Chandrasekaran, mengatakan kepada BBC di Kolombo. “Kami menderita bahkan sekarang. Tidak ada minyak tanah, tidak ada bensin, tidak ada solar, dan tidak ada listrik.”

Meskipun ada jam malam nasional, serangan pembakaran oleh massa telah terjadi dua malam berturut-turut. Banyak dari aksi pengrusakan itu menargetkan properti milik Rajapaksa dan politisi lain yang disalahkan atas kekacauan yang terjadi di negara itu. Toko-toko di dekat Kolombo dibakar, serta sebuah resor milik putra mantan Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa.

Baca juga
Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak Mundur

Mahinda Rajapaksa, kakak laki-laki presiden, melarikan diri dan bersembunyi di pangkalan angkatan laut di timur laut untuk keselamatannya sendiri, menurut konfirmasi dari pihak militer. Militer mengkonfirmasi pada Rabu (11/5/2022) bahwa dia berada di dalam pangkalan. “Kami membawa Mahinda ke pangkalan angkatan laut untuk alasan keamanan,” kata Menteri Pertahanan.

Sebelumnya, ada desas-desus bahwa Rajapaksa dan anggota keluarga lainnya telah melarikan diri ke India, yang dibantah oleh Komisi Tinggi India di Kolombo.

Sedikitnya sembilan orang tewas dan sekitar 200 terluka dalam kerusuhan sejak Senin (9/5/2022). Kerusuhan di Sri Lanka dimulai ketika pendukung pemerintah menyerang pengunjuk rasa yang menuntut agar Gotabaya Rajapaksa mundur dari jabatannya.

Politisi oposisi memperingatkan bahwa kekerasan itu bisa saja dilakukan untuk memberi dalih kepada tentara untuk mengambil alih kekuasaan. Desas-desus tentang kemungkinan kudeta telah dipicu oleh kehadiran sejumlah besar pasukan dengan kendaraan lapis baja di jalan-jalan. Namun pihak militer membantah rencana tersebut.

“Ketika ada situasi berbahaya di negara ini, kekuatan diberikan kepada militer untuk menanganinya,” kata Menteri Pertahanan Sri Lanka Kamal Gunaratne dalam konferensi pers. “Jangan pernah berpikir bahwa kami mencoba merebut kekuasaan. Militer tidak memiliki niat seperti itu.”

Baca juga
Sebut Indonesia Bebas Krisis Ekonomi, Awas 'Jebakan Betmen' Bank Dunia

Negara Asia Selatan itu menyaksikan protes selama berminggu-minggu atas situasi keuangannya yang mengerikan. Krisis Sri Lanka menyebabkan mata uangnya anjlok, memicu kekurangan bahan pokok seperti makanan, bahan bakar, dan pasokan medis.

Masalah terburuk Selasa (10/5/2022) malam adalah di utara ibu kota, Kolombo, di mana kelompok-kelompok yang bersaing membakar toko-toko di kota Negombo. Pada Senin (9/5/2022) malam, massa membakar lebih dari 50 rumah milik politisi.

Sementara museum kontroversial yang didedikasikan untuk keluarga Rajapaksa juga diratakan dengan tanah di jantung kota tradisional mereka, Hambantota, di selatan negara itu.

Toko-toko, bisnis, dan kantor tutup untuk hari ketiga pada Rabu (11/5/2022) di bawah jam malam nasional yang berlaku hingga Kamis (12/5/2022) pagi.

Demonstran lain mengatakan kepada BBC bahwa pidato presiden pada Rabu (11/5/2022) sudah terlalu terlambat. “Di mana Anda selama 30 hari terakhir? Orang-orang tidak punya obat, orang tidak punya makanan, seluruh negara macet,” kata Kavindya Thennakoon. “Reformasi yang dia usulkan bukanlah yang kita butuhkan. Yang kita butuhkan saat ini adalah (presiden) mengundurkan diri dari jabatannya… Ini membingungkan pikiran saya bahwa Gotabaya Rajapaksa tidak mengerti itu.”

Baca juga
Kerusuhan Anti-China di Solomon Makin Meluas, Rumah PM Diserang

Jalan-jalan ibu kota Kolombo, menjadi bukti kerusuhan minggu ini – kehadiran polisi yang banyak, pasukan di jalan-jalan, dan sisa-sisa bus yang terbalik dan dibakar setelah kekerasan Senin (9/5/2022).

Meskipun demikian, pengunjuk rasa terus berkumpul di Galle Face Green mengabaikan jam malam. Mereka bersikeras bahwa Presiden Rajapaksa telah sangat salah mengatur ekonomi dan harus menyingkir. Dia adalah anggota keluarga Rajapaksa terakhir yang menjabat dan pengunduran diri saudara laki-lakinya sebagai perdana menteri tidak berhasil menenangkan para demonstran atau membawa ketenangan.

Warga Sri Lanka masih belum pulih dari kekerasan yang meletus. Banyak politisi berlindung di rumah aman atau menghindari tampil di depan umum.

“Sama sekali tidak aman, terutama bagi politisi di pihak pemerintah,” kata Nalaka Godahewa, salah seorang menteri, mengatakan kepada BBC. Rumahnya termasuk di antara yang dibakar.

Tinggalkan Komentar