Jumat, 20 Mei 2022
19 Syawal 1443

Tangani Sampah, Bali Gandeng Pihak Masyarakat Desa, Sekolah hingga Pengusaha

Bali - inilah.com
Foto MI

Kepala Dinas Kehutanan dan Lingkungan Hidup (DKLH) Provinsi Bali, I Made Teja mengatakan pemerintah daerah berupaya menangani masalah sampah di Pulau Dewata dengan melibatkan masyarakat desa, universitas, sekolah, hingga pengusaha di masing-masing wilayah.

“Kami menggerakkan beberapa sekolah, kepeduliannya untuk tidak banyak menghasilkan sampah. Dari beberapa kebijakan yang dikeluarkan sekarang terkait pembatasan sampah plastik menjadi tantangan bagi kami, bagaimana kami bisa menekannya,” kata Teja saat diskusi daring baru baru ini mengutip Antara.

“Kami maksimalkan dan bantu dorong untuk melakukan pendekatan, pendampingan terhadap lokasi-lokasi rencana pembangunan TPS 3R. Kami sudah mulai terus harus melakukan percepatan-percepatan pembangunan TPS 3R, TPST,” jelasnya.

Baca juga
Pemerintah Akan Buka Pintu untuk Wisatawan Asing, Ini Syaratnya

Teja menjelaskan, dengan dukungan berbagai pihak tersebut, maka masalah sampah yang terjadi seiring dibukanya aktivitas pariwisata bisa teratasi.

Adapun terkait dengan tumpukan sampah yang viral di media sosial, I Made Teja memastikan bahwa tumpukan sampah itu bukan berada di wilayah Bali.

“Kemarin ada berita di medsos bahwa di kawasan Pantai Selat Bali ada buangan (sampah medis). Tapi kenyataannya itu tidak ada di kawasan kami,” kata Teja.

“Di Bali, kami punya petugas untuk ngecek di sekeliling pantai itu tidak ada ditemukan seperti itu. Hanya beberapa sampah biasa dan kayu yang terbawa arus,” lanjutnya.

Baca juga
Yuk Bantu Ega, Masa Depannya Masih Panjang

Lebih lanjut, Teja mengatakan bahwa pihaknya akan terus bersama-sama memantau pihak penghasil sampah medis. Menurut pemantauannya, Teja memaparkan saat ini sebagian besar rumah sakit telah bekerja sama dengan pihak ketiga untuk mengelola limbah medis.

“Poinnya kami di Provinsi Bali memang bersama-sama melakukan pemantauan terhadap penghasil sampah medis. Memang dari hasil pantauan kami, sudah sebagian besar dari rumah sakit itu sendiri atau terkait dengan medis sudah bekerja sama dengan pihak ketiga,” ujar Teja.

Tinggalkan Komentar