Sabtu, 02 Juli 2022
03 Dzul Hijjah 1443

Tanda Serangan Jantung, Cek 6 Bagian Tubuh Ini

Senin, 22 Nov 2021 - 20:50 WIB
Serangan Jantung

Serangan jantung telah menjadi masalah kesehatan utama di dunia. Apalagi saat ini serangan jantung tidak hanya dialami orang lanjut usia tetapi orang-orang berusia muda. Menjaga kesehatan dan menjalani gaya hidup sehat menjadi penting. Dan lebih penting lagi mendeteksi tanda-tanda serangan jantung.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan bahwa diperkirakan 17,9 juta orang meninggal karena masalah jantung pada 2019, mewakili 32 persen dari semua kematian global.

Di Indonesia, berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2018, angka kejadian penyakit jantung semakin meningkat dari tahun ke tahun dengan prevalensi penyakit jantung sebesar 1,5 persen. Itu artinya, 15 dari 1.000 orang Indonesia menderita penyakit jantung.

Serangan jantung atau infark miokard mengacu pada penyumbatan atau gumpalan darah yang terbentuk di dalam arteri, yang menghalangi aliran darah ke jantung. Aliran darah ke jantung bisa tiba-tiba tersumbat karena pembentukan plak, hasil dari timbunan lemak, termasuk kolesterol, hingga arteri koroner menyempit.

Dengan pandemi COVID-19, situasinya semakin memburuk dan telah terjadi peningkatan yang cukup besar dalam jumlah pasien jantung di usia muda. Sejumlah faktor termasuk pilihan gaya hidup yang buruk, makan yang tidak sehat dan bahkan olahraga berlebihan telah berkontribusi pada peningkatan kasus serangan jantung.

Baca juga
Kegiatan Apdesi yang Dihadiri Jokowi Digelar Organisasi tak Resmi

Meskipun tidak ada yang tahu kapan tepatnya serangan jantung akan terjadi, beberapa bagian tubuh Anda dapat mengindikasikan serangan jantung yang akan datang:

1. Dada
Serangan jantung dapat ditandai dengan rasa tidak nyaman dan nyeri. Ketidaknyamanan dada tentunya merupakan salah satu tanda dan gejala yang paling umum. Menurut American Heart Association (AHA), seseorang mungkin mengalami ‘tekanan yang tidak nyaman, tekanan, rasa penuh, atau nyeri di bagian tengah dada Anda’. Rasa sakit dan tekanan dapat berlangsung selama lebih dari beberapa menit. Jika demikian, segera hubungi dokter Anda.

2. Punggung
Sementara nyeri dada mungkin merupakan tanda serangan jantung, Anda tidak boleh mengabaikan tanda-tanda peringatan yang dapat muncul di punggung, terutama wanita. AHA mengklaim bahwa wanita lebih mungkin dibandingkan pria untuk mengeluh sakit punggung yang terjadi sebelum dan selama serangan jantung.

3. Rahang
Rasa sakit yang menjalar di rahang Anda bisa berarti lebih dari sekadar gangguan otot atau sakit gigi. Pada wanita khususnya, nyeri rahang di sisi kiri wajah bisa menjadi tanda umum serangan jantung. Mengingat Anda mengalami nyeri rahang disertai rasa tidak nyaman di dada, sesak napas, berkeringat, mengi dan mual, jangan menunggu untuk meminta bantuan medis.

Baca juga
407 Warga DKI Positif Omicron, Mayoritas Tertular dari Luar Negeri

4. Leher
Serangan jantung terjadi karena bekuan darah yang menghalangi aliran darah ke otot jantung. Sementara ketidaknyamanan mungkin mulai dari dada Anda, rasa sakit dapat menyebar ke leher dari waktu ke waktu. Meskipun leher kaku bisa menjadi tanda kelelahan, ketegangan dan ketegangan otot, atau penyakit lain yang dapat disembuhkan, hal itu juga bisa terjadi karena serangan jantung.

5. Bahu
Ketika rasa sakit yang menyengat dan tidak nyaman menjalar ke leher, rahang, dan bahu dari dada sebagai titik awal, maka itu bisa menjadi indikasi serangan jantung. Karena itu, mintalah bantuan medis, jika Anda mengalami rasa sakit di bahu Anda, terutama jika menjalar dari dada ke rahang kiri, lengan atau leher.

6. Lengan kiri
Mengingat serangan jantung terjadi karena adanya penyumbatan aliran darah ke otot jantung, maka dapat menyebabkan rasa sakit di lengan kiri. Sementara rasa sakit dan nyeri ringan di lengan kiri bisa menjadi tanda penuaan, rasa sakit yang tiba-tiba dan tidak biasa bisa menjadi tanda awal serangan jantung.

Baca juga
Waspada Liverpool, Real Madrid Punya Senjata Mematikan dari Bangku Cadangan

Ingatlah untuk segera bertindak. Saat dan ketika seseorang menderita serangan jantung atau henti jantung, respons segera harus mencakup resusitasi kardiopulmoner (RJP). Beri tahu rumah sakit medis terdekat dan segera hubungi dokter Anda.

Patut juga Anda ingat, meskipun tidak ada usia pasti untuk mengalami serangan jantung, jenis pilihan gaya hidup, rencana diet, rutinitas latihan dan bagaimana Anda mengelola tingkat stres dapat mempengaruhi kemungkinan serangan jantung.

Tinggalkan Komentar