Senin, 04 Juli 2022
05 Dzul Hijjah 1443

Startup MySkill Dapat Pendanaan Tahap Awal dari East Venture

Rabu, 18 Mei 2022 - 16:52 WIB
Penulis : Ajat M Fajar
Editor : Ibnu Naufal
Startup MySkill Dapat Pendanaan Tahap Awal dari East Venture
Ilustrasi Startup

Salah satu perusahaan rintisan atau startup teknologi pendidikan (edutech) karya anak bangsa yang digagas oleh alumni Institut Teknologi Bandung (ITB) yakni MySkill, meraih pendanaan tahap awal dari East Venture.

Perusahaan venture capital terkemuka di Asia Tenggara ini pun merupakan investor pertama pada unicorn Indonesia, yakni Tokopedia dan Traveloka.

Co-Founder dan Chief Executive Officer MySkill, Angga Fauzan mengatakan dana itu akan mempercepat misinya dalam mendukung para pencari kerja di Indonesia untuk menggapai karir impian mereka.

“Kami sangat berterima kasih dan menghargai dukungan pendanaan ini dari East Ventures,” katanya di Bandung, Rabu (18/5/2022).

Walaupun tidak menyebut nilai investasinya, menurut dia, usaha rintisannya yang fokus terhadap persiapan karir dan pengembangan skill bagi kaum muda ini akan mengalokasikan pendanaan tersebut untuk mempercepat ekspansi serta mengembangkan produk yang ditawarkan.

Saat ini, MySkill mengembangkan metode penggabungan tiga jenis pembelajaran yakni independen, interaktif, dan privat. Tiga solusi pembelajaran utama ini termasuk Mentoring Privat, Bootcamp Interaktif, dan Video E-Learning On-Demand.

Baca juga
Indonesia Boyong 10 Startup ke Ajang SXSW 2022

Kombinasi dari berbagai solusi ini harapnya memberikan pengalaman belajar yang lebih mendalam, di mana secara langsung akan bermanfaat dan mempertajam keterampilan para pengguna dalam mendapatkan pekerjaan impian mereka.

“Kombinasi ini dapat menghadirkan hasil yang lebih baik dari proses pembelajaran. Dengan solusi inovatif yang memastikan hasil pembelajaran yang lebih baik, kami berharap akan menciptakan efek domino dalam menghasilkan dampak sosial dan ekonomi yang lebih baik di Indonesia,” ujarnya.

Lebih lanjut Angga menjelaskan MySkill didirikan pada pertengahan tahun 2021 bersama Erahmat selaku Co-Founder & Chief Business Officer. Keduanya menyadari akan kesenjangan keterampilan yang sangat besar antara dunia akademik dan keterampilan yang dibutuhkan di dunia kerja.

Baca juga
PHK Startup, Bulan Madu Berakhir Tapi Masih Sarat Optimisme

“Karena ada kesenjangan itu, berujung pada banyak orang kesulitan dalam mendapatkan pekerjaan yang layak,” katanya.

Kondisi ini pun, kata dia, tercermin pada studi JP Morgan dan Singapore Management University yang menemukan bahwa salah satu penyebab rendahnya jumlah tenaga kerja berkualitas di Indonesia dikarenakan kesenjangan antara dunia akademik dan industri.

“Situasi ini diperparah oleh pandemi yang akibatnya dirasakan oleh lebih dari 29 juta pekerja di Indonesia. Ini menurut data Badan Pusat Statistik (BPS),” katanya.

Berdasarkan itu, MySkill mendemokratisasi peningkatan keterampilan dan pencarian pekerjaan untuk lebih dari 70 juta tenaga kerja muda di Indonesia.

Saat ini, menurutnya, startup edutech ini telah memiliki lebih dari 700.000 pengguna dalam waktu kurang dari satu tahun sejak beroperasi.

Principal East Ventures, Devina Halim memastikan pihaknya sangat antusias dalam menjadikan MySkill sebagai bagian dari portofolionya.

Baca juga
Meningkatkan Kompetensi Karyawan Kini Lebih Mudah dengan Sistem Manajemen Kompetensi

Dia pun meyakini MySkill akan menjadi solusi yang tepat dalam memastikan kesiapan dunia akademik dan keterampilan penggunanya dalam mendapatkan pekerjaan impian.

“Melihat kesenjangan besar yang dihadapi ketenagakerjaan Indonesia saat ini, kami percaya MySkill dapat membawa lebih banyak pertumbuhan serta dampak ke industri tenaga kerja di Indonesia,” katanya.

MySkill berbasis di Indonesia yang didirikan oleh Angga dan Erahmat, kawan semasa kuliah di Institut Teknologi Bandung (ITB).

Mereka berdua telah berkecimpung di dunia pendidikan dan bisnis selama lebih dari enam tahun.

Tinggalkan Komentar