Sabtu, 03 Desember 2022
09 Jumadil Awwal 1444

Terungkap! Ada 506 Kasus Pelecehan Seksual Anak oleh Petugas Gereja di Spanyol

Sabtu, 12 Mar 2022 - 06:08 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Gereja Spains Mengatakan Telah Menemukan 506 Kasus Pelecehan Seks Anak (Foto Anews)- inilah.com
Gereja Spanyol Mengatakan Telah Menemukan 506 Kasus Pelecehan Seks Anak (Foto Anews)

Gereja Katolik Spanyol pada Jumat (11/03) telah mengungkap laporan 506 kasus pelecehan seks terhadap anak. Laporan ini disebut diterima dalam dua tahun terakhir. Pelecehan seksual terhadap ratusan anak yang dilakukan oleh anggota klerusnya diperkirakan sudah terjadi selama sekitar 80 tahun.

AFP mewartakan, Sabtu (12/3/2022) disebutkan laporan tersebut diterima melalui prosedur pengaduan yang diluncurkan pada 2020 lalu. Prosedur pengaduan ini dibuat untuk menekankan keinginan mendapatkan “kebenaran,”

“Dalam dua tahun terakhir … kami telah menerima informasi atau keluhan tentang 506 kasus,” Luis Arguello, sekretaris jenderal Konferensi Waligereja CEE yang beranggotakan para uskup terkemuka Spanyol, mengatakan pada konferensi pers mengutip Anews.

Banyak di negara lain, penyelidikan terhadap pelanggaran kekerasan pada anak dapat dilakukan pemerintah atau pihak Gereja sendiri. Namun, hal ini tidak pernah terjadi di Spanyol.

Tetapi minggu ini, anggota parlemen mendukung pembentukan komite ahli independen untuk menyelidiki pelanggaran tersebut, dengan Gereja pada hari Jumat menawarkan pembaruan baru tentang jumlah kasus.

Baca juga
Menpora Serahkan Satyalancana Dharma kepada Lima Insan Olahraga

Pada tahun 2020, Spanyol membuka 202 kantor “Perlindungan anak dan pencegahan pelecehan,” mengikuti perintah dari Vatikan. Dimana mengharuskan setiap keuskupan Katolik di seluruh dunia memiliki kantor atau sistem untuk melaporkan pelecehan.

Dari laporan baru, “Sebagian besar, 300 di antaranya, berhubungan dengan insiden yang terjadi lebih dari 30 tahun yang lalu,” jelasnya.

Dan dalam 103 kasus, tersangka pelaku telah “Telah meninggal”, kata Arguello. Ia juga menekankan kantor akan terus menyelidiki kasus-kasus seperti itu.

Lama dituduh oleh para korban penghalang dan penyangkalan, Gereja Spanyol mengatakan setahun yang lalu bahwa mereka telah mendaftarkan hanya 220 kasus setelah dua dekade penyelidikan oleh Kongregasi untuk Doktrin Iman (CDF) Vatikan, yang menyelidiki pelecehan seksual.

Pada akhir 2021, angka itu meningkat 14 menjadi 234, kata Arguello. Ia juga menjelaskan itu hanya mencakup tuduhan yang melibatkan imam dan tidak termasuk kasus yang berkaitan dengan anggota klerus atau awam lainnya.

Kasus Berusia 80 Tahun

506 kasus pelecehan yang terungkap selama dua tahun terakhir, beberapa di antaranya sudah berusia 80 tahun, juga termasuk tuduhan terhadap anggota Gereja atau ordo agama Katolik lainnya, katanya.

Baca juga
Gunung Semeru Kembali Erupsi, Awan Panas Guguran 2,5 Km

“Keluhan merujuk pada pendeta, imam, pastor paroki, anggota ordo religius, kurator dan pejabat ditahbiskan lainnya .. serta anggota awam yang ditugaskan dengan tugas di dalam Gereja,” kata Arguello.

Dia tidak mengatakan apakah ada persilangan antara kedua sosok itu.

Secara historis, Spanyol menjadi negara mayoritas Katolik di mana sekitar 55 persen dari populasi mengidentifikasi diri sebagai Katolik Roma, dan di mana 1,5 juta anak belajar di sekitar 2.500 sekolah Katolik.

Tanpa statistik resmi tentang pelecehan seks anak di dalam Gereja, surat kabar El Pais Spanyol mulai menyelidiki tuduhan pada tahun 2018 dan sejak itu menerima rincian 611 kasus individu yang kasar yang melibatkan 1.246 korban, beberapa berasal dari tahun 1930-an.

Gereja tidak pernah memberikan angka apapun tentang jumlah korban, dengan pernyataannya juga mengacu pada kasus-kasus yang melibatkan individu yang kasar.

Baca juga
Petenis Rusia Daniil Medvedev Serukan Perdamaian Dunia

Arguello mengatakan Gereja akan membantu panel investigasi, dengan mengatakan akan “berkolaborasi dengan pihak berwenang, memberikan semua informasi yang tersedia tentang kasus-kasus yang sedang diselidiki”.

“Saya meyakinkan Anda bahwa kami memiliki yang paling dipertaruhkan dalam mengetahui kebenaran,” katanya.

“Kami ingin kebenaran bersinar dengan jelas sehingga tidak ada serigala yang bisa berpakaian seperti domba dan melayani sebagai pendeta.”

Bulan lalu, Gereja mengambil langkah pertama untuk mengatasi pelecehan klerus dengan melibatkan pengacara untuk melakukan penyelidikan yang akan mengambil petunjuk dari penyelidikan serupa di Prancis dan Jerman.

Tinggalkan Komentar