Minggu, 29 Mei 2022
28 Syawal 1443

Upaya AS-Israel Ubah UNRWA Serang Hak Pengungsi Palestina

Polisi Israel - inilah.com
Seorang anggota polisi Israel berselisih dengan seorang fotografer Palestina saat persiapan salat Idul Fitri di Tepi Barat, Palestina, Senin. (AFP)

Oleh   : Ramzy Baroud

Warga Palestina khawatir bahwa mandat yang diberikan kepada badan PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA, mungkin akan segera berakhir. Misinya, yang telah berlaku sejak 1949, tidak hanya memberikan bantuan dan dukungan mendesak kepada jutaan pengungsi. Lwmbaga ini juga merupakan platform politik yang melindungi dan melestarikan hak-hak beberapa generasi Palestina.

Meskipun UNRWA tidak didirikan sebagai platform politik atau hukum semata, konteks mandatnya sebagian besar bersifat politis, karena warga Palestina menjadi pengungsi sebagai akibat dari peristiwa militer dan politik — pembersihan etnis rakyat Palestina oleh Israel dan penolakan yang terakhir untuk menghormati hak kembali bagi warga Palestina, sebagaimana diabadikan dalam Resolusi Majelis Umum PBB 194 (III) tertanggal 11 Desember 1948.

UNRWA didirikan oleh Resolusi 302 (IV) UNGA dengan “mandat kemanusiaan dan pembangunan untuk memberikan bantuan dan perlindungan kepada pengungsi Palestina sambil menunggu solusi yang adil dan abadi untuk penderitaan mereka.” Sayangnya, baik “solusi abadi” untuk penderitaan para pengungsi atau bahkan cakrawala politik belum tercapai.

Alih-alih menggunakan realisasi ini sebagai cara untuk meninjau kembali kegagalan komunitas internasional untuk membawa keadilan ke Palestina dan untuk meminta pertanggungjawaban Israel dan AS, UNRWA dan, dengan perluasan, para pengungsi yang dihukum.

Dalam peringatan keras pada 24 April, kepala komite politik di Dewan Nasional Palestina, Saleh Nasser, mengatakan bahwa mandat UNRWA mungkin akan segera berakhir. Nasser merujuk pernyataan Komisaris Jenderal Philippe Lazzarini tentang masa depan organisasi. Pernyataan Lazzarini, yang diterbitkan sehari sebelumnya, meninggalkan ruang untuk beberapa interpretasi, meskipun jelas bahwa sesuatu yang mendasar mengenai status, mandat, dan pekerjaan UNRWA akan segera berubah.

Baca juga
Kobarkan Semangat Berbagi, KNPI Salurkan Bantuan Berton-ton Beras ke Puluhan OKP

“Kami dapat mengakui bahwa situasi saat ini tidak dapat dipertahankan dan pasti akan mengakibatkan erosi kualitas layanan UNRWA atau, lebih buruk, gangguan mereka,” kata Lazzarini. Nasser mengatakan ini adalah “awal bagi para donor yang menghentikan pendanaan mereka untuk UNRWA.”

Subjek masa depan UNRWA sekarang menjadi prioritas dalam wacana politik Palestina dan Arab yang lebih luas. Setiap upaya untuk membatalkan atau mendefinisikan ulang misi UNRWA akan menghadirkan tantangan serius yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi Palestina. Badan tersebut memberikan dukungan pendidikan, kesehatan dan lainnya untuk 5,6 juta warga Palestina di Yordania, Lebanon, Suriah, Jalur Gaza dan Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur. Dengan anggaran tahunan sebesar 1,6 miliar dollar AS, dukungan ini — dan jaringan besar yang telah dibuat oleh organisasi — tidak dapat dengan mudah diganti.

Sama pentingnya adalah sifat politik organisasi. Keberadaan UNRWA berarti ada masalah politik yang harus ditangani terkait nasib dan masa depan para pengungsi Palestina. Sebenarnya bukan hanya kurangnya semangat untuk membiayai organisasi yang menyebabkan krisis saat ini. Ini adalah sesuatu yang lebih besar dan jauh lebih jahat.

Setiap upaya untuk membatalkan atau mendefinisikan ulang misi UNRWA akan menghadirkan tantangan serius yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi Palestina.

Pada Juni 2018, Jared Kushner, menantu dan penasihat mantan Presiden AS Donald Trump, mengunjungi Amman, di mana dia, menurut majalah Foreign Policy, mencoba membujuk Raja Abdullah untuk menghapus status pengungsi dari 2 juta warga Palestina yang tinggal di Yordania. Ini, bersama dengan upaya lain, gagal.

Baca juga
Tega Betul Bang Pepen, Anggaran Kelurahan di Bekasi Disunat Juga

Tiga bulan kemudian, pemerintahan Trump memutuskan untuk menghentikan dukungan keuangannya kepada UNRWA. Sebagai penyandang dana utama organisasi tersebut — sekitar 30 persen uang UNRWA berasal dari AS pada saat itu — keputusan ini sangat menghancurkan. Namun, UNRWA tertatih-tatih dengan meningkatkan ketergantungannya pada sektor swasta dan sumbangan individu.

Meskipun kepemimpinan Palestina merayakan keputusan pemerintahan Biden untuk melanjutkan pendanaan Amerika untuk UNRWA pada April tahun lalu, peringatan dalam langkah Washington sebagian besar dirahasiakan. AS hanya setuju untuk mendanai UNRWA jika setuju untuk menandatangani rencana dua tahun, yang dikenal sebagai Kerangka Kerja Sama AS-UNRWA. Intinya, ini secara efektif mengubah UNRWA menjadi platform untuk kebijakan Israel dan Amerika di Palestina, di mana badan PBB menyetujui tuntutan AS – dan dengan demikian Israel – untuk memastikan bahwa tidak ada bantuan yang akan mencapai pengungsi Palestina yang telah menerima pelatihan militer “sebagai anggota. dari apa yang disebut Tentara Pembebasan Palestina” atau di organisasi lain atau “telah terlibat dalam tindakan terorisme apa pun.” Selain itu, kerangka kerja tersebut mengharapkan UNRWA untuk memantau “konten kurikulum Palestina.”

Dengan menandatangani kesepakatan dengan Departemen Luar Negeri AS, “UNRWA telah secara efektif mengubah dirinya dari sebuah badan kemanusiaan yang memberikan bantuan dan bantuan kepada pengungsi Palestina, menjadi badan keamanan yang memajukan agenda keamanan dan politik AS, dan akhirnya Israel.

Protes Palestina tidak mengubah realitas baru, yang secara efektif mengubah seluruh mandat yang diberikan kepada UNRWA oleh komunitas internasional lebih dari 70 tahun yang lalu. Lebih buruk lagi, negara-negara Eropa mengikuti ketika, September lalu, Parlemen Eropa mengajukan amandemen yang mengkondisikan dukungan Uni Eropa dari UNRWA pada pengeditan buku pelajaran sekolah Palestina yang diduga “menghasut kekerasan” terhadap Israel.

Baca juga
Duduk Bersama, Bea Cukai di Berbagai Daerah Bahas Kendala Ekspor

Alih-alih berfokus pada penutupan UNRWA segera, AS, Israel, dan pendukung mereka bekerja untuk mengubah sifat misi organisasi, sepenuhnya menulis ulang mandat aslinya. Sebuah lembaga yang dibentuk untuk melindungi hak-hak pengungsi kini diharapkan dapat melindungi kepentingan Israel, Amerika dan Barat di Palestina.

Meskipun UNRWA tidak pernah menjadi organisasi yang sempurna, UNRWA telah berhasil membantu jutaan orang Palestina selama bertahun-tahun, sambil melestarikan sifat politik dari penderitaan mereka.

Meskipun Otoritas Palestina, berbagai faksi politik, pemerintah Arab dan lainnya telah memprotes rancangan Israel-Amerika terhadap UNRWA, langkah-langkah seperti itu tidak akan membuat banyak perbedaan mengingat UNRWA sendiri menyerah pada tekanan dari luar. Sementara Palestina, Arab dan sekutu mereka harus terus berjuang untuk misi asli UNRWA, mereka juga harus segera mengembangkan rencana dan platform alternatif yang dapat melindungi para pengungsi dan mencegah hak mereka untuk kembali dari terpinggirkan dan, pada akhirnya, dilupakan.

Jika pengungsi Palestina dikeluarkan dari daftar prioritas politik mengenai masa depan perdamaian yang adil di Palestina, baik keadilan maupun perdamaian tidak mungkin tercapai. [Arab News]

  • Ramzy Baroud telah menulis tentang Timur Tengah selama lebih dari 20 tahun. Dia adalah kolumnis sindikasi internasional, konsultan media, penulis beberapa buku, dan pendiri PalestineChronicle.com. Twitter: @RamzyBaroud

Tinggalkan Komentar