Selasa, 28 Juni 2022
28 Dzul Qa'dah 1443

Thailand Banting Harga, Karet Indonesia tak Laku di Pasar Internasional

Rabu, 15 Jun 2022 - 22:46 WIB
Thailand Banting Harga, Karet Indonesia tak Laku di Pasar Internasional
Petani karet Indonesia merana, permintaan dunia lesu. (Tirto).

Hingga Juni 2022, permintaan karet dunia ke Indonesia, melemah. Lantaran, harga karet Thailand lebih murah.

“Ekspor karet dari Sumut selama Januari-Mei 2022, misalnya turun 3,07 persen dibandingkan periode sama tahun 2021 atau menjadi 152.872 ton,”ujar Sekretaris Eksekutif Gabungan Perusahaan Karet Indonesia (Gapkindo) Sumut, Edy Irwansyah di Medan, Sumatera Utara, Rabu (15/6/2022).

Bahkan, katanya, pada Mei, volume ekspor Sumut turun hingga 17,6 persen dibandingkan April atau menjadi 26.051 ton. “Kalau tahun 2021, penurunan ekspor terjadi akibat delay shipment yang dipicu kelangkaan kontainer, maka di 2022, pengurangan ekspor dampak persaingan harga karet dengan Thailand,” ujar Edy.

Baca juga
UMKM Harap Jus Pala Bisa Mendunia

Sebagian pabrik ban di luar negeri, lebih memilih membeli ke Thailand yang menjual lebih murah dari harga karet Indonesia yang berkisar US$1,61 per kg.

Ada pun negara tujuan ekspor karet Sumut pada Mei sebanyak 27 negara karena Rusia belum juga melakukan permintaan. Dari 27 negara, ada lima negara tujuan ekspor terbesar yakni Jepang sebesar 28,74 persen dari total ekspor Sumut.

Kemudian AS 14,21 persen, Brasil 10,54 persen, Turki 7,34 persen dan Republik Rakyat Tiongkok (RRT) 7,04 persen. “Harapannya, pembelian dari luar negeri meningkat. Meski produksi di dalam negeri tren menurun,” kata Edy.

Baca juga
Neraca Dagang Surplus 22 Bulan, Menko Airlangga Optimis Investor Antri Masuk Indonesia

Produksi perkebunan karet di dalam negeri sedikit terganggu karena peningkatan frekuensi curah hujan. Keputusan China melakukan lockdown berpengaruh besar kepada harga karet di pasar global. Hilangnya permintaan dari Negeri Panda langsung berdampak terhadap harga jual.

Di sisi lain, langkah Thailand yang menjual karetnya lebih murah dibandingkan negara produsen karet alam seperti Indonesia. Akibatnya, pembeli memilih membeli dari negara tersebut.

Sementara itu, produktivitas karet Thailand yang lebih tinggi dibandingkan dengan Indonesia memang memungkinkan negara tersebut menjual harga lebih rendah.

Tinggalkan Komentar