Selasa, 09 Agustus 2022
11 Muharram 1444

Total Vaksin COVID-19 yang Diterima Indonesia Capai 505 Juta Dosis

Kamis, 17 Mar 2022 - 23:12 WIB
Penulis : Fadly Zikry
Editor : Ibnu Naufal
kedatangan vaksin - inilah.com
kedatangan vaksin dari luar negeri - menpan.go.id

Sekretaris Bidang Tim Percepatan Pemulihan Ekonomi (TPPE) Kementerian Luar Negeri Lintang Paramitasari mengatakan, Indonesia telah menerima total 505.551.435 dosis vaksin COVID-19 yang diperoleh dari berbagai negara melalui jalur bilateral dan multilateral.

“Jumlah ini bisa memenuhi 93,6 persen dari total kebutuhan vaksin dua dosis bagi seluruh rakyat Indonesia,” jelas Paramita dalam press briefing yang diikuti dari Jakarta, Kamis (17/3/2022).

Ia menambahkan, pada 11 Maret lalu Indonesia kembali menerima vaksin buatan Moderna melalui skema dose sharing COVAX dari Amerika Serikat sebanyak 2.000.880 dosis.

Kementerian Luar Negeri, bersama dengan kementerian dan lembaga terkait lainnya, berupaya untuk terus melaksanakan diplomasi vaksin guna memenuhi kebutuhan vaksin di dalam negeri, baik vaksin booster maupun primer.

Baca juga
Di Tengah Lonjakan Omicron, Kasus Harian COVID-19 di AS Tembus 1 Juta

Paramita melanjutkan, selain mengupayakan terpenuhinya kebutuhan vaksin di dalam negeri, Indonesia juga terus menyuarakan pentingnya akses yang setara terhadap vaksin COVID-19 bagi semua negara di dunia.

Salah satu upaya tersebut dilakukan melalui peran Indonesia dalam fasilitas COVAX, di mana Menteri Luar Negeri Retno Marsudi merupakan co-chair dari Advanced Market Commitment Engagement Group (AMC EG) fasilitas tersebut.

“Mandat Menlu sebagai co-chair AMC EG telah diperpanjang hingga akhir 2022 pada 15 Maret lalu. Menlu kembali bertindak sebagai co-chair bersama Menteri Pembangunan Internasional Kanada dan Menteri Kesehatan Ethiopia,” ujar Paramita.

Menlu Retno Marsudi telah memimpin pertemuan sesi kedua AMC EG yang membahas perkembangan varian Omicron serta efektivitas vaksin. Dia juga kembali menekankan prioritas utama saat ini yakni agar COVAX AMC EG mengupayakan terpenuhinya target vaksinasi WHO yakni 70 persen pada pertengahan 2022 bagi seluruh negara.

Baca juga
Malaysia Pertama Kali Laporkan Nol Kematian Akibat COVID-19

“Menlu juga menekankan pentingnya peran AMC EG menjembatani pengurangan kesenjangan akses terhadap vaksin mengingat masih ada sejumlah negara AMC EG yang belum sampai angka vaksinasi 10 persen,” tandasnya.

Tinggalkan Komentar