Rabu, 30 November 2022
06 Jumadil Awwal 1444

Tinjau Lokasi Tragedi, Iwan Bule Sebut Stadion Kanjuruhan Tak Penuhi Standar FIFA

Jumat, 07 Okt 2022 - 04:19 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Terima Surat dari FIFA, Jokowi: Alhamduliah Indonesia Tidak Kena Sanksi
Presiden Jokowi didampingi Menkopolhukam Mahfud MD (kedua dari kanan), Kapolri Listyo Sigit Prabowo, dan Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan meninjau pintu 12 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Rabu (5/10/2022) (dok Setpres)

Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan atau Iwan Bule mengakui bahwa Stadion Kanjuruhan yang menjadi lokasi meninggalnya ratusan Aremania tak memenuhi standar FIFA.

“Ini (Stadion Kanjuruhan) masih belum (memenuhi standar FIFA) ya,” kata Iwan Bule usai memeriksa dan meninjau seluruh tribune stadion pada Kamis (6/10/2022) siang.

“Kan di Indonesia tidak seperti di luar. Stadion itu punya klub. Ajax , MU, jadi mengelola sendiri. Ini kan mereka masih nyewa, punya Pemda. Mungkin perawatan Pemda terbatas dan lain sebagainya,” ujarnya.

Stadion Kanjuruhan diverifikasi terakhir tahun 2020

Di sisi lain, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo saat konferensi pers di Mapolres Malang Kota pada Kamis (6/10/2022) malam WIB, mengatakan verifikasi stadion Kanjuruhan terakhir kali dilakukan tahun 2020. Hal itu diketahui dari hasil pendalaman olah tempat kejadian perkara di Tragedi Kanjuruhan.

Baca juga
Muhammadiyah Ucapkan Selamat Atas Posisi Indonesia Presidensi G20

“Kemudian kita melakukan olah TKP, berdasarkan hasil pendalaman, ditemukan bahwa PT LIB selaku penyelenggara Liga 1 tidak melakukan verifkasi terhadap Stadion Kanjuruhan,” ujar Listyo Sigit.

“Verifikasi terakhir dilakukan tahun 2020, dan ada beberapa catatan yang seharusnya dipenuhi, khususnya terkait dengan masalah keselamatan bagi penonton. Di tahun 2022 tidak dikeluarkan verifikasi dan menggunakan hasil yang digunakan tahun 2020 dan belum ada perbaikan terhadap catatan hasil verifikasi tersebut,” ia melanjutkan.

Kapolri telah mengumumkan Direktur Utama PT LIB, Ahmad Hadian Lukita dan Ketua Panpel Arema FC, Abdul Haris sebagai dua dari enam tersangka Tragedi Kanjuruhan. keduanya dinilai lalai dalam menjalankan tanggung jawab verifikasi stadion Kanjuruhan.

Baca juga
Ratusan Triliunan Duit APBD 'Parkir' di Bank, Kepala Daerah Cuekin Presiden Jokowi

Selain Ahmad Hadian Lukita dan Abdul Haris, Kapolri juga mengumumkan empat tersangka lain. Satu orang merupakan security officer, sementara tiga tersangka yang lain merupakan anggota Polri.

Tinggalkan Komentar