Sabtu, 01 Oktober 2022
05 Rabi'ul Awwal 1444

Usia Berapa Anak Boleh Dikenalkan Terhadap Gawai?

Rabu, 09 Feb 2022 - 20:05 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Gawai Anak - inilah.com
iStockphoto

Psikolog lulusan Universitas Indonesia Saskhya Aulia Prima mengatakan waktu yang tepat untuk mengenalkan gawai kepada anak-anak adalah ketika usia si buah hati menginjak 18 bulan atau memasuki fase usia menuju dua tahun.

“Pastikan mengenalkan gadget ke anak lewat interaksi langsung. Karena, di usia itu anak memang sedang membutuhkan interaksi,” kata Sashkhya dalam acara daring, Rabu.

Alasan utama memperbolehkan gawai kepada anak sejak usia menginjak 18 bulan karena saat itu fungsi otak anak baru mulai bekerja secara aktif.

Pertumbuhannya pun masih lambat sehingga saat mengenalkan gawai kepada anak tetap adanya kebutuhan interaksi agar anak mampu mencerna peristiwa itu.

Baca juga
Niki Cetak Sejarah Tampil di Coachella Festival 2022

“Cara paling mudah mengenalkan gadget atau ruang digital kepada anak lewat video call karena di situ juga ada interaksi dan anak bisa melihat bentuk komunikasi langsung lewat itu,” katanya.

Konten interaksi

Hal serupa juga perlu diterapkan pada konten di ruang digital yang akan dikonsumsi oleh anak, pastikan orang tua memilih konten yang mengandung interaksi bagi buah hati.

Carikan interaksi yang memiliki ritme cukup lambat dan bahasa yang mudah mengerti oleh si kecil. “Kalau bisa cari konten yang dari satu adegan ke adegan lainnya itu ritmenya lambat, jadi dia bisa konsentrasi memahami interaksi, jadi anak juga bisa perlahan- lahan memahaminya,” kata Sashkya.

Baca juga
Jalani Rekonstruksi, Kedatangan Ferdy Sambo “Disembunyikan” Polri

Anda bisa memperpanjang waktu mengakses gawai ataupun konten di ruang virtual mengikuti pertumbuhan usia anak.

Misalnya untuk anak usia tiga tahun mulai bisa mengakses gawai sekitar 30 menit, lalu menginjak usia lima tahun sekitar satu jam, menginjak usia delapan tahun anak bisa mengaksesnya dengan waktu yang lebih lama dan adanya penyesuaian dengan kegiatannya termasuk bersekolah.

Terakhir, orang tua juga sebisa mungkin memberikan contoh penggunaan gawai yang baik dengan membatasi diri menggunakan perangkat elektronik itu di depan buah hati.

“Misalnya orang tua harus menahan diri tidak pakai ponsel ketika makan di meja makan atau sebelum tidur sehingga anak pun bisa mengontrol diri dan mengikuti jejak orang tuanya,” tutup Sashkya

Tinggalkan Komentar