Senin, 29 Mei 2023
08 Dzul Qa'dah 1444

Think Tank Australia (ASPI): China Pimpin AS dalam Teknologi Paling Penting

Senin, 06 Mar 2023 - 07:59 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ikhsan Suryakusumah
Lithium - inilah.com
Pekerja sedang menyelesaikan tugas di pabrik baterai di Nanjing, yang membuat baterai litium untuk mobil listrik dan penggunaan lainnya. Foto: AFP

Republik Rakyat China (RRC) sekarang memimpin dunia dalam 37 dari 44 teknologi utama, termasuk rudal hipersonik, kecerdasan buatan, drone, dan baterai listrik. Hal tersebut diungkap sebuah laporan penelitian lembaga think tank Australia baru-baru ini.

Menurut Institut Kebijakan Strategis Australia (ASPI) dalam laporan terbaru mereka, China menempati urutan pertama secara global dalam teknologi pertahanan dan luar angkasa dalam penelitian berdampak tinggi. ASPI adalah wadah pemikir kebijakan pertahanan dan strategis yang berbasis di Canberra, yang didirikan oleh pemerintah Australia, dengan dana dalam dan luar negeri, serta perusahaan pertahanan dan teknologi.

China juga unggul di berbagai bidang termasuk bahan dan manufaktur berskala nano, pelapis, teknologi 5G dan 6G, tenaga hidrogen dan amonia, kapasitor super, baterai listrik, biologi sintetik, dan sensor fotonik, kata laporan ASPI. Ini dapat menimbulkan risiko monopoli teknologi ke negara lain di dalam area ini, kata laporan itu.

ASPI mengatakan temuannya harus menjadi peringatan bagi negara-negara demokratis, yang menurutnya harus mengejar peningkatan teknologi kritis yang strategis. “Pemerintah di seluruh dunia harus bekerja secara kolaboratif dan individual untuk mengejar ketertinggalan dari China,” kata penulis laporan tersebut. “Mereka harus lebih memperhatikan pusat inovasi teknologi dan persaingan strategis dunia: Indo-Pasifik.”

“Sementara China berada di depan, penting bagi negara-negara demokrasi untuk mempertimbangkan kekuatan keunggulan agregat potensial mereka dan kekuatan kolektif wilayah dan kelompok,” kata penulis, menambahkan bahwa Uni Eropa, Quad, dan AUKUS harus memperdalam kolaborasi mereka. dan bersama-sama meningkatkan investasi penelitian dan pengembangan (R&D) mereka.

Amerika Serikat, ekonomi terbesar dunia, memimpin dalam tujuh dari 44 teknologi yang dicakup penelitian ASPI. AS mempertahankan keunggulan dalam desain dan pengembangan perangkat semikonduktor canggih, desain dan fabrikasi sirkuit terpadu canggih, dan dalam bidang penelitian yang terkait dengan komputasi kinerja tinggi. Itu juga memimpin dalam bidang penting komputasi kuantum, vaksin, dan penanggulangan medis.

Baca juga
Musikal Broadway tentang Michael Jackson Bakal Tampil di 17 Kota pada 2023

AS bisa mempertahankan keunggulan dalam penelitiannya di satelit kecil dan sistem peluncuran ruang angkasa, tetapi tidak akan mampu mencapai monopoli teknologi di wilayah tersebut, demikian laporan tersebut memprediksi.

Pada saat yang sama, status terdepan China di bidang mesin pesawat canggih, drone, dan robot kolaboratif dapat menimbulkan risiko monopoli teknologi menengah bagi dunia, katanya. Karena China mengklaim tujuh dari 10 lembaga penelitian teratas dunia untuk mesin pesawat canggih-–kapasitas kunci dalam perlombaan rudal hipersonik yang penting secara strategis-– ia memiliki massa kritis keahlian domestik yang cukup untuk melatih generasi ilmuwan top berikutnya, menurut laporan ASPI .

Dalam bidang ini, China menerbitkan lebih dari empat kali lebih banyak penelitian berdampak tinggi daripada AS. Laporan berita mengklaim komunitas intelijen AS terkejut ketika China menguji rudal hipersonik berkemampuan nuklir yang mengelilingi dunia di ruang orbit rendah pada Agustus 2021.

Laporan ASPI mengatakan, China menarik 21,6 persen penulisnya yang berdampak tinggi dari negara-negara demokratis, termasuk AS (9,8 persen), Inggris (7,8 persen), Kanada (3,9 persen), UE (2 persen) dan Jepang ( 2 persen). Dikatakan, pemilik bakat itu termasuk warga negara China yang belajar dan bekerja di luar negeri serta orang asing yang pindah ke Cina untuk bekerja di lembaga penelitian atau perusahaan.

Baca juga
Jokowi Pastikan Subsidi Kendaraan Listrik untuk Pacu Industri Dalam Negeri

Laporan tersebut juga menyoroti keunggulan kuat China di sektor AI, drone, dan baterai listrik. “Inovasi penelitian dan terobosan ilmiah akan terus diterjemahkan ke dalam peralatan yang ditingkatkan AI yang semakin canggih di tangan para komandan militer di seluruh dunia,” tulis para peneliti ASPI.

Satu negara

“Ketika kesenjangan kemampuan yang dirasakan menyempit di tahun-tahun dan dekade mendatang, perhitungan biaya China untuk merebut Taiwan secara paksa akan lebih rendah, dan risiko konflik kekuatan besar dapat meningkat,” tambah laporan itu.

Dalam beberapa tahun terakhir, AS telah mencoba menggagalkan keunggulan China yang meningkat dalam AI, drone, dan baterai listrik dengan pendekatan carrot-and-stick, termasuk melalui pengenaan sanksi terhadap berbagai perusahaan China. Mei lalu, pemerintahan Biden mengatakan akan memulai rencana senilai US$3,1 miliar untuk meningkatkan produksi baterai domestik.

China Contemporary Amperex Technology Co (CATL), pembuat baterai kendaraan elektronik terbesar di dunia, bulan lalu setuju untuk bergandengan tangan dengan Ford Motor Co untuk memproduksi baterai lithium-besi-fosfat di Michigan. CATL memiliki pangsa pasar global sebesar 37 persen tahun lalu, diikuti oleh LG Energy Solution Korea Selatan dengan 13,6 persen, menurut SNE Research.

Teknologi DJI yang berbasis di Shenzhen, yang mendominasi lebih dari 70 persen pasar drone dunia, dikenai sanksi oleh Departemen Perdagangan AS dan Departemen Keuangan, masing-masing pada tahun 2020 dan 2021.

Oktober lalu, laporan media mengatakan Washington meminta TSMC Taiwan untuk tidak memproduksi chip kelas atas untuk Birentech Technology, pembuat chip fabless yang berbasis di Shanghai.

Dua bulan sebelumnya, Birentech meluncurkan unit pemrosesan grafis (GPU) serba guna yang disebut BR100. Perusahaan mengatakan chip 7 nanometer unggulan ini, yang berisi 77 miliar transistor di dalamnya, akan menawarkan kinerja yang lebih cepat daripada GPU A100 perusahaan AS, Nvidia, dalam pemrosesan AI.

Baca juga
Donald Trump Siap Bertarung di Pilpres AS 2024, Deklarasikan Diri Selasa Besok

September 2022, pemerintah AS mengatakan kepada Nvidia untuk berhenti mengekspor chip A100 dan H100 ke China dan Rusia. AS juga membatasi penjualan chip AMD MI250 Accelerator AI ke China.

Pada saat yang sama, AS mengumumkan larangan pengiriman perangkat lunak otomatisasi desain elektronik (EDA) ke China yang digunakan dalam pembuatan semikonduktor 3nm paling mutakhir. Perusahaan perancang chip China dilaporkan berfokus pada chip 5nm dan 7nm.

Chen Wei, presiden dan kepala arsitek perangkat lunak di TensorChip, mengatakan BR100 tidak diragukan lagi merupakan chip GPU tercepat di China, tetapi mungkin tidak akan populer di masa mendatang karena menggunakan format BF16 yang kurang umum, bukan format populer yang dikenal sebagai FP16.

Dalam komputasi, FP16, atau setengah presisi, adalah format angka komputer floating-point biner yang menempati 16 bit. Dikatakan lebih cepat dari FP32, atau presisi tunggal, yang memiliki 32 bit. Format BF16 adalah campuran dari FP16 dan FP32. [Jeff Pao/Asia Times]

 

Tinggalkan Komentar