Senin, 30 Januari 2023
08 Rajab 1444

Setelah Rusia Mundur, Mengapa Ukraina Tidak Segera Ambil-alih Kherson?

Jumat, 11 Nov 2022 - 08:19 WIB
Penulis : DSY
Kherson - inilah.com
Kherson di masa damai.

Pakar militer Ukraina, Oleh Zhdanov percaya bahwa mundurnya pasukan Rusia tidak lain adalah jebakan untuk memikat pasukan Ukraina dan menimbulkan kerugian besar pada mereka. Dia mengklaim pasukan Rusia yang menyamar sebagai warga sipil bersembunyi di wilayah perumahan Kherson, siap untuk menembak mati prajurit Ukraina.

Oleh    : Mansur Mirovalev

Berdiri di sebelah peta, Sergey Surovikin, jenderal top Rusia yang memimpin perang di Ukraina, muncul di televisi pemerintah pada Rabu malam, memberikan pengumuman bersama Menteri Pertahanan Sergei Shoigu bahwa pasukan Rusia mundur dari kota Kherson.

“Rencana dan tindakan lebih lanjut kami tentang kota Kherson akan tergantung pada bagaimana situasi taktis militer terungkap,” kata Surovikin. “Saat ini, itu tidak mudah.”

Dia mengatakan mundur dari kota terbesar Ukraina yang direbut Rusia sejak perang dimulai pada akhir Februari itu adalah langkah untuk menyelamatkan nyawa prajurit Rusia di tengah kesulitan untuk menjaga jalur pasokan.

Kamera kemudian beralih ke Shoigu, yang mengatakan bahwa dia setuju dengan kesimpulan Surovikin dan memerintahkan penarikan pasukan dan pemindahan mereka melintasi Sungai Dnieper.

Beberapa jam kemudian, sekitar pukul 11 ​​malam (21:00 GMT), seorang penduduk setempat mengatakan kepada Al-Jazeera kendaraan militer Rusia terdengar meninggalkan Kherson, ibukota administratif wilayah eponymous di Ukraina selatan yang berfungsi sebagai pintu gerbang ke Semenanjung Krimea yang dicaplok Rusia, di seberang dua jembatan yang tersisa.

Salah satunya adalah jembatan Antonivsky yang membentang hampir 1.400 meter (4.593 kaki) melintasi perairan biru Dnieper, sungai terbesar di Ukraina, yang membagi dua negara bekas Soviet itu menjadi sebagian besar berbahasa Rusia di tepi kiri, dan Ukraina yang berbicara dengan bahasa Rusia ‘barat’ di tepi kanan.

Baca juga
Mahmoud Abbas Bertemu Putin di Kazakhstan: Kami Tidak Percaya AS

Yang lainnya adalah jembatan di atas bendungan Nova Kakhovka, timur laut Kherson, yang berisi hampir 20 kilometer kubik air Sungai Dnieper, yang mengalihkan sebagian ke Semenanjung Krimea yang gersang dan kekurangan air, wilayah yang dianeksasi Rusia pada 2014.

Kedua jembatan sebagian telah rusak oleh serangan rudal Ukraina dalam beberapa bulan terakhir, memperlambat pergerakan tentara Rusia. “Kami memukul mereka dengan rudal beberapa kali,” kata seorang warga Kherson kepada Al-Jazeera, yang berbicara dengan syarat anonim karena pasukan Ukraina belum memasuki kota.

“Kami berdoa agar mereka masuk,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia akan tinggal di apartemennya tidak jauh dari jembatan Antonivsky sampai pasukan Ukraina memasuki kota itu setelah lebih dari delapan bulan pendudukan Rusia.

Tetapi Ukraina tidak terburu-buru, meskipun sejak Agustus mereka telah mengusir orang-orang Rusia dari lusinan kota dan desa di tepi kanan Dnieper, merebut sekitar sepersepuluh wilayah seluas Belgia.

Keputusan penarikan Kremlin dilaporkan tidak mendadak. Mundur dari Kherson “adalah skenario yang mungkin namun tidak diinginkan”, kata seorang sumber di Kremlin kepada majalah online Meduza.io, awal pekan ini.

Publikasi itu bahkan mengutip sebuah dokumen yang katanya berisi instruksi dari Kremlin kepada media massa Rusia tentang bagaimana menjelaskan retret tersebut. “Evakuasi warga sipil yang damai di kota [Kherson] ke tepi kiri Dnieper dipicu oleh bahaya serangan besar-besaran di kota yang dilakukan oleh sekelompok besar nasionalis [Ukraina],” kata instruksi itu.

Namun pakar militer Ukraina, Oleh Zhdanov percaya bahwa mundurnya pasukan tidak lain adalah jebakan untuk memikat pasukan Ukraina dan menimbulkan kerugian besar pada mereka. Dia mengklaim pasukan Rusia yang menyamar sebagai warga sipil bersembunyi di wilayah perumahan Kherson, siap untuk menembak mati prajurit Ukraina.

Baca juga
Ukraina dan Inflasi Global Buat Harga Emas Kokoh di Atas US$2.000 per Troy Ounce

“Di kamera, itu akan terlihat seperti warga sipil yang diduga melawan tentara Ukraina,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Kamis.

Pejabat tinggi Ukraina pun terlihat waspada.

“Sampai bendera Ukraina berkibar di atas Kherson, tidak masuk akal untuk membicarakan penarikan pasukan Rusia,” kata pembantu Presiden Mykhailo Podolyak, dalam pidato yang disiarkan televisi, Rabu (9/11) lalu.

Sebelum pengumuman mundur, pejabat yang ditunjuk Rusia selama berminggu-minggu telah mendesak puluhan ribu warga sipil untuk meninggalkan kota dan menghancurkan ratusan perahu dari semua ukuran di kedua tepi sungai.

Banyak yang lebih suka tinggal di kota, yang memiliki populasi sebelum perang hampir 300.000 orang, terlepas dari risikonya. “Ibuku menolak untuk pergi, dan sekarang berada di apartemennya dengan sekarung kentang dan beberapa makaroni,”kata Anton Chervenko, seorang pegawai penjualan di ibukota Ukraina, Kyiv, kepada Al Jazeera.

Para penghuni yang kabur juga telah mencopot bendera Rusia dan bahkan mengambil dua patung perunggu jenderal tsar dari abad ke-18.

Tetapi anggota parlemen regional Kherson, Serhiy Hlan berkeras bahwa kemunduran itu nyata karena Rusia tidak mampu lagi mempertahankan pasukannya di tepi kanan Dnieper, di tengah serangan harian rudal-rudal yang dipasok Barat.

“Ini adalah akhir logistik dari serangan balik Ukraina yang dimulai pada Agustus,” kata pejabat itu dalam sambutan yang disiarkan televisi. “Kerugian yang diderita penghuni dalam beberapa bulan terakhir mulai meningkat secara geometris karena kami menerima lebih banyak bantuan dari mitra Barat kami,” katanya.

Dia yakin bahwa dalam waktu dekat, Rusia akan menempati seluruh wilayah Kherson. “Ini jelas bukan jebakan,” Hlan menyimpulkan.

Baca juga
Jepang Usir Delapan Diplomat Rusia

Beberapa pakar militer internasional setuju. “Pertempuran Kherson belum berakhir, tetapi pasukan Rusia telah memasuki fase baru, memprioritaskan penarikan pasukan mereka di seberang sungai dengan tertib dan menunda pasukan Ukraina, daripada berusaha menghentikan serangan balasan Ukraina sepenuhnya,” kata Institute for the Study of War, sebuah lembaga think-tank, Rabu lalu.

Nikolay Mitrokhin, seorang analis yang berbasis di Jerman, memperingatkan mundurnya Rusia dari kota itu dapat menyebabkan penembakan besar-besaran tanpa pandang bulu dari tepi kiri. Pasukan Ukraina “seharusnya berharap bahwa Rusia akan dengan mudah menghancurkan kota dengan menembaki dari tepi kiri seperti yang mereka lakukan di Kharkiv”, kota Ukraina timur yang telah ditembaki hampir setiap hari sejak perang dimulai. Mitrokhin adalah seorang ahli Rusia di Universitas Bremen.

Pemerintahan pro-Rusia Kherson pindah ke kota Henichesk, di selatan kawasan itu, awal bulan ini. Sementara itu, puluhan ribu tentara Rusia yang mundur membanjiri kota, pindah ke rumah-rumah kosong dan apartemen penduduk setempat yang telah pergi, menurut seorang penduduk.

Kehadiran mereka meningkatkan kekerasan terhadap aktivis dan simpatisan lokal pro-Ukraina yang dijebloskan ke penjara darurat yang dikenal sebagai “ruang bawah tanah”.

“Ada banyak orang di ruang bawah tanah, bahkan wanita,” katanya tanpa menyebut nama. Namun, dia optimistis tentang laju deokupasi, dan bahkan berharap Krimea akan segera dibebaskan juga. [Al-Jazeera]

Tinggalkan Komentar