Jumat, 27 Januari 2023
05 Rajab 1444

Tidur Lebih Nyenyak dan Fenomena Teman Curhat Virtual

Sabtu, 05 Nov 2022 - 08:30 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Teman Curhat virtual
foto: istock

Penelitian menemukan bahwa orang dewasa yang tidak tidur sendirian memiliki kualitas tidur yang baik. Tidur bersama tidak hanya mengurangi insomnia dan kelelahan, tetapi juga membuat seseorang tidur lebih lama dibandingkan dengan yang tidur sendirian.

Orang yang punya teman tidur juga dapat jatuh tidur lebih cepat, tidak terbangun setelah terlelap, dan risiko mereka mengalami apnea lebih kecil dibandingkan dengan orang yang tidur sendirian. Apnea atau obstructive sleep apnea (OSA) adalah gangguan henti napas saat tidur. Napas dapat berhenti lebih dari 10 detik dan terjadi secara berulang.

Temuan ini merupakan hasil penelitian dari University of Arizona yang dirilis pada Juni 2022. Para peneliti menganalisis data yang dikumpulkan dalam studi Aktivitas Tidur dan Kesehatan, Diet, Lingkungan, dan Sosialisasi (Sleep and Health Activity, Diet, Environment, and Socialization/SHADES). Studi melibatkan 1.007 orang dewasa berusia produktif di bagian tenggara Pennsylvania, Amerika Serikat.

Dampak tidur bersama dianalisis dengan Skala Kantuk Epworth atau Epworth Sleepiness Scale, yaitu skala untuk menilai kantuk dengan kuisioner singkat. Indeks Keparahan Insomnia dan kuisioner STOP-BANG untuk mengukur apnea juga digunakan pada penelitian.

”Tidur dengan pasangan bermanfaat besar pada kesehatan tidur, termasuk mengurangi risiko apnea, keparahan insomnia, dan secara garis besar meningkatkan kualitas tidur,” kata penulis utama penelitian ini sekaligus peneliti di Departemen Psikiatri University Arizona, seperti dikutip dari Science Daily, Jumat (4/10/2022).

Baca juga
Inilah Daftar Lagu dan Kreator Terpopuler di YearOnTikTok 2022

Tidur bersama juga diasosiasikan dengan tingkat depresi, kecemasan, dan stres yang lebih rendah. Tidur bersama pun dimaknai sebagai dukungan sosial serta memengaruhi kepuasan dalam hubungan dan kehidupan.

Spekulatif

Menurut Direktur Program Penelitian Tidur dan Kesehatan di Universitas Arizona yang terlibat dalam penelitian, Michael Grandner, alasan di balik temuan penelitian masih spekulatif. Namun, ia menilai ini berhubungan dengan keamanan dan sosialisasi yang diperoleh saat tidur bersama. Adapun sejarah mencatat bahwa manusia dulu tidur berkelompok dekat perapian.

”Mungkin ada sejumlah keuntungan evolusioner yang diperoleh manusia. Namun, kita sudah tidak benar-benar merasakan manfaatnya karena kita tidak lagi berkemah dekat perapian dan mengawasi predator. Akan tetapi, mungkin bawaan itu masih ada dan mendorong kita agar tidak sendirian saat tidur,” tutur Gardner, melansir Web MD. ”Apakah ini terbukti? Tidak, tetapi ini sebuah gagasan,” ujarnya

Menurut profesor di bidang kesehatan tidur di Stanford University, Rafael Pelayo, tidur bersama adalah pengalaman yang intim. Ini karena pasangan menghabiskan banyak waktu bersama dalam kondisi yang sama-sama rentan.

Baca juga
Main Gawai vs Lato-lato, Mana yang Lebih Berfaedah?

”Seiring berjalannya waktu, Anda membangun kepercayaan dan Anda akan tidur lebih baik,” kata Pelayo yang tidak terlibat dalam penelitian ini. ”Banyak pasien, dan orang pada umumnya, mengatakan bahwa mereka sulit tidur saat pasangannya pergi,” ujarnya.

Di sisi lain, penelitian ini juga menemukan bahwa orang yang tidur bersama anak mengalami insomnia yang lebih parah, berisiko mengalami apnea, dan stres. Menurut Grandner, penyebab tidur tidak nyenyak saat bersama anak bisa bermacam-macam, tidak dapat ditentukan.

Sleep Call

Faktor tidur yang nyenyak ini juga menjadi menjamurnya istilah Sleep Call yang dilakukan oleh mereka yang sedang kesepian maupun pasangan dalam long distance relationship atau hubungan jarak jauh.

Bukan hanya mereka yang sedang pacaran, pasangan menikah yang sedang berpisah jarak dengan pasangan juga bisa mencoba cara ini.

Dalam urbandictionary, sleep call berarti menelepon seseorang di malam hari dan akan tetap melakukannya sampai tertidur. Lalu, keesokan paginya akan bangun dan melanjutkan panggilan tersebut seperti biasa. Setiap malam, mereka sering melakukan aktivitas ini, terutama untuk mereka yang menjalani hubungan jarak jauh (long distance relationship atau LDR) dengan sang kekasih.

Baca juga
Orang Tua Wajib Tahu, Inilah 5 Aplikasi untuk Lindungi Anak dari Konten Pornografi

Mengutip The Atlantic, seorang profesor komunikasi di Stanford bernama Jeff Hancock mengatakan bahwa sleep call bisa juga menjadi bukti komitmen dalam sebuah hubungan.

Berbagi ‘tempat tidur’ lewat obrolan video dapat disamakan dengan menempati ruang fisik yang sama, tapi terlepas dari hambatan dan keterbatasan.

“Itu menandakan bahwa seseorang rela menghabiskan waktu dan energi serta teknologi bersama pasangannya,” ujar Hancock.

Selain itu meski dibatasi dengan layar, namun cara ini juga bisa memberi kehangatan sehingga membantu mempertahankan suatu hubungan.

Fenomena seperti ini adalah hal baru, hasil dari kemajuan teknologi komunikasi.

Dari surat, panggilan telepon hingga obrolan video, menjalin keakraban meskipun ada di jarak yang jauh pun menjadi lebih mudah.

Meski begitu walaupun bisa dilakukan lewat sleep call maupun komunikasi virtual lainnya, namun kebersamaan secara fisik adalah yang terbaik.

Tinggalkan Komentar