Sabtu, 21 Mei 2022
20 Syawal 1443

TNI dan UI Jalin Kerja Sama Pendidikan Dokter Spesialis

Tni Ui Dokter
Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa (ist)

Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Universitas Indonesia (UI) menjajaki kerja sama bidang pendidikan dokter spesialis sebagaimana telah dibahas oleh Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa dan Rektor UI Prof. Ari Kuncoro.

Andika berencana turut menggandeng UI dalam merekrut, menyeleksi, dan menggelar pendidikan spesialis untuk para dokter yang telah bertugas di lingkungan TNI.

Dalam pertemuan yang disiarkan kanal YouTube Jenderal TNI Andika Perkasa di Jakarta, Jumat (4/3/2022), Andika menyebut bahwa ia berharap UI dapat mengurus tahapan rekrutmen, seleksi, dan pendidikan, sementara nantinya TNI akan menyediakan rumah sakit militer untuk praktik dan pemagangan.

Baca juga
Lebih dari 500 Dokter Umum dan Spesialis Tergabung dengan AlteaCare

Dalam pertemuan yang sama, Andika juga menyampaikan ia bersama jajarannya, antara lain Kepala Pusat Kesehatan TNI, dan kepala pusat kesehatan tiga matra TNI, akan kembali bertemu dengan pihak UI untuk membahas teknis kerja sama.

TNI, di bawah kepemimpinan Jenderal Andika Perkasa, berupaya meningkatkan jumlah dokter spesialis di lingkungan TNI mengingat jumlahnya saat ini masih belum memadai.

Pada bulan lalu, TNI juga telah meneken kerja sama dengan Universitas Airlangga untuk pendidikan dokter spesialis para prajurit.

Panglima TNI, dalam kerja sama dengan Universitas Airlangga, juga menghendaki penggunaan rumah sakit militer sebagai tempat magang dan praktik para prajurit yang menempuh Program Pendidikan Dokter Spesialis (PPDS).

Baca juga
Foto: Taman Margasatwa Ragunan Dipadati Pengunjung

Oleh karena itu, Andika pada bulan lalu, sebagaimana disiarkan dalam kanal YouTube-nya, meminta jajarannya mendata rumah sakit militer yang siap menjadi tempat pendidikan.

Rektor Universitas Airlangga Prof. Dr. Mohammad Nasih saat meresmikan kerja sama dengan TNI bulan lalu menyampaikan Indonesia masih kekurangan dokter umum dan dokter spesialis sehingga kesenjangan atau disparitas pelayanan kesehatan antardaerah masih terjadi.

Indonesia sejauh ini memiliki sekitar 41.000 dokter spesialis dan 145.000 dokter umum, ungkap Prof. Nasih.

Jumlah itu masih belum memadai, karena satu orang dokter spesialis harus melayani lebih dari 6.000 orang, kata dia sebagaimana dikutip dari laman resmi Universitas Airlangga.

Tinggalkan Komentar