Jumat, 27 Mei 2022
26 Syawal 1443

Tim KPK Akui Lihat Ada Kerangkeng Saat OTT di Rumah Bupati Langkat

Tim Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengakui sempat melihat kerangkeng di rumah Bupati Langkat Terbit Rencana Perangin Angin,

Tim Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengakui sempat melihat kerangkeng di rumah Bupati Langkat Terbit Rencana Perangin Angin, saat melakukan operasi tangkap tangan (OTT).

“Penyelidik KPK memang menemukan ruangan sebanyak dua ruang yang terlihat seperti ruang berkerangkeng di area dalam pagar rumah Bupati Langkat,” kata Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron, Selasa (25/1/2022).

Ia mengungkapkan tim KPK saat itu tidak menemukan Terbit di rumahnya.

“Karena pada saat itu, tim KPK ke rumah tersebut untuk mencari bupati yang ternyata sudah tidak di tempat. KPK kemudian hanya mendokumentasikan karena harus melanjutkan pencarian yang bersangkutan pada saat itu,” kata Ghufron.

Baca juga
Foto: OTT Wali Kota Bekasi, KPK Sita Uang Rp5,7 M

Ia memastikan KPK terbuka untuk bekerja sama dan juga mendukung penegak hukum lainnya. Hal itu apabila ada pihak yang membutuhkan keterangan dan dokumentasi terkait temuan tersebut.

Sebelumnya, Migrant Care menemukan penjara pribadi belakang kediaman Bupati Langkat. Terdapat 40 orang pekerja yang ditahan di dalam jeruji besi tersebut.
,
Menurut temuan Migrant Care, para pekerja tidak mendapatkan perlakuan baik, seperti tidak mendapat makanan layak saji. Tidak mendapatkan upah gaji yang sesuai atau bahkan tidak di gaji serta perlakuan penganiayaan dan penyiksaan kepada para tahanan pekerja sawit itu.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol. Ahmad Ramadhan menyebutkan Polda Sumatera Utara membentuk tim gabungan terdiri atas Direktorat Kriminal Umum, Direktorat Narkoba, Intelijen, dan berkoordinasi dengan pemangku kepentingan lainnya untuk mendalami informasi terkait dengan temuan ruang tahanan di kediaman Bupati Langkat.

Tinggalkan Komentar