Jumat, 01 Juli 2022
02 Dzul Hijjah 1443

Tentang Penemu Film Pertama yang Dibunuh Entah Siapa

Minggu, 05 Jun 2022 - 13:00 WIB
Penulis : DSY
Editor : editorial inilah
Kinetoscope
Kinetoscope

Kebanyakan orang Amerika percaya bahwa Thomas Edison menemukan film dengan mesin Kinetoscope-nya pada tahun 1891. Prancis memberikan kredit untuk pengembangan ini kepada Auguste dan Louis Lumière, yang menjadi tuan rumah pemutaran film komersial pertama di Paris pada Desember 1895.

Terkadang sejarah salah. Dalam “The Man Who Invented Motion Pictures: A True Tale of Obsession, Murder, and the Movies,” pembuat film dan penulis Paul Fischer membuat kasus yang meyakinkan bahwa penemu sebenarnya adalah Louis Le Prince.

Pada 14 Oktober 1888, setelah empat tahun bekerja, Le Prince mengumpulkan tiga anggota keluarga dan seorang teman sebagai aktor di rumahnya di Leeds, Inggris, dan, dengan menggunakan kamera engkol tangan, memotret mereka saat mereka bergerak di taman. Hasilnya, Fischer menyatakan, itu adalah “film pertama yang pernah dibuat dalam sejarah manusia.”

Tapi lebih dari sejarah film, itu adalah misteri tentang kemungkinan pembunuhan.

Mengapa harus kami tulis?

Menggali sejarah sering kali mengungkapkan agenda dan motif tersembunyi, dan dapat membuat catatan yang lebih benar. Penelitian seorang penulis tentang seorang penemu yang terlupakan, menyoroti dunia licin para penemu akhir abad ke-19.

Le Prince adalah seorang polymath yang lahir di Prancis, bekerja di Inggris, dan menjadi orang Amerika yang dinaturalisasi. Dia pernah bekerja sebagai guru, pelukis, juru gambar industri, dan pembuat tembikar.

Dia adalah seorang amatir – tidak seperti Edison, yang tidak memiliki reputasi, tidak ada karyawan, dan tidak ada pendanaan dari luar. Tetapi dia adalah orang yang sangat praktis, dan dia segera mengajukan dan menerima paten Inggris untuk penemuannya itu.

Baca juga
Dikritik Zelenskyy, Tiga Pemimpin Negara Eropa Naik Kereta Malam Menuju Kiev

Dibantu oleh film berkualitas lebih baik yang diproduksi oleh George Eastman dari Amerika Serikat, Le Prince membuat rencana untuk mengungkapkan penemuannya di New York dan mengirim istri dan putranya lebih dulu untuk mencari kediaman yang sesuai. Sementara itu, ia pergi ke Prancis untuk mengurus beberapa bisnis dengan saudaranya, Albert.

Setelah bertemu saudaranya di Dijon, ia naik kereta api ke Paris untuk perjalanan pulang. Tapi dia tidak pernah tiba di Paris. Mengingat tidak adanya rencana perjalanan yang konkret dan komunikasi yang tersedia saat itu, butuh beberapa minggu sebelum keluarga Le Prince menyadari bahwa dia hilang.

Pencarian ekstensif dilakukan, tetapi tidak ada jejak penemu yang pernah ditemukan. Istri Le Prince, Elizabeth, yang kehilangan dan tinggal bersama anak-anak mereka di New York, hanya bisa melihat dari jauh dan bertanya-tanya apa yang telah terjadi.

Ketika ‘mesin film’ buatan Edison terungkap beberapa tahun kemudian, alat itu memiliki kemiripan yang mencolok dengan penemuan Le Prince dan berbeda dari upaya Edison sebelumnya. Duka yang menggumpal pada istri Le Prince segera terlampaui oleh kemarahannya pada Edison, yang dia yakini telah mencuri ide suaminya dan mungkin membunuhnya. Lebih buruk lagi, karena suaminya hilang dan tidak dinyatakan meninggal, dia tidak bisa menuntut untuk melindungi paten suaminya selama tujuh tahun.

Baca juga
Macron Temui Putin di Moscow, Bahas Ketegangan dengan Ukraina

Edison, terlepas dari sikapnya yang biasa-biasa saja, adalah seorang pengusaha yang kejam dengan taring yang sangat tajam. Dia sering menggunakan tuntutan hukum yang rumit untuk membuat lawan-lawannya bangkrut. Tetapi apakah Edison akan bertindak lebih jauh dengan membunuh pesaingnya?

Pembaca novel Graham Moore “The Last Days of Night”, yang menggambarkan pertarungan akhir abad ke-19 antara Edison dan George Westinghouse untuk menyebarkan listrik ke seluruh Amerika Serikat, akan menemukan gema dari buku itu – dan lebih banyak bukti tentang pendekatan keras Edison untuk bisnis -–dalam kisah nyata tentang teknologi, penipuan, dan pertempuran di ruang sidang.

Penemuan gambar bergerak bukanlah momen “eureka” daripada produk dengan perbaikan kecil yang konsisten dan bertahap. Orang-orang yang terlibat adalah karakter yang tidak biasa dan seringkali tidak menyenangkan. Sketsa karakter Fischer yang mahir, menghidupkan lusinan orang yang berperan dalam pembuatan film dan membantu mengungkap dunia kejam yang dihuni oleh penemu akhir abad ke-19.

Apa yang menyatukan buku ini adalah misteri yang telah berlangsung selama lebih dari satu abad. Mengapa dan bagaimana Le Prince menghilang? Seperti halnya misteri yang bagus, ia menampilkan saksi yang tidak dapat diandalkan, motif yang mencurigakan, dan sedikit bukti.

Baca juga
Kunjungi Grand Mosque Paris, Syafruddin Dihadiahi Al-Qur'an Terjemahan Bahasa Prancis

Tidak ada yang mendukung keyakinan Nyonya Le Prince bahwa Edison bertanggung jawab atas kematian suaminya. Satu generasi yang lalu, sekelompok pembuat film dokumenter yang mengerjakan program televisi tentang Le Prince menyimpulkan bahwa dia telah ditarik dari Sungai Seine di Paris tak lama setelah hilang dan dikuburkan di kuburan tak bertanda. Tapi Fischer dengan meyakinkan menolak hipotesis itu.

Penulis berpikir bahwa tersangka yang paling mungkin adalah saudara penemunya, Albert. Dia berutang banyak uang kepada Louis dan merupakan satu-satunya orang yang melihatnya naik kereta ke Paris. Dan, bertentangan dengan pernyataannya bahwa dia memimpin pencarian, Albert tampaknya tidak pernah melaporkan saudaranya hilang.

Tampaknya hipotesis yang meyakinkan, tetapi seperti yang dicatat Fischer, “Identitas pembunuhnya, seperti peran yang mungkin dia miliki dalam membentuk sejarah perfilman, tidak akan pernah diketahui dengan pasti.”
[Terry W. Hartle/Christian Science Monitor]

*Resensi buku “The Man Who Invented Motion Pictures: A True Tale of Obsession, Murder, and the Movies,” oleh Paul Fischer, Simon & Schuster, 416 hlm.

Tinggalkan Komentar