Minggu, 04 Desember 2022
10 Jumadil Awwal 1444

Subholding Kelapa Sawit Terbentuk, Holding PTPN Siap IPO PalmCo di 2023

Senin, 22 Agu 2022 - 15:42 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Subholding Kelapa Sawit Terbentuk, Holding PTPN Siap IPO PalmCo di 2023 - inilah.com
Direktur Utama PTPN III (Persero), induk holding PTPN Mohammad Abdul Ghani dalam acara Ngopi BUMN di Jakarta, Senin (22/8/2022). (Foto: Antara/Aji Cakti)

Holding PT Perkebunan Nusantara (PTPN) berencana melakukan penawaran umum saham perdana (IPO) subholding kelapa sawit PalmCo. Aksi korporasi ini dijadwalkan terlaksana tahun depan setelah proses pembentukan subholding rampung tahun ini.

“Proses ini sekarang sedang berlangsung di mana untuk pembentukan subholding PalmCo paling lambat Oktober tahun ini selesai, mengingat pembentukan subholding itu membutuhkan peraturan pemerintah,” ujar Direktur Utama PTPN III (Persero) selaku induk holding PTPN Mohammad Abdul Ghani dalam acara Ngopi BUMN di Jakarta, Senin (22/8/2022).

Subholding ini sudah menjadi proyek strategis nasional sehingga pemerintah selalu memantau hal tersebut.

Dengan demikian proses persiapan IPO PalmCo diharapkan dapat dilakukan pada kuartal II atau III tahun 2023.

Baca juga
Blibli Pede Hasilkan Bisnis Berkelanjutan dengan Rencana IPO

Ghani mengatakan alasan IPO PalmCo ditunda pada tahun iniini menjadi ke tahun depan, karena proses internal subholdingnisasinya yang ternyata tidak mudah.

PTPN dari sisi luas lahan saat ini mempunyai porsi kepemilikan lahan secara nasional sekitar 4 persen, sedangkan dari sisi kontribusi produksi sekitar 6 persen. “Kita akan tingkatkan melalui IPO ini,” kata Ghani.

PTPN sendiri berharap proyeksi perolehan dari rencana IPO PalmCo tersebut dapat mencapai antara Rp5 triliun-Rp10 triliun.

Pembentukan PalmCo bertujuan agar BUMN berperan lebih besar secara nasional dalam usaha kelapa sawit dan turunannya.

Dalam upaya penanggulangan permasalahan kelapa sawit nasional pada tahun 2021, PTPN hanya memegang peran atas 2,67 juta ton atau 6 persen CPO Nasional. Sedangkan untuk produksi minyak goreng nasional sekitar 460 ribu ton atau dua persen.

Baca juga
Raup Rp145 Miliar dari IPO, Mitra Angkasa Alokasikan Dana untuk Ekspansi

Selain itu, Indonesia memiliki potensi CPO kelapa sawit mencapai 52 juta ton CPO per tahun dengan 40 persen kepemilikan petani kecil. Potensi yang besar untuk hilirisasi dan industrialisasi pemanfaatan CPO harus dilakukan.

Tinggalkan Komentar