Sabtu, 25 Juni 2022
25 Dzul Qa'dah 1443

Suap IUP Tanah Bumbu, Margarito: Ada Fakta Pihak Lain Terlibat, Harus Diungkap

Senin, 23 Mei 2022 - 16:51 WIB
Bendahara PBNU Mardani Maming (kemeja biru) menjadi saksi kasus dugaan suap IUP Kabupaten Tanah Bumbu, di Pengadilan Tipikor Banjarmasin, Senin (25/4/2022). (Foto ist) - inilah.com
Bendahara PBNU Mardani Maming (kemeja biru) menjadi saksi kasus dugaan suap IUP Kabupaten Tanah Bumbu, di Pengadilan Tipikor Banjarmasin, Senin (25/4/2022). (Foto ist)

Sidang kasus suap izin usaha pertambangan (IUP) Kabupaten Tanah Bumbu yang menyeret Bendahara Umum (Bendum) PBNU Mardani H Maming kembali digelar di Pengadilan Tipikor, Banjarmasin, Kalimantan Selatan (Kalsel), Senin,(23/5/2022).

Dalam sidang itu, terdakwa eks Kepala Dinas ESDM Kabupaten Tanah Bumbu, Raden Dwidjono Putrohadi Sutopo menghadirkan dua ahli yakni, Pakar Hukum Tata Negara Margarito Kamis dan Pakar Hukum Pidana Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta, Prof Mudzakir.

Margarito meminta, pengadilan mendudukkan kasus yang melibatkan nama Ketua Umum BPP HIPMI ini, secara proporsional dan objektif. Jika terdapat fakta menunjukan keterlibatan pihak lain selain terdakwa dalam kasus ini maka harus segera diungkap.

“Kalau ada fakta yang menunjukan dalam kasus ini ada orang lain terlibat, Ya ungkap, berikan tanggung jawab pidana kepada orang itu. Kalau tidak ada ya jangan, tapi kalau ada ya ungkap, jangan ada yang disembunyikan,” tegas Margarito.

Margarito menerangkan, jika dalam fakta kasus suap izin pertambangan tersebut tergambar sosok lain, sebaiknya dapat dibongkar. Terlebih, bila saat ini masih hanya satu pihak yang tergambar dalam fakta kasus suap tersebut.

Baca juga
Dorce Meninggal, Erick Thohir Ungkap Indonesia Kehilangan Sosok Bunda

“Kalau di dalam fakta nanti itu tergambar ada A, B, C, sementara yang ada sekarang ini cuma ada A. B dan C tidak ada. Kenapa tidak ada B dan C-nya, itu harus dibongkar,” papar Margarito.

Margarito menegaskan, hukum akan berjalan proporsional dan objektif jika memang pihak-pihak lain yang diduga terlibat dalam kasus ini bertanggung jawab.

“Saya tidak menyebut nama, B dan C Itu siapa. Tapi, siapapun itu harus dibongkar baru proporsional dan baru objektif,” beber Margarito.

Sementara itu, Prof Mudzakir menambahkan, penjelasan dalam sidang mengenai suap terkhusus soal pasal 12 huruf a dan b serta pasal 11 Undang-undang Tindak Pidana Korupsi (UUTipikor).

“Masalah suap paaal 12 huruf a dan b dan Pasal 11 UU Tipikor. Bagaimana membuktikan pasal suap dan apakah perbuatan yang dilakukan oleh terdakwa dapat dikualifikasikan sebagai suap,” papar dia.

Mudzakir melanjutkan, ia juga memberikan penjelasan tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) dalam kasus suap izin pertambangan di Kabupaten Tanah Bumbu tersebut.

“Tentang TPPU juga demikian, apakah perbuatan terdakwa kelola perusahaan dapat dikaulifikasikan sebagai TPPU. Itu pokoknya,” pungkas dia.

Baca juga
Mimpi Bangun Stadion Jakarta Terwujud, Sutiyoso: Terima Kasih Anies

Sebelumnya, adik mantan Direktur Utama PT Prolindo Cipta Nusantara (PCN), Alm Henry Soetio bernama Cristian Soetio dalam lanjutan sidang kasus suap izin usaha pertambangan Kabupaten Tanah Bumbu, Kalsel, di Pengadilan Tipikor, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Jumat (13/5/2022), menyebut jika Mardani H Maming menerima Rp89 miliar.

Cristian saat ini menjabat sebagai Direktur PCN, mengungkapkan aliran dana kepada Mardani H Maming diterima melalui perusahaan yang dimiliki orang nomor satu di HIPMI tersebut. Yakni, PT Permata Abadi Raya (PAR) dan PT Trans Surya Perkasa (TSP).

“Berapa totalnya?” tanya Ahmad Gawi, salah satu majelis hakim dalam persidangan tersebut.

“Total yang sesuai TSP dan PAR itu nilainya Rp89 miliar yang mulia,” ucap Christian Soetio mengutip laporan keuangan PT PCN yang dia baca di persidangan.

Sementara nama keluarga Mardani H Maming tercatat sebagai pemilik saham mayoritas PT PAR sejak 8 Juli 2021. Dalam data pemegang saham tersebut tercatat nama kakak Mardani H Maming yakni Syafruddin sebagai direktur dengan kepemilikan saham 340 lembar sebesar Rp 170.000.000.

PT PAR tercatat dimiliki Mayoritas PT Batulicin Enam Sembilan Pelabuhan sejak 13 Oktober 2015 sampai dengan 8 Juli 2021. Nama Mardani H Maming sendiri tercata memegang Saham pada PT Batulicin Enam Sembilan.

Baca juga
Aksi Beli dari Investor Asing Bakal Buat IHSG Variatif-Naik

Dalam data pemegang saham tersebut disebutkan bahwa PT Batulicin Enam Sembilan dimiliki oleh Siti Maryani dengan jumlah lembar saham sebanyak 24.386 saham sebesar Rp 12.193.000.000. Siti Maryani diketahui merupakan ibu dari Mardani H Maming yang saat ini menjabat sebagai Ketua Umum BPP HIPMI.

Selain Siti Maryani, nama adik Mardani H Maming yakni Rois Sunandar tercatat memiliki jabatan sebagai Direktur PT Batulicin Enam Sembilan dengan jumlah lembar saham sebanyak 15.243 sebesar Rp 7.621. 500.000. Sedangkan, Mardani H Maming tercatat sebagai Komisaris PT Batulicin Enam Sembilan dengan jumlah lembar saham sebanyak 21.340 sebesar Rp 10.670.000.000.[inu]

Tinggalkan Komentar