Rabu, 29 Juni 2022
29 1444

Uni Eropa Pangkas Impor dari Rusia, Harga Minyak Semakin Perkasa

Selasa, 31 Mei 2022 - 16:47 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Uni Eropa Pangkas Impor dari Rusia, Harga Minyak Semakin Perkasa - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Harga minyak memperpanjang kenaikan di sesi Asia pada Selasa (31/5/2022) sore. Ini terjadi lantaran Uni Eropa setuju untuk memangkas impor minyak dari Rusia.

Keputusan itu memicu kekhawatiran pasar yang lebih ketat soal pasokan. Padahal, pasar sudah tegang untuk pasokan di tengah meningkatnya permintaan menjelang puncak musim mengemudi musim panas di AS dan Eropa.

Harga minyak mentah Brent untuk pengiriman Juli, yang berakhir pada Selasa, terangkat 2,19 dolar AS atau 1,8 persen menjadi  123,86 dolar AS per barel pada pukul 06.50 GMT. Ini setelah sebelumnya naik ke 124,10 dolar AS – tertinggi sejak 9 Maret. Kontrak Agustus yang lebih aktif naik 2,25 dolar AS menjadi 119,85 dolar AS.

Baca juga
Kemenlu: 138 WNI di Ukraina dalam Kondisi Aman

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Juli diperdagangkan pada 119,12 dolar AS per barel, melonjak 4,05 dolar AS atau 3,5 persen, dari penutupan Jumat (27/5/2022). Tidak ada penyelesaian pada Senin (30/5/2022) karena hari libur umum di AS.

Kedua kontrak acuan minyak telah membukukan kenaikan harian sejak Rabu (25/5/2022).

Para pemimpin Uni Eropa pada prinsipnya sepakat untuk memotong 90 persen impor minyak dari Rusia pada akhir 2022, menyelesaikan kebuntuan dengan Hongaria atas sanksi terberat blok itu terhadap Moskow sejak invasinya ke Ukraina tiga bulan lalu.

“Pasti sangat bullish untuk harga minyak, membangun ketegangan pasokan. Harga minyak sekarang menuju ke tertinggi di Maret,” kata Analis Pasar CMC Markets, Tina Teng. Pembukaan kembali China juga mendukung harga, Teng menambahkan.

Baca juga
Menlu Rusia: Pembebasan Donbas Prioritas Mutlak

Melonjak Lebih dari 55 Persen

Harga minyak melonjak pada Maret ke level tertinggi sejak 2008 dan telah meningkat lebih dari 55 persen sepanjang tahun ini.

Mereka akan menarik dukungan lebih lanjut karena permintaan dari China diperkirakan akan meningkat setelah pelonggaran pembatasan COVID-19.

Shanghai telah mengumumkan berakhirnya penguncian selama dua bulan, dan akan memungkinkan sebagian besar orang di kota terbesar China itu untuk meninggalkan rumah mereka dan mengendarai mobil mereka mulai Rabu (1/6/2022).

Di sisi produksi, OPEC+ akan tetap berpegang pada kesepakatan tahun lalu pada pertemuannya pada Kamis (2/6/2022), dengan kenaikan produksi Juli sebesar 432.000 barel per hari, enam sumber OPEC+ mengatakan menolak seruan Barat untuk peningkatan yang lebih cepat guna menurunkan lonjakan harga.

Baca juga
42 Kasus COVID-19 Omicron Dikonfirmasi di 10 Negara Uni Eropa

Anggota dari kelompok – Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia – mempertahankan bahwa pasar minyak seimbang dan bahwa kenaikan harga baru-baru ini tidak terkait dengan fundamental.

Tinggalkan Komentar