Minggu, 29 Januari 2023
07 Rajab 1444

Tantang Balik ChatGPT, Google Siap Luncurkan 20 Produk AI

Selasa, 24 Jan 2023 - 12:28 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Google yang melangkah dengan hati-hati dalam hal AI kini dipaksa merevisi strategi setelah kemunculan ChatGPT (Foto: Getty images)
Google yang melangkah dengan hati-hati dalam hal AI kini dipaksa merevisi strategi setelah kemunculan ChatGPT (Foto: Getty images)

Pendiri Google Larry Page dan Sergey Brin dilaporkan berencana untuk meluncurkan lebih dari 20 produk kecerdasan buatan (AI) pada tahun 2023, demi menantang platform berbayar OpenAI, ChatGPT.

Google akan memiliki fitur chatbot di mesin pencarinya. Seperti dilansir The Verge, para eksekutif Google sebenarnya khawatir jika mereka merilis produknya terlalu cepat, produk berkualitas rendah dapat merusak reputasi perusahaan. Google sendiri banyak berinvestasi dalam teknologi AI. Akibatnya, Page dan Brin dikatakan “menawarkan nasihat” kepada eksekutif perusahaan untuk menyetujui rencana tersebut.

Peluncuran produk baru ini juga dipresentasikan oleh panel eksekutif termasuk Jeff Dean, yang mengepalai departemen penelitian dan kecerdasan buatan. Demo produk untuk chatbot Google akan berfokus pada hal-hal seperti bagaimana AI akan “mendapatkan fakta yang benar, memastikan keamanan, dan menghilangkan informasi yang salah”.

Baca juga
Pusat Riset Bukalapak Resmi Dibuka di Victoria Australia

Selain itu, ada studio yang dapat “membuat dan mengedit gambar”, aplikasi untuk menguji prototipe produk, dan seperangkat alat yang dapat digunakan perusahaan lain untuk membuat prototipe AI dari jendela browser bernama MakerSuite . Dalam beberapa tahun terakhir, Google sangat berhati-hati dalam hal AI.

Mereka juga kini memperdebatkan etika kecerdasan buatan menyusul pemecatan dua peneliti terkemuka, Timnit Gebru dan Margaret Mitchell. Pasangan tersebut mengkritik model bahasa AI.

Google telah mendemonstrasikan beberapa produk AI-nya sendiri, termasuk demo pribadi sistem mirip ChatGPT pada tahun 2021. Namun, dengan peluncuran ChatGPT OpenAI dan berbagai peringatan kematian Google, perusahaan tampaknya mengubah taktiknya.

Baca juga
ASN Diganti Robot, Indonesia Tak Perlu Teknologi Luar

Menurut sebuah laporan dari CNBC, CEO Alphabet Sundar Pichai dan kepala AI Google Jeff Dean membahas kemunculan ChatGPT dalam pertemuan semua pihak baru-baru ini.

Seorang karyawan bertanya, apakah peluncuran bot yang dibuat oleh OpenAI, sebuah perusahaan yang memiliki ikatan mendalam dengan pesaing Google, Microsoft, termasuk ”kesempatan yang terlewatkan” oleh Google? Pichai dan Dean dilaporkan menanggapi dengan mengatakan bahwa model bahasa AI Google sama kemampuannya dengan OpenAI, tetapi perusahaan harus bergerak lebih konservatif daripada usaha rintisan kecil karena risiko reputasi yang ditimbulkan oleh teknologi tersebut.

Jawaban keduanya tampak menyepelekan penantang baru. Nantinya para pengguna melihat siapa yang benar beberapa tahun mendatang. Satu ramalan menyebutkan, ketika kemampuan ChatGPT meningkat, ia akan merepotkan Google dalam satu atau dua tahun mendatang. Disrupsi akan terus terjadi, sekalipun terhadap perusahaan teknologi yang matang.

Tinggalkan Komentar