Minggu, 26 Juni 2022
26 Dzul Qa'dah 1443

Smartfren Gandeng Vidio dalam Layanan Streaming

Selasa, 14 Jun 2022 - 19:34 WIB
Smartfren Gandeng Vidio dalam Layanan Streaming
Smartfren Gandeng Vidio dalam Layanan Streaming

Setelah berhasil membukukan pendapatan usaha Rp2,67 triliun pada kuartal pertama 2022 ini, atau naik 11,30 persen dibandingkan periode pada tahun sebelumnya, PT Smartfen Telecom Tbk (FREN) siap menambah portofolio kerjasama bisnisnya, kali ini di layanan streaming.

Lewat suntikan dana USD25 juta melalui DSST, tidak tanggung-tanggung, FREN disinyalir akan memiliki produk layanan streaming Vidio yang paling kompetitif.

Vidio, platform lokal Over the Top (OTT) nomor wahid yang dimiliki oleh PT Surya Citra Media Tbk (SCMA), yang merupakan bagian dari PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK) ini dinilai dapat menjadi mitra strategis bagi portofolio grup Sinarmas, mengingat pertumbuhan pendapatan mereka yang melesat hingga 67 persen YOY di awal tahun 2022 ini.

Baca juga
Jejaring Pukat Bisnis Lord Luhut

“Kerja sama ini bersifat strategis dan berpeluang mendongkrak user Smartfren yang sampai akhir 2021 ini sudah mencapai 34,3 juta pelanggan. Layanan streaming sendiri merupakan salah satu fitur yang digemari pengguna kami, dan pendongkrak traffic. Di grup Sinarmas sendiri selain Smartfren, kerja sama dengan Vidio sebagai content provider akan menambah portofolio ekosistem digital kami yang sudah diperkuat dengan adanya MyRepublic (FTTH) dan investasi digital DSST lainnya,” ujar Direktur FREN, Antony Susilo, Selasa (14/6/2022).

Kerja sama strategis dengan Vidio ini bukan merupakan gebrakan investasi produk digital pertama bagi FREN. Pada 2020 lalu, FREN juga bekerja sama dengan Meta meluncurkan Facebook Mobile Center.

FREN optimis, dengan semakin gencarnya perusahaan berinvestasi pada ranah digital, akan lebih mudah untuk mengundang investor baru ke depannya. Oleh karenanya, dalam waktu dekat FREN berencana untuk menerbitkan sampai dengan 10 persen saham baru di harga penebusan Rp100,-.

Baca juga
Rupiah Keok ke Rp14.213 Akibat Dihantui Omicron

Ketua Pusat Studi Kebijakan Industri dan Regulasi Telekomunikasi Indonesia, ITB, Ian Yosef M. Edward, ketika diminta keterangan, mengatakan bahwa ini merupakan upaya untuk tetap relevan dan mampu bersaing di bisnis telekomunikasi.

“Kerja sama penyedia konten dengan operator akan memberikan nilai tambah ke pelanggan,” ujar Yosef ketika diwawancara media, Selasa (14/6/2022).

Selain itu, ia pun sepakat hal ini menjadi bagian dari kompetisi dan upaya operator seluler untuk masuk ke ekosistem digital dengan konsep one stop service.”Iya, (ini upaya) menjadi one stop service,” kata dia.

Vidio sendiri dalam fund raising kali ini dikabarkan berhasil mengumpulkan suntikan modal sebesar USD45 juta dari berbagai mitra strategis. Sebelumnya di akhir 2021, Vidio juga mendapatkan investasi sebesar USD150 juta dari Affinity Equity Partners (Affinity), yang merupakan perusahaan ekuitas swasta terbesar di Asia.

Tinggalkan Komentar