Kamis, 11 Agustus 2022
13 Muharram 1444

Tunjang Pertumbuhan Ekonomi, Bea Cukai Asistensi Penerima Fasilitas Kepabeanan

Rabu, 29 Jun 2022 - 19:48 WIB
Bea Cukai
Dokumentasi Bea Cukai

Berperan sebagai industrial assistance, Bea Cukai terus berupaya mendorong program pemerintah dalam pemulihan ekonomi nasional (PEN) salah satunya melalui asistensi kepada para pelaku usaha. Kali ini, upaya tersebut dilakukan Bea Cukai terhadap para pelaku usaha penerima fasilitas kepabeanan di berbagai daerah.

Menjalankan fungsi pengawasan terhadap pemanfaatan fasilitas kawasan berikat yang telah diberikan kepada pelaku usaha, pada Senin-Selasa, 20-21 Juni 2022 Bea Cukai Kediri melaksanakan kegiatan Evaluasi Mikro TPB ke PT Mentari Internasional dan PT Pei Hai International Wiratama Indonesia.

Kasubdit Humas dan Penyuluhan Bea Cukai, Hatta Wardhana menjelaskan dasar pelaksanaan Evaluasi Mikro TPB ini tertuang dalam Peraturan Direktur Jenderal Bea Cukai nomor PER-02/BC/2019 tentang Tata Laksana Monitoring dan Evaluasi Terhadap Penerima Fasilitas TPB dan Fasilitas KITE dimana evaluasi ini dilakukan untuk memastikan kelayakan atas pemberian fasilitas tersebut.

Baca juga
Lewat Sinergi, Bea Cukai Terus Gali Potensi Ekspor Lokal

“Monitoring dilakukan dengan menganalisa Laporan Monitoring Umum, Monitoring Khusus ataupun Monitoring Mandiri masing-masing perusahaan. Selain itu juga dilakukan pengumpulan data terkait partisipasi aktif tiap perusahaan dalam program Bea Cukai, seperti pengukuran dampak ekonomi yang ditimbulkan bagi lingkungan sekitar atas pemberian fasilitas TPB, serta analisa terhadap laporan keuangan perusahaan,” ujar Hatta.

Di Kabupaten Karawang (15/04/2022), Bea Cukai Purwakarta melaksanakan asistensi terkait fasilitas KITE di PT ZTT Cable Indonesia. Melalui asistensi ini, Bea Cukai Purwakarta memberikan edukasi serta bimbingan kepada perusahaan untuk dapat memperoleh fasilitas kepabeanan serta pemberian solusi lainnya.

Hatta mengatakan bahwa asistensi juga dilakukan Bea Cukai di Tanjungpinang. Berlokasi di PT Bintan Alumina Indonesia, Bea Cukai Tanjungpinang melakukan asistensi kepada para pelaku usaha yang berada di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Galang Batang pada Kamis (09/6/2022). Kegiatan asistensi kali ini diikuti oleh 10 pelaku usaha yang bergerak di bidang pengolahan, logistik dan jasa.

Baca juga
Bea Cukai dan Bareskrim Polri Tindak Tegas Peredaran dan Penyelundupan Narkotika

“Asistensi ini bertujuan untuk menginventarisir para pelaku usaha yang ada di KEK Galang Batang serta memetakan para pelaku usaha mana yang sesuai untuk dapat diusulkan ke tahap piloting Pemberitahuan Pabean Kawasan Ekonomi Khusus (PPKEK),” terang Hatta.

Serupa, pada Rabu (15/06/2022), Bea Cukai Pasuruan menerima kunjungan salah satu perusahaan kawasan berikat di wilayah pengawasannya, yaitu PT Cheil Jeddang Indonesia (PT CJI). Selain memberikan apresiasi atas pelayanan yang telah diberikan oleh Bea Cukai Pasuruan, PT CJI juga menjelaskan beberapa proses bisnis di perusahaannya yang membutuhkan perlakuan khusus karena ada penyusutan barang jadi sebagai akibat proses produksi dan penyusutan terkait importasi barang curah.

Baca juga
Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan 30.911 Benih Lobster

“Melalui kegiatan asistensi ini, kami berharap pemberian fasilitas kepabeanan ini dapat dimanfaatkan dengan baik oleh pengusaha, jangan sampai fasilitas yang memberikan begitu banyak kemudahan justru tidak dapat dioptimalkan untuk menunjang tumbuhnya perekonomian,” pungkas Hatta.

Tinggalkan Komentar