Jumat, 20 Mei 2022
19 Syawal 1443

Cuma 50 Ribu/Bulan, Upah Guru Ngaji di Daerah Terpencil Masih Belum Layak

Guru Ngaji - inilah.com
Foto Pustaka Guru

Founder Pesantren Arrasyid sekaligus perwakilan Duta Quran Indonesia Ustaz Heru dan Umi Mira mengungkapkan bahwa saat ini masih banyak guru ngaji yang mendapatkan upah di bawah Rp50.000 per bulan atau bahkan tak dibayar.

“Profil dari 802 pesantren binaan kami, itu juga menyelenggarakan pendidikan formal. Jadi levelnya dari tingkat SD sampai SMA. Dari yang tercatat, orang tua biasanya memberikan infaq didikan di bawah Rp50.000 per bulan. Jadi meskipun mereka sekolah, tapi mereka konsepnya sedekah,” ungkap Mira saat jumpa pers, Selasa (15.03/2022).

Lebih lanjut, Ustaz Heru atau yang akrab disapa Abi Heru menambahkan bahwa guru-guru ngaji di beberapa daerah mendapatkan bayaran rata-rata senilai Rp50.000 per bulannya.

Baca juga
Ingin Vaksin Booster? ANTV dan tvOne Hadirkan Sentra Vaksin di GOR Tambun Bekasi

“Saya melakukan pembinaan bersama, ketika saya tanya kawan-kawan kami yang berjuang, guru-guru ngaji itu rata-rata dibayar sekitar Rp50.000 per bulan,” kata Heru.

“Jadi kalau di kota-kota biasanya kan ada guru ngaji di SDIT atau SMPIT itu mungkin di atas Rp1,5 juta hingga Rp2 juta. Tapi kalau di kampung-kampung, dari Sukabumi atau Cianjur, itu kurang lebih (bayarannya) sekitar Rp50.000 per bulan,” sambungnya.

Heru juga mengungkapkan bahwa ini merupakan salah satu tantangan yang dihadapi pihak pondok pesantren mau pun TPA dan TPQ. Sementara Mira menambahkan bahwa hanya 15 persen dari para pengajar yang menerima Rp500 ribu atau lebih.

Baca juga
Masjid Al-Akbar DPD Partai Golkar DKI Jakarta Berikan Beasiswa untuk 6 Mahasiswa Berprestasi

“Hanya 15 persen dari data kami miliki itu menerima per bulan Rp500 ribu ke atas. Selebihnya, Rp500 ribu ke bawah. Dan bahkan di Kepulauan Aru, mereka tetap ikhlas mengajar di bagian Indonesia paling timur,” terang Mira.

“Meskipun mereka harus meninggalkan kampungnya dengan menaiki perahu, pindah ke daratan, naik lagi ke tempatnya. Biasanya mereka tidak menerima bayaran,” tutupnya.

Oleh sebab itu, dalam acara peluncuran kampanye “Gaspoll Ramadhan 1443 H, Kita Tebar Jutaan Kebermanfaatan” yang diselenggarakan oleh ASAR Humanity, Heru dan Mira berharap gerakan-gerakan untuk membantu pihak pondok pesantren dapat turun meringankan tantangan yang mereka hadapi.

Baca juga
Nurjadid, Cahaya Pembaharuan dari Gunung Sampah Bantargebang

Duta Quran Indonesia saat ini membina 802 lembaga, baik pondok pesantren mau pun Rumah Tahfidz Qur’an yang tersebar di seluruh Indonesia. Dengan jumlah guru 2.500 orang dan santri mencapai 50.000 orang.

Tinggalkan Komentar