Kamis, 11 Agustus 2022
13 Muharram 1444

Sri Mulyani Sengaja Tahan PMN Rp7,5 Triliun, Menunggu Restu 365 Kreditur Garuda

Jumat, 01 Jul 2022 - 17:14 WIB
Sri Mulyani Tahan PMN Rp7,5 Triliun, Tunggu Restu 365 Kreditur Garuda
Dua pesawat Garuda (Sumber: Voi).

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menunggu restu 365 perwakilan kreditur PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk, sebelum mencairkan Penyertaan Modal Negara (PMN) sebagai pembiayaan investasi Rp7,5 triliun.

Saat ini, sebanyak 347 atau 95,07 persen perwakilan kreditur itu, telah menyetujui proposal Garuda terkait Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU).

“Ini adalah suatu capaian yang kami harapkan bisa memberikan awalan baru bagi Garuda untuk bisa terbang kembali dan sehat,” ungkap Sri Mulyani dalam Rapat Kerja bersama Badan Anggaran (Banggar) DPR, Jakarta, Jumat (1/7/2022).

Adapun sisa dana cadangan Investasi Pemerintah dalam rangka program Pemulihan Ekonomi Nasional (IPPEN) untuk Garuda sebesar Rp7,5 triliun sudah disetorkan ke kas negara, untuk nantinya direncanakan sebagai pembiayaan investasi kepada perseroan.

Baca juga
Anggota Komisi VI DPR Apresiasi Menhan Prabowo dan Erick Thohir Luncurkan Defend ID

Selama semester I-2022, pemerintah telah memberikan pembiayaan investasi telah kepada Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) Rp20 triliun, Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) Rp7 triliun, Lembaga Dana Kerja sama Pembangunan Internasional (LDKPI) Rp1 triliun, dan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) Rp20 triliun.

Dengan demikian Sri Mulyani menyampaikan realisasi pembiayaan investasi diperkirakan mencapai Rp40,4 triliun pada semester I-2022, sedangkan secara keseluruhan tahun diproyeksikan mencapai Rp154,2 triliun.

Adapun target pembiayaan investasi dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 98 tahun 2022 adalah Rp230,2 triliun, lebih besar dari target dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Rp182,3 triliun.

Baca juga
880 Proyek Infrastruktur Senilai Rp29,53 Triliun Dibiayai Duit Utangan

Kebijakan pembiayaan investasi tahun ini dilaksanakan dalam rangka mendukung penyelesaian proyek infrastruktur strategis, peningkatan kualitas sumber daya manusia, dan pemulihan ekonomi.

Tinggalkan Komentar