Selasa, 28 Juni 2022
28 Dzul Qa'dah 1443

Usai Tetapkan Tarif Listrik Naik, Pemerintah Baru Minta PLN Irit

Jumat, 17 Jun 2022 - 19:33 WIB
Usai Tarif Listrik Naik, Pemerintah Minta PLN Irit
Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM/ist

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) meminta PT PLN (Persero) meningkatkan efisiensi guna menekan biaya pokok penyediaan atau BPP tenaga listrik. Permintaan ini pemerintah sampaikan usai menaikkan tarif listrik untuk pelanggan 3.500 volt ampere (VA) ke atas.

“Pemerintah harus mendorong PLN untuk meneruskan gerakan atau program efisiensinya agar BPP terus turun,” kata Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Rida Mulyana dalam diskusi Forum Merdeka Barat 9 di Jakarta, Jumat (17/6/2022).

Berdasarkan komposisi BPP tenaga listrik PLN outlook 2022, BPP tenaga listrik tercatat sebesar Rp387,03 triliun. Biaya pembelian tenaga listrik dari pembangkit swasta menduduki posisi teratas dengan porsi 36,18 persen atau setara Rp140,04 triliun.

Kemudian, posisi kedua terdapat biaya pembelian bahan bakar dengan porsi 32,93 persen atau setara 127,45 persen.

Baca juga
Pengamat: Kombinasi Listrik Surya dan Baterai, Selamat Tinggal PLN

“Ini dengan asumsi harga minyak mentah 63 dolar AS per barel. Jadi, kalau 104 dolar AS per barel maka porsi biaya bahan bakar akan naik yang membuat BPP secara keseluruhan meningkat,” jelas Rida.

Ia menjelaskan, dari semua jenis bahan bakar yang PLN gunakan hanya minyak yang terekspos bebas, sehingga sangat tergantung pada pergerakan harga di pasar mancanegara. Sementara itu, bahan bakar batu bara dan gas sudah pemerintah atur melalui kebijakan domestic market obligation (DMO).

“Batu bara dipatok 70 dolar AS per ton dan gas dipatok 6 dolar AS per MMBTU. Meskipun harga batu bara dan gas di luar negeri mahal, tetapi untuk di dalam negeri tetap murah karena kebijakan dan keputusan pemerintah,” terang Rida.

Baca juga
Catat! Jokowi Sudah Setuju Tarif Listrik Naik Tahun Ini

Dalam upaya mendorong efisiensi di tubuh perseroan, PLN berkomitmen untuk mengurangi pembangkit listrik tenaga diesel atau PLTD untuk mereduksi konsumsi bahan bakar minyak.

Dalam tahap pertama, PLN merencanakan sekitar 212 megawatt PLTD di 183 lokasi akan dikonversi menjadi hybrid dengan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) dan battery energy storage system (BESS).

PLN memiliki 5.200 unit pembangkit listrik diesel yang tersebar di 2.130 lokasi di Indonesia dengan total konversi mencapai 1.873 megawatt.

Sementara itu, Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril mengatakan pihaknya terus meningkat efisiensi dengan fokus utama penggunaan bahan bakar atau campuran energi untuk mengurangi bahan bakar yang harganya mahal, salah satunya pembangkit listrik tenaga diesel.

Baca juga
Larangan Ekspor Batubara Sebulan, Maman Golkar Bela Pengusaha

Selain itu, perseroan juga mendorong pemanfaatan teknologi agar energi yang dihasilkan bisa lebih besar ketimbang bahan bakar yang digunakan pada sektor pembangkitan. [ipe]

Tinggalkan Komentar