Senin, 30 Januari 2023
08 Rajab 1444

Skenario Kiamat Ala Putin

Sabtu, 12 Nov 2022 - 20:34 WIB
Penulis : DSY
Putin Nukes Talmadge Wsj - inilah.com
Ilustrasi

Jika Putin tidak dapat mempertahankan Krimea secara konvensional, maka tidak menggunakan segala cara yang dimilikinya, termasuk senjata nuklir, dapat menyebabkan dia dianggap lemah di Moskow. Itu, di mata Putin, bisa membahayakan kelangsungan politik domestiknya.

Oleh    : Alexander Gabuev*

Ketika awal Oktober Presiden Joe Biden mengatakan bahwa risiko “Armageddon” nuklir sekarang berada pada titik tertinggi sejak krisis rudal Kuba tahun 1962, ia menghadapi skeptisisme dan penolakan yang cukup besar. Namun pejabat senior AS tampaknya mengambil risiko eskalasi yang melibatkan senjata nuklir di Ukraina dengan serius.

Belakangan di bulan itu, Menteri Pertahanan AS, Lloyd Austin, menelepon rekannya dari Rusia, Menteri Pertahanan Sergei Shoigu. Austin berbicara dengannya dua kali dalam tiga hari setelah Shoigu mengklaim bahwa pasukan Ukraina berencana menggunakan “bom kotor”. Alasan kekhawatiran Pentagon jelas: kebohongan Rusia tentang bom kotor dapat membuka jalan bagi penggunaan nuklir oleh Rusia.

Para pemimpin militer Amerika khawatir bahwa Moskow memulai jalur eskalasi nuklir yang berbahaya di tengah kemunduran yang menyakitkan dan memalukan yang dialami pasukan Rusia di medan perang Ukraina. Perkembangan terbaru bagi Rusia, dan indikasi signifikan dari masalah yang dihadapi militernya adalah penarikan diri dari kota Kherson, yang beberapa pekan lalu telah dinyatakan sebagai bagian dari Rusia.

Apa yang membuat situasi begitu berbahaya adalah pengambilan keputusan yang sangat impulsif dari Presiden Vladimir Putin. Sejak awal, perang di Ukraina telah memberikan banyak contoh reaksi emosional Putin yang berlebihan terhadap berbagai peristiwa, dan kesalahan perhitungannya. Langkah Putin untuk mencaplok Krimea pada tahun 2014 sebagai tanggapan terhadap revolusi di Kyiv adalah salah satu keputusan salah tersebut. Dilihat dari pernyataan dan perilakunya, pemimpin Rusia itu tampaknya percaya bahwa konflik yang dia mulai memiliki taruhan eksistensial untuk negaranya, rezimnya, dan pemerintahannya, dan karena itu dia tidak boleh kalah.

Beberapa orang dapat dimengerti lebih memilih untuk percaya bahwa dalam kondisi apa pun Kremlin tidak akan menggunakan senjata nuklir di Ukraina, dan bahwa serangan nuklir Rusia dapat diabaikan. Ini, dalam pandangan saya, pemikiran yang salah, tetapi mari kita pertimbangkan argumennya.

Delapan bulan perang di Ukraina telah memberikan banyak contoh betapa Moskow berkali-kali memasuki garis merah. Maret lalu, Moskow mengeluarkan ancaman bahwa mereka akan menargetkan konvoi senjata Barat yang memasuki Ukraina dari negara-negara NATO, tanpa efek berarti. Pada September, Rusia menyatakan akan menggunakan semua cara yang ada untuk mempertahankan empat wilayah Ukraina yang baru saja dicaplok. (Ketika, beberapa hari kemudian pasukan Ukraina membebaskan kota Lyman di salah satu wilayah itu, Donetsk, Rusia tidak memberikan reaksi yang cukup.)

Yang lain menunjuk pada doktrin Rusia yang diterbitkan pada Juni 2020 yang memungkinkan penggunaan senjata nuklir melawan kekuatan non-nuklir hanya jika keberadaan negara Rusia terancam. Definisi yang tidak jelas ini, menurut mereka, berarti bahwa Kremlin mungkin menggunakan nuklir jika “Rusia yang sebenarnya” diserang, tetapi Putin tidak akan menggunakannya untuk mempertahankan wilayah yang, dalam hukum internasional, adalah bagian dari Ukraina—termasuk Krimea.

Baca juga
Harga Emas Melandai Pascalonjakan Gara-Gara Ledakan di Polandia

Lalu ada anggapan bahwa Putin mungkin terhalang untuk melakukan nuklir oleh reaksi negatif yang dapat dihadapi Rusia dari mitra ekonominya yang tersisa—terutama, Cina, India, dan Turki. Selain itu, beberapa analis berpendapat, kemanjuran medan pertempuran menggunakan senjata nuklir di Ukraina dipertanyakan. Pasukan Ukraina memiliki mobilitas yang baik, yang berarti bahwa serangan terhadap mereka dengan senjata taktis, seperti artileri nuklir, akan membutuhkan banyak tembakan yang akan memiliki efek yang meragukan, dan mungkin juga membahayakan pasukan Rusia dan penduduk sipil di Krimea dan wilayah yang baru saja dicaplok.

Sejauh ini pun para pemimpin Ukraina dan masyarakat umum telah meremehkan dampak psikologis penggunaan senjata nuklir. Akhirnya, ada harapan bahwa pencegahan dan pengiriman pesan Amerika akan mempengaruhi perhitungan Kremlin. Jika AS, seperti yang disarankan oleh beberapa pensiunan jenderal bintang empat Amerika, mengancam untuk menggunakan kekuatan konvensional yang berlebihan terhadap aset militer Rusia di Ukraina—termasuk di Krimea—sebagai tanggapan terhadap setiap serangan nuklir, maka Putin akan mundur.

Begitu banyak kasus yang mengabaikan penggunaan senjata nuklir oleh Moskow. Tetapi mengingat apa yang kita ketahui tentang pemimpin Rusia, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa dia siap untuk mengosongkan wilayah yang dicaplok secara ilegal—terutama Krimea, yang dilihat Putin sebagai aspek yang menentukan dari warisannya.

Jika Putin tidak dapat mempertahankan Krimea secara konvensional, maka tidak menggunakan segala cara yang dimilikinya, termasuk senjata nuklir, dapat menyebabkan dia dianggap lemah di Moskow. Itu, di mata Putin, bisa membahayakan kelangsungan politik domestiknya. Pesan samar-samar Kremlin tentang garis merahnya, dan kegagalannya untuk menegakkannya, tidak berarti bahwa ancaman itu omong kosong.

Seperti yang telah ditunjukkan oleh banyak pejabat senior Rusia, doktrin tersebut memungkinkan penggunaan senjata nuklir untuk mempertahankan wilayah Rusia dari agresi konvensional. Lebih jauh lagi, bahasa mereka yang samar-samar dapat memberi Putin banyak ruang untuk bermanuver—sesuatu yang terlihat dalam contoh serial di bawah pengawasannya di mana undang-undang Rusia, termasuk konstitusi itu sendiri, telah dibengkokkan atau bahkan dilanggar.

Dari sudut pandang Moskow, wilayah yang dicaplok secara ilegal sekarang menjadi milik Rusia. Dengan demikian, kehilangan mereka karena tentara penyerang akan berarti satu hal: persenjataan nuklir Rusia tidak menghalangi potensi agresor. Cara pejabat senior Ukraina membingkai pecahnya Rusia sebagai hasil yang diinginkan dari perang tidak membantu—hanya untuk mengkonfirmasikan keyakinan lama Putin bahwa tujuan Barat dalam mendukung Ukraina adalah perubahan rezim di Moskow dan kehancuran negaranya.

Adapun reaksi mitra utama Rusia seperti Cina, Kremlin tahu betul bahwa Beijing tidak akan menggunakan pengaruh ekonominya untuk menghalangi Rusia. Xi Jinping mungkin memperingatkan soal perang nuklir, tetapi dia tidak akan mengancam Kremlin dengan memutuskan hubungan ekonomi dan militer jika Moskow menggunakan senjata nuklir di Ukraina. Beijing tahu bahwa tidak mungkin mendapatkan imbalan apa pun dari AS karena menekan Kremlin untuk memperbaiki masalah yang dianggap Cina sebagai buatan Amerika.

Baca juga
Ini Sejumlah Sanksi FIFA kepada Rusia

India dan Turki sejauh ini telah menyuarakan keprihatinan tentang kemungkinan eskalasi nuklir di Ukraina hanya dalam istilah yang tidak jelas, dan juga menahan diri untuk tidak menyarankan bahwa mereka mungkin memaksakan konsekuensi nyata jika Rusia memang menggunakan senjata pemusnah massal.

Kremlin percaya bahwa kehancuran yang ditimbulkan oleh pemboman udara Rusia terhadap infrastruktur Ukraina akan menjadi kebangkitan yang kasar bagi Presiden Volodymyr Zelensky dan rakyat Ukraina, dan membuat mereka lebih jelas tentang tekad Putin untuk berperang dengan segala cara—termasuk senjata nuklir, jika itu hanya menjadi satu-satunya pilihan baginya untuk tidak kalah dalam perang ini. Kepemimpinan Rusia juga masih bekerja di bawah persepsi yang salah bahwa para pemimpin Ukraina tidak memiliki agensi, dan bahwa Zelensky dan timnya terikat pada AS. Jika Gedung Putih menginginkan, sesuai pemikiran itu, kemajuan militer Ukraina dapat dihentikan dan Kyiv dapat dibawa ke meja perundingan.

Akhirnya, kepemimpinan Rusia percaya bahwa tidak ada presiden Amerika yang akan mengambil risiko perang nuklir dengan Rusia atas anggota non-NATO, bahkan Ukraina. Kremlin percaya bahwa Biden memahami hal ini ketika dia mengatakan bahwa Putin “tidak bercanda.” Rusia percaya bahwa setiap respons militer AS terhadap eskalasi nuklir Rusia kemungkinan besar akan bersifat konvensional, seperti serangan AS untuk menghancurkan armada Laut Hitam Rusia atau target lain di dalam perbatasan Ukraina yang diakui secara internasional.

Tetapi Kremlin juga percaya bahwa Washington dapat dihambat bahkan dalam tanggapan ini, dengan asumsi bahwa tindakan seperti itu akan mengarah pada eskalasi Rusia lebih lanjut. Putin mungkin menilai bahwa pencegahan nuklir AS dalam konteks ini berarti respons nuklir hanya sebagai upaya terakhir.

Putin juga mengambil inspirasi dari pengalamannya berurusan dengan AS pada tahun 2013, ketika Presiden Barack Obama menyatakan penggunaan senjata kimia sebagai garis merah, namun gagal bertindak ketika tiran Suriah Bashar al-Assad melewatinya. Gedung Putih lebih memilih untuk mencapai kesepakatan dengan Kremlin daripada menggunakan kekuatan militer. Perhitungan di Moskow adalah bahwa hal serupa akan terjadi kali ini.

Tak satu pun dari ini memberikan jaminan bahwa Putin akan terus melakukan pengekangan nuklir. Berita buruknya adalah bahwa situasi militer dapat memburuk dengan sangat cepat bagi Kremlin, dan kemudian Putin, yang lengah oleh serangkaian kemunduran dari garis depan, mungkin bertindak secara impulsif. Lebih buruk lagi, jika krisis nuklir muncul, peluang keberhasilan diplomasi sangat tipis. Putin tampaknya tidak meninggalkan ambisi maksimalnya untuk menaklukkan Ukraina, dan kemungkinan akan menggunakan gencatan senjata apa pun yang akan disetujui Kremlin sebagai kesempatan untuk membangun kembali mesin militer Rusia dan kembali berperang.

Baca juga
Dubes Rusia Bantah Informasi Putin Sakit

Sementara itu, Zelensky terbiasa dengan sentimen dominan di antara orang-orang Ukraina, yang siap berjuang sampai akhir setelah melihat kejahatan perang di Bucha dan di tempat lain. Tujuan perang Ukraina adalah menyerukan kembalinya perbatasan tahun 1991, termasuk Krimea. Di situlah garis merah Moskow dan Kyiv berbenturan, tanpa peluang untuk mendamaikan mereka.

Kabar baiknya adalah, untuk saat ini, komunitas intelijen Barat telah mencatat tidak ada perubahan dalam postur nuklir Rusia. Putin tampak yakin bahwa alat yang sudah dia gunakan di Ukraina pada akhirnya akan berfungsi.

Mobilisasi yang dilakukan Moskow dalam menanggapi serangan balasan Ukraina pada bulan September telah membantu menstabilkan garis depan untuk sementara waktu. Penargetan infrastruktur Ukraina yang mengikuti ledakan di jembatan Krimea sebulan yang lalu perlahan tapi pasti melumpuhkan pembangkit listrik dan pasokan air di seluruh Ukraina, termasuk di pusat populasi utama seperti Kyiv dan Kharkiv.

Kremlin berharap tren ini tidak hanya akan merusak kemajuan militer Ukraina tetapi juga memaksa jutaan warga sipil untuk meninggalkan rumah mereka di musim dingin dan mencari perlindungan di negara-negara Eropa lainnya, meningkatkan tekanan migrasi pada sekutu Ukraina.

Akhirnya, perang energi Rusia di Eropa belum berhasil seperti yang diharapkan Kremlin, karena kemampuan Uni Eropa untuk mengisi penyimpanan gas. Tetapi Moskow tahu bahwa musim dingin yang akan datang akan lebih sulit bagi orang Eropa, ketika mereka harus bersaing dengan negara-negara lain untuk mendapatkan gas alam cair yang mahal, mengingat pipa-pipa Rusia yang berhenti memasok. Putin berharap kombinasi dari faktor-faktor ini secara bertahap akan mengikis dukungan Barat untuk Ukraina, dan membuatnya tidak perlu menggunakan opsi nuklir.

Itu jelas bukan hasil yang diinginkan Barat, jadi AS perlu mempersiapkan apa yang mungkin dilakukan Putin jika strategi ini mandek atau gagal. Mengatasi eskalasi nuklir akan mengharuskan AS memiliki saluran komunikasi yang berfungsi dengan Rusia. Meskipun, seperti yang diungkapkan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan baru-baru ini, meski saluran-saluran ini tidak sepenuhnya hampir mati, tidak ada kemajuan diplomatik dalam masalah nuklir yang terlihat.

Bahkan sebelum invasi Rusia ke Ukraina, para pemimpin Amerika dan Eropa menyamakan komunikasi dengan rekan-rekan Kremlin mereka dengan berbicara di TV yang disetel ke stasiun propaganda Rusia. Dan Moskow masih berbicara dari naskah usang itu. [The Atlantic]

Alexander Gabuev adalah rekan senior di Carnegie Endowment for International Peace.

Tinggalkan Komentar